Beragamnya Al-Qur’an Dalam Sejarah

Apakah Qur’an yang ditangan kita sekarang sama persis dengan Qur’an pada masa Nabi Muhammad?

Kebanyakan umat Islam akan menjawab: “Ya! sama persis”!.

Sayangnya jawaban tersebut salah.

Qur’an yang sampai ditangan kita sekarang adalah hasil beberapa ikhtiar standarisasi yang telah dilakukan umat Islam dalam sejarah. Berikut ini apa yang bisa kita dapatkan dari sejarah Qur’an.

Mengaji Al-Qur'an
Mengaji Al-Qur’an

Era Nabi: Beragam Mushaf Yang Terserak

Pada saat Nabi hidup, bentuk Qur’an yang utuh seperti yang kita kenal sekarang belum ada. Segera setiap kali wahyu turun, Nabi menyampaikannya pada para sahabat. Para sahabat menghafalkannya, dan beberapa mencatatnya.

Nabi sendiri menunjuk beberapa sahabat untuk mencatat wahyu-wahyu itu. Mu’awiyah bin Abi Sufyan, Ubay bin Ka’ab,Zayd bin Tsabit, dan Abdullah bin Mas’ud adalah nama-nama yang biasa disebut sebagai pencatat wahyu. Tetapi disamping empat orang itu, banyak juga para sahabat yang mencatat wahyu-wahyu itu untuk keperluan pribadi mereka sendiri.

Koleksi catatan wahyu ini (mushaf), bervariasi antara para sahabat. Hal ini karena mereka mencatat apa yang mereka dengar dari Nabi, dan tidak semuanya para sahabat itu hadir ketika suatu wahyu diturunkan.

Apa yang disebut mushaf pada saat Nabi masih hidup, bukanlah Qur’an dalam versinya yang utuh. Mushaf saat itu merupakan fragmen-fragmen dari Qur’an.

Era Abu Bakar dan Umar: Pengumpulan Mushaf

Setelah Nabi wafat, usaha pengumpulan mushaf Qur’an dimulai oleh khalifah Abu Bakar atas usulan dari Umar bin Khattab.

Pada mulanya usul Umar ini ditolak oleh Abu Bakar karena alasan hal tersebut tidak pernah dilakukan Nabi. Itu Bid’ah. Tapi setelah diyakinkan Umar atas manfaatnya bagi umat Islam, Abu Bakar setuju.

Pengumpulan mushaf pada saat Abu Bakar dan dilanjutkan oleh Umar saat menjadi khalifah, belum merupakan usaha kodifikasi yang serius. Mereka hanya mengumpulkan fragmen-fragmen Qur’an yang berserakan dari para sahabat, tetapi belum menyusunnya ulang dalam satu bentuk mushaf Qur’an yang utuh.

Era Usman: Penyusunan Mushaf Yang Utuh

Kodifikasi Qur’an secara serius baru dilakukan saat khalifah ketiga, Usman bin Affan. Tim penyusun yang dibentuk Usman mengumpulkan semua fragmen-fragmen Qur’an yang ada serta memanggil semua penghafal Qur’an yang ada untuk menyusun suatu mushaf yang utuh.

Ayat-ayat dalam mushaf disusun tidak berdasarkan urutan kronologi ayat-ayat tersebut diturunkan, akan tetapi berdasarkan petunjuk penempatan dari Nabi yang diingat oleh para sahabat.

Mushaf Usmani di Musium Tashkent
Mushaf Usmani di Musium Tashkent

Dari proses ini, dihasilkan mushaf Qur’an dalam bentuk yang utuh. Mushaf ini dikenal sebagai “Mushaf Usmani”. Mushaf ini terdiri dari 114 surah yang dimulai dari Al-Fatihah dan diakhiri dengan surat An-Nas. Ini yang menjadi cikal bakal semua Qur’an yang beredar didunia.

Mushaf Qur’an Versi Lain

Apakah ada mushaf versi lainnya? Ada.

Sebelum pengumpulan mushaf ini dilakukan oleh negara, secara pribadi beberapa sahabat ada yang sudah melakukan pengumpulan ayat-ayat yang terserak dalam satu mushaf utuh.

Beberapa mushaf yang sempat terekam dalam sejarah adalah mushaf milik Ubay bin Ka’ab, Ibn Mas’ud, Ibn Abbas, Ali bin Abi Thalib, dan Hafsah istri Nabi.

Mushaf-mushaf itu memiliki jumlah dan susunan ayat yang berbeda. Sebagai misal Mushaf Ubay memiliki 115 surah, Mushaf Ibn Mas’ud memiliki 108 surah, Mushaf Ibn Abbas 116 surah.

Perbedaan ini terekam dari komplain Aisyah istri Nabi yang dikutip Jalaluddin Al-Suyuthi dalam kitab al-Itqan sebagai berikut: “pada masa Nabi, surah al-Ahzab berjumlah 200 ayat. Setelah Uthman melakukan kodifikasi, jumlahnya menjadi seperti sekarang [yakni 73 ayat].”

Pada Mushaf Ibn Abbas juga ada dua surah yang yang tidak disertakan dalam Mushaf Usmani yaitu al-Khal dan al-Hafd.

Nasib Mushaf Qur’an Versi Lain

Setelah khalifah Usman meresmikan Mushaf Usmani, dia memerintahkan membakar semua mushaf lain yang ada. Sebagian besar mushaf-mushaf itu berhasil dimusnahkan, akan tetapi ada beberapa mushaf yang selamat. Salah satunya adalah Mushaf Hafsah,  Mushaf ini baru dimusnahkan pada era Khalifah Marwan ibn Hakam (65 H)

Secara fisik mushaf-mushaf yang lain tersebut berhasil dimusnahkan, akan tetapi beberapa mushaf itu masih hidup dalam bentuk hafalan para sahabat. Karena sebenarnya pada masa itu Qur’an lebih banyak dihafal daripada dibaca.

Para penulis Islam pada masa belakangan, menyayangkan bila hafalan para sahabat itu musnah. Mereka berusaha mengumpulkan lagi hafalan para sahabat tersebut dalam tulisan mereka.

Sejarah penulisan Alqur’an mencatat nama-nama Ibn Amir (118 H), al-Kisai (189 H), al-Baghdadi (207 H); Ibn Hisyam (229H), Abi Hatim (248 H), al-Asfahani (253 H) dan Ibn Abi Daud (316 H) sebagai pengarang-pengarang yang menghidupkan mushaf-mushaf klasik dalam karya masahif mereka (umumnya diberi judul kitab al-masahif atau ikhtilaf almasahif).

Sebagai misal: Ibn Abi Daud berhasil mengumpulkan 10 mushaf sahabat Nabi dan 11 mushaf para pengikut (tabi’in) sahabat Nabi. Mushaf-mushaf yang lain ini saat ini hanya terdapat dalam beberapa perpustakaan Islam yang tua.

Variasi Mushaf Usmani

Mushaf Usmani dituliskan pada saat aksara arab masih dalam bentuk awal. Huruf arab belum mengenal tanda baca dan tanda titik.

Tulisan awal Qur'an yang tanpa tanda baca
Tulisan awal Qur’an di Mushaf Usmani yang tanpa tanda baca

Tanda baca dalam huruf arab baru ditemukan pada pertengahan abad 7. Sistem tanda baca huruf arab diperkenalkan oleh Abu al-Aswad al-Dua’ali, seorang sarjana pada masa Dinasti Umayyah.

Absennya tanda baca ini menyulitkan umat Islam yang bukan penutur bahasa arab asli. Hal ini juga dikarenakan Qur’an juga mulai disebarkan lewat tulisan bukan hanya hafalan.

Akibatnya banyak sekali variasi cara pembacaan Qur’an, walaupun mereka menggunakan mushaf yang sama. Para penyalin Qur’an menambahkan berbagai tanda baca untuk memudahkan mereka untuk membaca Qur’an. Akibatnya muncul berbagai versi bacaan Qur’an.

Pada era Dinasti Abbasiyah, khalifah pada tahun 324H memerintahkan Ibn Mujahid untuk menyeragamkan bacaan Qur’an yang ada. Dari puluhan versi bacaan Qur’an, dipilih tujuh versi bacaan yang direstui.

Ke tujuh versi bacaan Qur’an inilah yang kemudian digandakan dan disebarkan ke seluruh pelosok negara Islam.

Penyeragaman Qur’an Oleh Mesin Cetak

Pada abad ke 20 dari tujuh versi penulisan Qur’an, hanya tinggal tiga yang masih beredar yaitu versi Nafi, versi Abu Amr dan versi Asim.

Pada tahun 1924, Qur’an versi Asim pertama kali dicetak di Mesir, versi ini kemudian populer dengan sebutan “Edisi Mesir”. Kerajaan Arab Saudi kemudian menjadikan “Edisi Mesir” sebagai standar kerajaan dan mencetak secara besar-besaran.

Dalam rangka dakwah Islam, Kerajaan Arab Saudi kemudian mencetak dalam jutaan salinan dan menyebarkan keseluruh umat Islam di seluruh dunia.

Mesin cetak Gutenberg
Mesin cetak Gutenberg

Tindakan Kerajaan Arab Saudi, yang menyebarkan secara murah bahkan gratis salinan versi Asim menyebabkan tersisihnya dua varian Qur’an lain yang masih tersisa yaitu versi Nafi dan versi Abu Amr. Dua versi Qur’an ini masih bisa ditemui walau langka di wilayah Maroko dan sekitarnya.

Alhasil, versi Qur’an yang ada ditangan kita dan tersebar ke seluruh dunia adalah hasil standarisasi akhir dari Kerajaan Arab Saudi.


Bacaan:
* Taufik Adnan Amal, Rekonstruksi Sejarah Al-Qur”an, Yayasan Abad Demokrasi, 2011

Baca Juga:


233 komentar

  1. hm… melahirkan sebuah tanda tanya klw ternyata mmng seperti itu…
    apakah semua ayat yang diturunkan kepada rasuklullah mmng sepertio yg ada sekrg ini dalam Alquran yang kita pegang ????
    atau yang paling mengkahawatirkan, apakah tidak ada perubahan ayat dari yang diterima Rasulullah yang kemudian diperbaharui ke dalam mushab2 yg berbeda itu ???
    bgmn kita bisa mengetahui bahwa Alquran versi yg skrg lebh sempurnah dari versi yang lain itu ????

    1. Yang jelas, Qur’an yang ditangan kita adalah ikhtiar terbaik yang pernah dilakukan Khalifah Usman.
      Mengenai apakah ini yang paling asli? kita tidak akan pernah tahu…

      1. 1.salah satu tanda al quran itu asli sampe sekarang adalah al quran mudah dihapalkan..kalo al quran sdh berubah dari aslinya pasti susah dihapalkan..contoh seperti injil..coba saja cari 1 orang nasrani yang bisa menghapalkan injil..
        2. tanda berikutnya bahwa al quran asli adalah dengan diadakannya lomba membaca al quran tingkat nasional maupun internasional…artinya al quran seluruh dunia adalah seragam. coba cari adakah lomba membaca kitab injil atau tripitaka, wedha tingkat nasional atau internasional???

        1. @arifkusmift: Qur’an mudah dihafal karena strukturnya berirama seperti syair.

          Tradisi menghafal Injil ada pada kristen orthodox di timur tengah, mereka melakukan ibadah shalat dengan cara yang mirip shalat Islam hanya berbeda jumlah rakaat dan beberapa detilnya. Mereka juga membaca Injil mereka seperti orang Islam mengaji Qur’an. Juga ada lombanya.
          Di Hindu saya juga pernah mengetahui lomba membaca kitab suci mereka.

          Jadi mudah dihafal atau dilombakan, sama sekali tidak ada hubungannya dengan keaslian. Anak saya hafal lagu Linkin Park juga tidak ada hubungannya dengan kesucian dan keaslian.

    2. Al Quran memang jelas asli. Satu versi yand di sembunyikan oleh penulis ini ialah Al Quran sudah lengkap di tulis oleh Zaid bin Tsabit dengan Perintah Khalifah Abu Bakar atas cadangan Syaidina Umar. Naskhah Al Quran sudah lengkap di tulis sejak Khalifah Al Rasihidin Pertama lagi. Zaid bin Tsabit menulis naskhah Al Quran lengkap saat majoriti Sahabat Nabi Penghafal seluruh Al Quran masih hidup. Sahabat Penghafal Al Quran inilah yang memantau dan memeriksa Al Quran serta mempastikan Al Quran yang di tulis Zaid bin Tsabit ini telah sempurna. Gambar yang di tunjuk di atas adalah contoh Al Quran yang di tulis Zaid bin Tsabit bukan Khalifah Uthman. Al Quran ini hanya tidak ada tanda-tanda bacaan dan hanya boleh di baca oleh bangsa Arab sahaja. Al Quran ini kemudian di turunkan dari satu khalifah ke khalifah seterusnya. Dari Al Quran inilah kemudian Khalifah Uthman membuat salinan semula 4 naskhah lengkap dengan menambah tanda-tanda bacaan supaya bisa di baca oleh umat Islam bukan bangsa Arab. Tanda-tanda bacaan inilah yang sentiasa di perbaiki supaya umat Islam bisa baca lebih sempurna. Akhirnya tanda-tanda bacaan Al Quran ini di perbaiki oleh Khalifah Uthmaniyah Turki dan umat Islam yang sudah berbagai bangsa waktu ini bisa baca dengan betul dan tepat. Al Quran inilah yang di kenal sebagai mushaf Uthmani yang hanya memperbaiki TANDA BACAAN sahaja di tingkatkan kepada lebih baik BUKAN MENAMBAH ATAU MEROBAH AYAT AL QURAN SEBAGAIMANA TERJADI KEPADA INJIL OLEH KRISTEN.

      1. @Sall43: saya rangkumkan pendapat anda:

        • * Qur’an sudah dituliskan lengkap sejak jaman Abu Bakar
        • * Zaid bin Tsabit yang menuliskan Qur’an atas perintah Abu Bakar dan Umar
        • * Naskah era Abu Bakar sudah lengkap dan sempurna, khalifah Usman hanya membuat salinan
        • * Tanda baca dalam tulisan Qur’an dibubuhi oleh Khalifah Usman

        Komentar saya untuk pendapat anda:

        • * Ini sejarah dari mana? untuk yang saya tuliskan anda bisa baca rujukannya dari kitab-kitab klasik di link bacaan yang bisa anda unduh di akhir artikel. Mohon anda tunjukkan sumber anda.
        • * Untuk mushaf Usman, salah satu yang masih ada, disimpan di Tashkent, Uzbekistan. Satu hal yang penting dari naskah tersebut adalah: tidak ada tanda baca untuk tulisan tersebut. Anda mengatakan bahwa Usman sudah melengkapi tanda baca pada mushafnya, sumbernya dari mana? http://en.wikipedia.org/wiki/Samarkand_Kufic_Quran
        1. Ini sejarah Islam yang di riwayatkan oleh para ulama’ sejak zaman salaf. Dalam Islam setiap perkataan dan perbuatan nabi di riwiyatkan dari sahabat oleh perawi-perawi hadis hingga di catatkan dalam Al Kitab Hadis. Ini di namakan HADIS yang bersumber dari Nabi. Selain itu perkataan-perkataan dan peristiwa yang berlaku dari Sahabat Nabi juga di riwayatkan dan dicatatkan oleh perawi tetapi ini tidak termasuk Hadis. Namun perkataan dan peristiwa ini juga di catatkan oleh ulama’ terdahulu termasuklah peristiwa sejarah peperangan yang berlaku selepas Nabi seperti Perang Riddah, Perang Yamamah hingga Perang Siffin semuanya di catatkan penulis Islam dan Ulama’ waktu itu. Dari sejarah penulisan itulah kita tahu ucapan Sahabat nabi sebagaimana ucapan hadis Nabi yang tidak termasuk dalam Al Quran. Secara ringkasnya sejarah ini sudah tertulis dalam Sejarah Islam oleh penulis Islam yang hidup tidak jauh pada zaman itu sendiri. Kaum orientalis dan bukan Islam memetik dari sejarah ini dan kemudian melakukan putarbelit. Ini samalah seperti apa yang mereka telah lakukan kepada Sejarah Nabi Isa a.s. atau Yesus. Sejarah dari Bahasa Aram di hilangkan dan di ganti dengan sejarah penulisan Bahasa Yunani Rom. Di tulis semula dalam versi yang berbagai dan jauh berbeda dan bahasa yang berbeda dari bahasa asal Yesus.

          Tentang sejarah penulisan Al Quran juga sama seperti ini. Penulis bukan Islam sentiasa berusaha merobah sejarah Islam dengan pelbagai versi mereka sendiri dengan niat yang negatif. Namin sejarah Islam sendiri sentiasa terjamin kerana sejarah asli sudah tertulis dalam Al Kitab sejarah dan riwiyat peristiwa berkenaan sejak peristiwa itu berlaku dahulu. Ini antara contoh yang benar tentang sejarah dari umat Islam. Anda boleh rujuk di sini kerana ini di rujuk dari sumber asli yang tidak di putar belit……

          https://syumulnyaislam.wordpress.com/sejarah-pemeliharaan-dan-pemurnian-al-quran-al-karim/sejarah-pemeliharaan-dan-pemurnian-al-quran/

          Dan ini juga sejarah penulisan Al Quran yang murni oleh Zaid bin Tsabit. Perlu di ingat, Zaid adalah penulis pertama Al Quran lengkap yang di tulis dengan perintah Khalifah Al Rashidin pertama iaitu Khalifah Abu Bakar. Zaid bin Tsabit juga masih hidup semasa penulisan dan penyalinan semula Al Quran di zaman Khalifah Uthman membuat 4 naskhah lengkap Al Quran. Zaid bin Tsabit juga mengetuai panatia Penyalinan semula Al Quran dengan perintah Khalifah Uthman. Selain Zaid bin Tsabit, anggota panitia lain terdiri daripada sahabat Nabi penghafal Al Quran iaitu Abdullah bin Zubair, Sa’id bin ‘Ash dan Abdur Rahman bin Harits bin Hisyam.

          Lihat ini juga sejarah catatan Al Quran

          https://futureway92.wordpress.com/about/kerajaan-islam-pada-zaman-khulafa-ar-rasyidin-2/kemajuan-islam-pada-zaman-khulafa-ar-rasyidin/

          *** Bagaimana anda tahu salah satu naskhah mushaf Uthman ada tersimpan di Usbekistan? Anda hanya membuat andaian sendiri berdasarkan satu mushaf yang tidak pasti sedangkan ada 3 lagi mushaf lain yang tidak anda lihat.

          Baiklah … Saya ingatkan Uthman bukan buat satu mushaf tetapi 4 mushaf. Keempat mushaf itu bukan dibuat menggunakan mesin photocopy seperti sekarang. Semua mushaf itu di buat di tulis tangan oleh Panitia yang terdiri beberapa sahabat Nabi penghafal Al Quran dan di ketuai oleh Zaid bin Tsabit sendiri iaitu penulis Al Quran Pertama di zaman Khalifah Al Rashidin Pertama Khalifah Abu Bakar a.s. Mushaf ini kemudian di kirim kepada daerah berlainan yang berlainan bangsa. Mushaf yang tidak ada tanda bacaan yang di tulis oleh Zaid bin Tsabit di masa Khalifah Abu Bakar juga di gunakan Khalifah Uthman untuk penyalinan semula oleh Zaid bin Tsabit penulis asal. Zaid bin Tsabit dan semua penitia penyalinan semula Al Quran bukan sahaja penulis asal malah di perkuat dengan kesemuanya adalah Penghafal seluruh Al Quran termasuk aturan penyusunan Al Quran yang di tunjuk oleh Nabi sendiri. Ini pastilah menjamin keaslian dan keaslian Al Quran.

          Tidak seperti Injil yang bahasa asalnya ditulis oleh Yesus dan di simpan oleh murid-muridnya yang berbangsa yahudi dan berbahasa aram. Sesudah lebih kurang Yesus mati jauh kemudian barulah Injil selesai di tulis karang semula dalam bahasa Yunani yang berbeda sedangkan tidak ada bukti semua penulis ini tahu berbahasa Aram bukan juga berbangsa yahudi, malah ada penulis ini langsung tidak pernah di kenali siapakah dia.

          1. @Sall: saya membaca link yang anda sebut rujukan, sumber asli yang tidak diputer belit. Ternyata hanya sebuah blog anonim yang bercerita panjang lebar tanpa satupun rujukan ke naskah klasik Islam. Jadi sungguh menggelikan jika ini yang anda sebut sebagai: – Ini sejarah Islam yang di riwayatkan oleh para ulama’ sejak zaman salaf –

            Sebagai pembanding, silakan baca sekali lagi e-book sumber tulisan saya ini: https://db.tt/Jk6rO2jY .
            E-book yang saya sertakan merupakan hasil studi yang serius Taufik Adnan Amal, dosen mata kuliah ulumul Quran di IAIN Alauddin Makassar dan diberi pengantar oleh M. Quraish Shihab.

            Jadi dari sisi kredibilitas, bisa saya sampaikan sebagai berikut:

            • Rujukan anda: Blog anonim, yang tak mencantumkan siapa penulisnya, tak mencantumkan referensinya hingga ke kitab-kitab sejarah klasik Islam.
            • Rujukan saya: E-book dari buku terbitan resmi. Penyusunnya dosen mata kuliah ulumul Quran di perguruan tinggi Islam (IAIN Alauddin Makassar) dan diberi pengantar oleh ulama terkemuka M. Quraish Shihab. Terdapat referensi ke puluhan buku baik klasik maupun modern

            Silakan saja para pembaca menilai sendiri kualitas komentar anda 🙂

          2. Rujukan anda dari ebook dosen IAIN Alauddin Makassar. Hmmm….kira2 dosen ini sudah nelakukan penelitian berapa tahun ya pak?adakah bukti bahwa penyusun sudah berkunjung ke maroko dan uzbek dan menyaksikan sendiri mushaf quran tsb?pendapat saya sih,selama berabad2 Alquran saja sekarang sudah ada yg meragukan keotentikannya….apalah lagi bila hanya sebuah ebook dari penyusun yg seorang dosen yg mungkin hanya melakukan studi beberapa tahun. Apa bisa dijamin bahwa penyusun tsb telah meneliti keseluruhan isi Alquran yg dikatakan berbeda tsb?beliau hanya dosen pak,bisa benar bisa salah.apalagi jika dibandingkan dengan ulama2 besar terdahulu seperti Bukhari,Muslim,Ahmad bin Hanbal.

          3. @Abdullah: ada yang anda tahu salah? benarnya bagaimana? dasarnya apa? menurut saya, itu cara menyusuri kebenaran

            Apakah karya yang saya rujuk bisa salah? tentu, bukankah tak ada seorangpung yang bebas salah? tak ada bedanya antara dosen masa kini dengan ulama seribu tahun yang lalu, namun dengan melihat rujukan penulis pada seratusan lebih karya-karya klasik maupun modern dalam daftar pustaka buku itu, saya tidak meragukan kesungguhan penulis untuk menelusuri kebenaran.

  2. Salut untuk pengetahuan anda tentang Quran, terlepas dari kelebihan anda itu, kiranya Tuhan memberkahi anda dengan kebijakan dan iman. Kalau tidak anda akan lebih jahat dari para orientalis yang jauh lebih dahulu dari anda mengetahui hal tersebut. Tapi mereka gagal, karena Allah telah berjanji akan menjaga kelestarian Quran dengan hak dan kekuatanNya. Kiranya anda pada posisi yang tepat, kalau tidak siap-siaplah menerima laknat dari yang Maha Menjaga Alquran.

  3. tapi sepertinya kitab orang islam dilindungi keseragamannya di seluaruh dunia. Hingga apabila orang sedunia baca kitab itu secara bersamaan maka akan terdengan serempak. tapi kalau injil mungkion tidak ya. yang dipakai saudara (2 SMP) saya dengan bapaknya waktu masih skolah aja beda. Knapa ya?

    1. boy: Al-Qur'an lebih banyak di baca (dibunyikan) dalam bahasa asli.
      Umat Islam sangat takut melakukan hal-hal yg tidak pernah dicontohkan Nabi dalam segala sesuatu yg berhubungan dgn Islam. Terjemahan Qur'an pertama dilakukan pada 1143 M oleh gereja Perancis untuk memahami Islam yg saat itu adalah superpower dunia. Bagi muslim itu tindakan bid'ah, karena tidak dicontohkan Nabi.

      Akibat takut bid'ah ini hampir semua ritual Islam terjaga keasliannya, walaupun bagi masyarakat diluar Arab, menjadi tidak dimengerti, dan pengenalan Islam hanya sekedar kulitnya saja. Di beberapa daerah Indonesia, banyak masjid yg hanya menggunakan bahasa Arab dalam khutbah Jum'at, karena nabi dulu khutbah dalam bahasa Arab, mengenai jamaahnya mengerti atau tidak, bukan hal yg utama.

      Pada kontras lain, Kristen tidak banyak mempersoalkan bid'ah, sehingga semua kitab Injil di dunia diterjemahkan dalam bahasa setempat agar bisa dimengerti. Bahasa asli Injil yaitu bahasa Ibrani, Arami (perjanjian lama) dan Yunani (perjanjian baru), hampir tidak dikenal oleh masyarakat kristen.

      1. Makanya kacau mas…..semua negara mau mengartikan semaunya……makanya sekarang ada Untarian Book….mau kembali ke aslinya (seperti Ibrani)..

  4. itulah keutamaan dari sang pencipta untuk menyeragamkan umatnya mas.,.,.,.,
    kita tau kalaw kitab injil itu mengikiti jaman dan sedangkan al qur’an terbukti sesuai dengan zaman kapanpun dan dimana pun yang tidak di butuhkanya perjanjian baru lagi.,.,.,.,.

    1. arrrrrrryyyyy: hafalan dlm bahasa asli memang terbukti sebagai salah satu cara menjaga Qur’an. Itu adalah teknologi pra modern.
      Setelah era digital, hampir semua dokumen penting menjadi abadi. Misal: pidato Bush kobarkan perang ke Taliban ada di ribuan arsip digital pemerintah dan swasta. Itu akan abadi dan terjaga keasliannya sampai akhir jaman.
      Akurasi dan otentitas adalah masalah teknologi. Ia tidak ada hubungannya dgn kebenaran, kesucian.
      Terima kasih komentarnya.

      1. ..

        Al Quran yang asli adalah yang dilisankan (disampaikan) oleh Nabi Muhammad SAW kepada umatnya, sebagai wahyu dari Allah sang Pencipta kita semua. Al Quran tidak diwahyukan/ diturunkan Allah kepada Nabi dalam bentuk tulisan.  
        Para sahabat Nabi  M E N G H A F A L K A N bunyi seluruh surat dan ayat dalam bahasa Arab dan para sahabat Nabi saling mengecek B U N Y I  tiap-tiap ayat. Pada masa itu hanya sedikit yang bisa menulis. Setelah Nabi wafat barulah catatan-catatan yang dituliskan oleh para PENGHAFAL al Quran dikumpulkan dan di cek bunyi bacaannya hingga berbentuk mushaf seperti yang kita dapatkan hari ini. 

        BUNYI BACAAN dari tulisan dalam mushaf yang ada sekarang dijamin SAMA PERSIS dengan yang dilafalkan pembawanya, yaitu Muhammad SAW. Sedikit ada perbedaan bunyi dari bacaan ayat di dalamnya, dipastikan dapat terkoreksi, karena ada jutaan muslim penghafal Al Quran. Pada masa Nabi, kemungkinan kompilasi al Quran dalam bentuk tulisan belum seperti saat ini, namun bunyi lantunan al Qurannya PASTI SAMA.Hal yang menarik di sini, sebagai sebuah buku/ kitab, apakah urutan penulisan surat dan ayat dalam al Quran telah ditentukan oleh Allah sang Pencipta? Apakah otentisitas al Quran dapat dibuktikan? Apakah betul al Quran adalah kata-kata Allah? Anda yang cerdas dalam bidang matematika tentu akan takjub dengan perhitungan jumlah kata, jumlah ayat, urutan surat, dan pemilihan kata dalam al Quran yang begitu cerdas, hingga manusia manapun dengan bantuan teknologi IT saat ini tidak akan bisa membuat susunan kalimat dengan aturan dan perhitungan matematis yang cermat seperti dalam al Quran.Seperti komputer yang memverifikasi password, untuk menjamin keotentikannya Al Quran dilindungi passwordnya sendiri , yaitu angka 19. Perhitungan urutan, jumlah kata, jumlah masing-masing huruf, maupun hal penting lainnya dalam al Quran, sebagian besar (kalau tidak dibilang semuanya), dilindungi otentisitasnya dengan angka-angka kelipatan dari bilangan prima 19. Sedikit saja urutan atau kata-kata dalam al Quran diubah, hasilnya pasti ‘password error’. Jangankan satu kata, satu huruf saja hilang atau berubah, hasilnya ‘password error’. Dijamin…!!!Saya menyarankan jika anda masih meragukan otentisitas al Quran sebagai kalimat Allah agar meluangkan sedikit waktu untuk melakukan riset atau browsing tentang password angka 19 dalam al Quran. Key Words:Al Quran Beyond ProbabilityAl Quran MathematicsCode 19 Al Quran

        1. @Wahyu: Anda sepertinya tidak membaca tulisan saya, sehingga bisa memastikan Qur’an yg sekarang adalah sama persis dengan yg diucapkan Nabi.
          Pada masa Khalifah Usman saja ada puluhan macam mushaf yg harus diseleksi sehingga diperoleh mushaf tunggal dan tidak ada jaminan pilihan Khalifah Usman ini adalah persis dengan yg diterima Nabi.
          Setelah itu masih terdapat 7 varian tulisan/bacaan yg berbeda dari mushaf Usman.

          Mengenai angka keramat 19 dalam Qur’an, anda termakan dongeng-2 yg gak ada dasarnya. Salah satu dongengnya adalah jumlah ayat Qur’an adalah 6666, yang sangat bagus untuk dilihat dan menimbulkan decak kagum. Tapi anda bisa cek sendiri dgn kalkulator anda jumlah sebenarnya 6236 lihat artikel ini http://myislam.blogspot.com/2007/04/ayat-al-quran-bukan-6666-tetapi-6236.html .

          Ciri orang dewasa adalah bisa menggunakan akalnya dan tidak percaya dongeng begitu saja karena menakjubkan.

          1. Mas Judhianto, Sebagai seorang muslim saya mengimani (Insya Allah) Al-Qur’an sebagai tuntunan hidup yang tidak akan menuntun saya ‘kepadaNya’. Saya juga percaya kalau Al-Qur’an adalah mu’jizat yang diberikan melalui Rasullullah Muhammad (SAW).

            (Berdasarkan Al-Qur’an) Allah mengatakan bahwa di dalam Al-Qur’an terdapat tanda2 kebesaranNya dan dibeberapa ayat dinyatakan dalam Al-Qur’an terdapat tanda2 bagi orang yang berfikir. Menurut saya (yang tidak pernah melakukan penelitian ilmiah untuk ini) Al-Qur’an sebagai mu’jizat sudah sangat terbukti. Misalkan beberapa ilmuwan yang mengkonfirmasi tentang ilmu pengetahuan yang terkandung dalam Al-Qur’an (e.g. embriology, awetnya jenazah the Fir’aun, ilmu2 geologi, etc – saya dapat dari googling, saya yakin sebagian besar pembaca tulisan anda jg pernah membaca mengenai ini).

            Menurut saya, ini adalah mu’jizat, betapa tidak?! sejalan dengan waktu, kebenaran Al-Qur’an semakin terbukti, ini adalah ajaran yang tidak akan pernah menjadi ‘basi’ karena guidance selalu akan valid dengan jaman apapun. Adalah harapan yg menurut saya sangat masuk akal bahwa Allah – pencipta jagat raya – mengetahui selururuh jagat isi dan sifat2nya. Dia ‘mencipta’ dalam arti sesungguhnya dan bukannya ‘mencipta’ dalam konteks kemampuan mahluk (merubah wujud, membentuk sesuatu dari sesuatu yang lain)

            Saya tidak setuju bila anda mengatakan bahwa angka2 yang disampaikan oleh mas @Wahyu di atas adalah ‘dongeng’ tanpa ada argumentasi di baliknya, karena informasi yang disampaikan dalam rujukan mas @Wahyu juga disertai dengan argumentasi (mas @Wahyu TIDAK mengatakan Al-Quran terdiri dari 6666 ayat pada tulisannya di atas. Dalam QS. 74:30-31memang disebut2 angka 19, tidak seperti angka 6666 yg memang tidak ada dalam Al-Quran). Saya percaya bahwa angka2 lain yang muncul berdasarkan penelitian orang2 seperti dipaparkan dalam beberapa website (disertai dengan argumentasi) adalah sekian dari banyak tanda dariNya – bukan dongeng.

            Saya hanyalah seorang manusia ciptaan Allah yang banyak khilaf dan salah, mohon maaf jika ada kata2 yang kurang berkenan.

          2. @Seorang Muslim: bagi saya atau kebanyakan masyarakat modern yang berpikir praktis, sesuatu dianggap bernilai bila ia bernilai. Al-Qur’an bernilai karena dengannya Nabi Muhammad bisa mengubah masyarakat Arab buruk menjadi baik, dan membawa standar moral dan hukum yang lebih baik bagi masyarakat dunia dengan nama Islam. Saya percaya itu adalah mukjizat sebenarnya dari Qur’an, itu bisa dikonfirmasi dalam sejarah dan disaksikan oleh siapapun.

            Dalam kegiatan mencocok-cocokkan Qur’an dengan sains, hal umum yang bisa kita lihat adalah:
            1 – Fakta tersebut kebanyakan hanya terlihat oleh orang-2 Islam, yang kebanyakan juga tidak memiliki otoritas puncak keilmuwan dibidang tersebut. Lihat dari para “ilmuwan” yang dikutip Harun Yahya misalnya, mana yang merupakan tokoh penting di keilmuan yang dibahas dan apakah pendapatnya sejalan dengan hasil dari lembaga riset utama dunia?
            2 – Fakta yang diungkapkan biasanya hanya merupakan bagian kecil dari seluruh bangun keilmuan yang disusun para ahli. Sebagai misal: dari teori penciptaan semesta mungkin bisa disusun 100 statemen dan 1000 fakta ilmiah. Yang terjadi adalah ketika satu atau beberapa fakta atau statemen itu kebetulan bisa dicocok-cocokkan dgn Qur’an, ada yang dengan dengan bangganya menyebutkan seluruh Qur’an sesuai dengan fakta ilmiah mutakhir.

            Saya sendiri melihat hal tersebut sebagai hal yang memalukan umat Islam sendiri. Para ilmuwan menghabiskan dana besar, organisasi riset rumit dan waktu yang lama untuk menghasilkan berbagai macam penemuan ilmiah; sementara sebagian orang Islam dengan mudahnya mengklaim hasil penelitian tersebut sesuai dengan ayat ini-itu. Memalukan! orang lain bekerja keras, mereka dengan entengnya klaim ini-itu atas hasil yang kerja orang lain.

            Untuk keajaiban angka-2 Qur’an, saya sama sekali tak terkesan.
            Jika itu memang akibat kehendak Allah, kok ya sayang sekali Allah bermain-main dengan soal-soal yang remeh-temeh tersebut. Orang modern lebih kagum pada keajaiban Qur’an yang terbukti bermanfaat bagi siapa saja, misalnya membuat pembacanya tenang atau memberi inspirasi kepada kebaikan; daripada angka-angka tersembunyi yang hanya bisa ditemukan sekelompok orang yang gampang kagum pada hal yang remeh-temeh.

            Mencocok-cocokkan Qur’an dengan ilmu pengetahuan modern, atau berbagai macam angka-angka mistis, saya justru melihat sebagai kurangnya keyakinan orang tersebut pada nilai unggul Qur’an yang telah dibuktikan sejarah, sehingga kehebatan Qur’an perlu ditunjukkan dengan mencocok-cocokkan Qur’an dengan berbagai macam sains, fakta sejarah atau angka-angka ajaib.

  5. Al Quran yang asli adalah yang dilisankan (disampaikan) oleh Nabi Muhammad SAW kepada umatnya, sebagai wahyu dari Allah sang Pencipta kita semua. Al Quran tidak diwahyukan/ diturunkan Allah kepada Nabi dalam bentuk tulisan.
    Para sahabat Nabi M E N G H A F A L K A N bunyi seluruh surat dan ayat dalam bahasa Arab dan para sahabat Nabi saling mengecek B U N Y I tiap-tiap ayat. Pada masa itu hanya sedikit yang bisa menulis. Setelah Nabi wafat barulah catatan-catatan yang dituliskan oleh para PENGHAFAL al Quran dikumpulkan dan di cek bunyi bacaannya hingga berbentuk mushaf seperti yang kita dapatkan hari ini.

    BUNYI BACAAN dari tulisan dalam mushaf yang ada sekarang dijamin SAMA PERSIS dengan yang dilafalkan pembawanya, yaitu Muhammad SAW. Sedikit ada perbedaan bunyi dari bacaan ayat di dalamnya, dipastikan dapat terkoreksi, karena ada jutaan muslim penghafal Al Quran. Pada masa Nabi, kemungkinan kompilasi al Quran dalam bentuk tulisan belum seperti saat ini, namun bunyi lantunan al Qurannya PASTI SAMA. Hal yang menarik di sini, sebagai sebuah buku/ kitab, apakah urutan penulisan surat dan ayat dalam al Quran telah ditentukan oleh Allah sang Pencipta? Apakah otentisitas al Quran dapat dibuktikan? Apakah betul al Quran adalah kata-kata Allah? Anda yang cerdas dalam bidang matematika tentu akan takjub dengan perhitungan jumlah kata, jumlah ayat, urutan surat, dan pemilihan kata dalam al Quran yang begitu cerdas, hingga manusia manapun dengan bantuan teknologi IT saat ini tidak akan bisa membuat susunan kalimat dengan aturan dan perhitungan matematis yang cermat seperti dalam al Quran.Seperti komputer yang memverifikasi password, untuk menjamin keotentikannya Al Quran dilindungi passwordnya sendiri , yaitu angka 19. Perhitungan urutan, jumlah kata, jumlah masing-masing huruf, maupun hal penting lainnya dalam al Quran, sebagian besar (kalau tidak dibilang semuanya), dilindungi otentisitasnya dengan angka-angka kelipatan dari bilangan prima 19. Sedikit saja urutan atau kata-kata dalam al Quran diubah, hasilnya pasti ‘password error’. Jangankan satu kata, satu huruf saja hilang atau berubah, hasilnya ‘password error’. Dijamin…!!!Saya menyarankan jika anda masih meragukan otentisitas al Quran sebagai kalimat Allah agar meluangkan sedikit waktu untuk melakukan riset atau browsing tentang password angka 19 dalam al Quran. Key Words:Al Quran Beyond ProbabilityAl Quran MathematicsCode 19 Al Quran

    1. @Wahyu: Tulisan saya memaparkan apa yang tercatat dalam sejarah.
      Beberapa point pentingnya:
      Ada banyak mushaf sebelum standarisasi oleh Khalifah Usman –> ada puluhan mushaf yg dikumpulkan oleh Usman sebelum menyusun mushaf standard. Tidak ada yg bisa menjamin bahwa mushaf susunan Usman adalah yg sama persis dgn yg disampaikan Nabi. –> Pada titik ini ada beda jumlah surat dan jumlah ayat
      Mushaf standard Usman mempunyai 7 varian –> ada 7 varian dari mushaf Usman yg diakibatkan oleh beda dialek dan beda cara penulisan. Yang sampai ke kita ini hanyalah satu dari tujuh varian Mushaf Usman. –> pada titik ini ada beda cara tulis dan mungkin beda huruf akibat beda dialek

      ==> Dengan dua poin perbedaan diatas, mustahil Qur’an yg kita terima sama persis dgn yg disampaikan Nabi, lha wong cara penulisan saat nabi berbeda dgn tulisan arab saat ini. Ingat tulisan mushaf saat nabi berbeda dgn tulisan arab modern.

      Untuk keajaiban angka-2 Qur’an, saya ambil contoh yg populer:
      Jumlah ayat Qur’an adalah 6666, suatu angka yg mistis dan enak dilihat. Tapi coba anda hitung dgn seksama, maka angka mistis ini ternyata omong kosong, karena jumlah sebenarnya 6236. Banyak blog menuliskan hal ini salah satunya: http://dopind.blogspot.com/2011/07/jumlah-ayat-al

      Saya sama sekali tidak percaya dgn angka-angka tahayul Qur’an, karena itu tidak penting dan hanya pemikat bagi org-2 yg suka takjub akan otak-atik angka. Bagi saya Qur’an mukjizat karena kandungan maknanya dan bukan omong kosong yg tidak pernah ditunjukkan Nabi.
      Kalau tertarik dgn utak-atik angka, kita juga bisa menemukan hal semacamnya pada dimensi piramid, kalender suku maya, ramalan jayabaya atau ramalan nostradamus. Kalau kebetulan benar, apa berarti ajaran jayabaya adalah suci?

    1. @Bombenk: terima kasih menganggap bagus tulisan saya.
      Untuk hafalan, saya hanya hafal yang pendek-2 untuk sholat saya. Yang panjang saya tugaskan ke komputer, kalau perlu bisa saya cari dgn cepat.

  6. aku sudah tau, berkecamuk selalu dalam pikiranku
    Alhamdululah ada juga yang mengerti, salut untuk mas judhianto
    Artinya kita punya kesepahaman yang sama, termasuk yang ada ditulisan lainnya.
    Terimakasih

    Wassalam

  7. Aduhaduh mas, alhamdulilah mas memuat hal ini, juga tulisan yang lain.
    Umumnya, sampai detik ini aku setuju sekali semua apa yang ditulis itu.
    Sekarang lagi nebak siapakah diri anda, mudah2an suatu saat aku dapat mengenalnya walaupun didunia maya ini.
    Yang terang anda seorang akademikus dalam berpikir, yang terang jauh lebih muda daripada diriku.
    Selamat berkiprah

    Wassalam

    H. Bebey

  8. Berkali kali aku coba, bagaimana agar aku bisa bergabung.
    Alhamdulilah mudah2an dapat jalan dan persetujuan redaksi.
    Untung matanya clingakclinguk, ternyata lagi ditelaah
    Wassalam achhhh

    1. @H. Bebey: terima kasih untuk dukungannya.

      Ini cuma web kecil yg saya kelola secara pribadi, jadi mulai dari direksi, redaksi sampai tukang webnya, ya saya sendiri.

      Saya senang jika Bapak tertarik untuk bergabung disini, kalau berniat menyumbang tulisan bisa dikirim ke email saya: [email protected]

  9. Ahamdulilahhhh ada Judhianto yang jauh lebih menguasai materi.
    Terimakasih atas masukannya yang ternyata seperti ada dalam benakku.
    Majunya perkembangan pemahaman Al Qur’an tidak lepas dari kebohongan-kebohongan yang diperlukan guna membangun ketakjuban.
    Padahal nabi itu orang biasa, buktinya beliau tidak menyadari bahwa buku suci ini akan berpolemik dikemudian hari.
    Enaknya yaaa berpikir kaya Judhianto aja lah. Hehheeehheeeeeee

  10. Assalamualaikum.
    Bahasa penyampaiannya begitu sederhana dan tersusun dengan jernih, dengan data arkeologi sejarah penulisannya yang terang.
    Tapi kalau diperhatikan dengan cermat, maka akan terasa adanya suatu yang perlu dicermati lebih dalam, sehingga hipotesis bahwa Qur’an yang asli disimpan di surga, tertulis di atas lembaran emas, selalu terjaga itu TIDAK BENAR.
    Kami ingin memahami kebenaran sejarah Qur’an ini, yang mudah-mudahan umat menyadari, tidak fanatik, dengan demikian bahwa kita hidup di dunia ini berdampingan dalam kedamaian, tidak bersitegang dan emosional mempertahankan sesuatu dari suatu KEBOHONGAN besar, dengan jalan mengkafirkan maupun teror.

    Wassalam

    1. @H. Bebey: tidak jarang kecintaan kita terhadap Islam membuat kita menerima tanpa kritis segala sesuatu yang bernada positif, sebaliknya langsung tersinggung terhadap fakta yang terlihat negatif.
      Terima kasih

  11. Mas Judhianto,
    Terimakasih…tulisan anda telah menjawab semua pertanyaan dan telah membuka hati dan mencerahkan jiwa saya…
    Tapi saya heran…mengapa anda bisa begitu bebas terbuka dengan sejarah kelam yg selama ini saya rasakan seolah begitu rapat tertutup ini..??
    Tapi mengapa (maaf)jutaan orang pintar dg sederet gelar begitu tabu membicarakan hal ini..??
    Semoga semua makhluk berbahagia……
    God speed you….

    1. @Jakfisio: Sejarah Qur’an memang tidak banyak dibahas dalam pengajaran Islam, karena memang tidak berkaitan langsung dengan konten ajaran akhlak dan moral yang biasanya menjadi fokus utama. Saya pikir itu bukan sesuatu yang kelam.
      Terima kasih komentarnya.

  12. Mas Judhianto,
    Maafkan saya bila saya salah,karena mungkin saja pertanyaan saya sebelumnya kurang berkenan,karena kini saya bukanlah pembaca Quran seperti Mas Judhianto,tapi maksud saya, sewaktu di bangku sekolah hingga SMA dulu saya tidak pernah di ajarkan tentang sejarah penyusunan Al-Quran seperti yg Mas Judhianto tulis.
    Tuhan memberkati anda…

  13. Mas Judhianto,
    dari jawaban anda,saya semakin yakin anda adalah orang yg tepat untuk bersahabat, sekali lagi saya mohon maaf bila saya sempat menulis kata “kelam”, sungguh saya tidak bermaksud apa-apa, tapi ini saya maksudkan bahwa isi tulisan anda yg berkisah tentang penyusunan Al-Quran memang “berbeda” dg diketika saya masih diajar para guru ngaji sewaktu saya kecil dan para guru mata pelajaran agama di sekolah hingga SMA, juga para khatib sholat jum’at bahkan baru-baru ini juga ditegaskan lagi oleh ketua MUI dalam suatu wawancara dg TV swasta, bahwa Al-Quran asli ditulis dengan tinta emas,tetap dan terpelihara serta tersimpan di lauhul-mahfudz… sekali lagi saya mohon maaf dan mohon dikoreksi, sebab kalo tidak salah ingatan saya, hal itu ditegaskan dalam QS 15;9.
    semoga semua makhluk berbahagia…

    1. q.s 15:9 tidak membahas lembaran qur’an dengan tinta emas mas jak

      Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al-Qur’an, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya [793].

      [793]. Ayat ini memberikan jaminan tentang kesucian dan kemurnian Al-Qur’an selama-lamanya.

      begitu pula al waqiah hanya menjelaskan 77. Sesungguhnya Al-Quran ini adalah bacaan yang sangat mulia,
      78. pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh),

      begitu pula Al buruj

      Ya, memang! Itu adalah Quran yang mulia!22. Dalam lembaran (loh) yang terjaga.

      ga ada yang namanya dicetak dalam tinta emas. terpelihara iya dan disimpan di lauhul-mahfudz iya. Semoga Allah mengampuni saya jika saya salah, saya hanya menyampaikan. Klaim orang yang duduk di MUI tidak selalu benar karena mereka manusia. Kebenaran itu kita yang cari dan ujung kebenaran itu sampai ada di akhirat, karena hanya Allah yang mempunyai kebenaran dan kita hanya perlu meyakini yang kita yakini dan kita fikir benar. karena Allah menyuruh kita bertafakkur, berpikir, dan membaca, Iqra. Makanya Ilmu takwil itu penting ya mas jakfio. Kita yakini saja mushaf usmani ini sebagai ikhtiar terbaik dari sahabat – sahabat Rasulullah,

      yang dijamin surga.

      masalah ada mushaf lainnya yang dimusnahkan, mungkin mereka ada pertimbangan lain

      dan kita patut berkhusnudzan padanya daripada memelihara suudzan dalam hati.

      inilah qur’an yang terbaik dari penyusunan terbaik dan orang orang terbaik disisi Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam

    1. @Jakfisio: mengenai perbedaan, saya teringat ungkapan Gus Dur:
      Memandang Islam itu seperti memandang hutan. Dari jauh terlihat sebagai kehijauan yang satu, tetapi bila mendekat akan terlihat berbagai macam pohon yang menyusunnya.
      MUI hanyalah salah satu pohon didalam hutan Islam, sebagaimana Islam Liberal, NU, dan berbagai kelompok lainnya. Tak satupun berhak mengklaim paling benar dalam mewakili Islam.
      Jadi, rugi kalau kita mendengar satu pendapat, kemudian tanpa kritis menganggapnya hanya itu Islam, masih banyak pendapat yang lain yang bisa didengar.
      Saya rasa itu juga berlaku bagi agama-agama lainnya..

      Saya sudah berkunjung ke web anda, semoga berguna bila suatu saat saya membutuhkan bantuan.

  14. @Mas, @Om or @Bapake
    Mohon maaf, karena sampean bisanyah cuma gogling tock… maka silahken baca artikel sayah ini.

    ___________________________________
    Assalamu’alaikum,

    Allah Ta’ala berfirman:
    “Dan kalau Kami turunkan kepadamu tulisan di atas “KERTAS”, lalu mereka dapat memegangnya dengan tangan mereka sendiri, tentulah orang-orang yang kafir itu berkata: “Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata’ “. (QS 6:7)
    Kata “QIRTHOSIN” diterjemaahkan sebagai “KERTAS”, menurut pemahaman saya sebaik diterjamaahkan sebagai suatu bentuk “tulisan yang nyata”, baik melalui media Kertas, Tulang, Batu dsb…sdb.

    Dalam surat Al An’aam ayat 7 tersebut diatas jelas seluruh “Wahyu” Allah tidak disampaikan dalam bentuk tulisan, melainkan dengan cara diluar “tulisan”, misalnya melalui ucapan Malaikat jibril, Langsung masuk ke hati Rasul, lewat frekwensi lonceng ….dsb.
    Jadi pada wahyu pertama:
    Malaikat Jibril berkata: “Bacalah”.
    Jika jawaban Muhammad: “Aku tidak pandai membaca”. ini krontradiktif dengan ayat (QS 6:7), sebab Nabi Muhammad s.a.w seolah-olah melihat object tulisan yang dibawa oleh Malaikat Jibril.

    Nabi Muhammad s.a.w ketakutan ??
    Bagaimana mungkin orang yang “Al Amin” dan selalu mengharapkan petunjuk dari Allah, menjadi ketakutan manakala petunjuk itu datang.
    so…
    Malaikat Jibril berkata “Bacalah”
    Muhammad menjawab : “Apa yang musti saya baca”, dalam keheranannya karena ada orang (Jibril menyerupai orang) menyuruh membaca sementara bentuk tulisan yang hendak di baca tidak ada.
    Kata Muhammad: “Aku ditarik dan dipelukkan pula sampai aku kepayahan. Kemudian aku dilepaskan dan disuruhnya pula membaca, ‘Bacalah!’.
    “Kujawab: ‘Aku tida tahu apa yang musti dimembaca.’
    Aku ditarik dan dipeluknya untuk ketiga kalinya, kemudian dilepaskannya seraya berkata:
    Iqra’ bismi rabbikalladzi khalaq
    Khalaqal insana ‘alaq
    Iqra’! Warabbukal akram”.

    Setelah 3x barulah Nabi Muhammad s.a.w mengerti bahwa yang dimaksud adalah “HAPALKAN” ini ayat pertama dari Allah kepada seorang hambanya yang telah dipersiapkan untuk menjadi Nabi dan Rasullullah terakhir.

    Disurat yang lain “Allah Subhanahu wa ta’ala” berfirman :
    ” Kemudian jika mereka mendebat kamu (tentang kebenaran Islam), maka katakanlah: “Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan (demikian pula) orang-orang yang mengikutiku”. Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Al Kitab dan kepada orang-orang yang ummi: “Apakah kamu (mau) masuk Islam?” Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan (ayat-ayat Allah). Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya. “ (QS 3:20)

    Orang-orang yang telah diberi Alkitab : “Apakah kamu (mau) masuk Islam ?

    Orang-orang yang Ummi: “Apakah kamu (mau) masuk Islam ?
    Tampak jelas keduanya ditawari masuk Islam seolah-olah sejajar, padahal pada orang di diberi Alkitab ada orang-orang yang buta huruf, demikian sebaliknya orang-orang “Ummi” ada juga orang-orang yang pandai membaca dan menulis, Oleh karena itu “Ummi” bukanlah buta huruf melainkan “Buta Agama Islam“.

    Contoh konkrit lain:

    1. Zabur: Tidak ditulis tangan oleh Nabi Daud a.s

    2. Taurat: Tidak ditulis tangan oleh Nabi Musa a.s

    3. Injil: Tidak ditulis tangan oleh Nabi Isa a.s

    4. Al Qur’an: Tidak ditulis tangan oleh Nabi Muhammad s.a.w
    Bukankah terbukti bahwa: “Dan kalau Kami turunkan kepadamu tulisan di atas “Qirthosin”, lalu mereka dapat memegangnya dengan tangan mereka sendiri, tentulah orang-orang yang kafir itu berkata: “Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata’ “. (QS 6:7)

    Wassalam.
    _____________________________________
    PAHAM SEKARANG SAMPEAN: KALAU AL QUR”AN DITULIS TANGAN SEJAK ZAMAN NABI MUHAMMAD S.A.W SAMPEN DENGAN JAMAN DIGITAL ?!!!

    1. @حَنِيفًا: maaf saya tidak mengerti maksud komentar anda.
      Mohon anda menuliskan:
      * Poin dalam tulisan saya yang anda komentari
      * Pendapat anda mengenainya
      * Menggunakan bahasa yang baik dan sopan

      Terima kasih.

      ——————

      @حَنِيفًا: ada komentar2 anda berikutnya yang dengan terpaksa saya blok karena penggunaan kata-2 yang lebih tidak sopan.

  15. o iya,, gambar yang terakhir,, mesin cetak itu sumbernya dari mana,, apa itu pencetak Qur’an, atau itu yang dimaksuh cetak batu??

  16. Ass.wr.wb. Saya bersyukur adanya pemaparan tentang sejarah terbentuknya mush-haf dan opsi lain dalam pemush-hafan, walau baru sekilas. Sejak tahun 1987 saya mencoba memaparkan tentang pemush-hafan dan kemungkinan adanya mush-haf di luar yg kini kita miliki. Sudah barang tentu, suburlah penolakan terhadap pemikiran saya, pada saat itu dianggap aneh, dan berujung pada vonis bahwa saya mau merusak Islam, kafir, sekular, Yahudi, Wahabisme., mu’tazilah atau sederet tuduhan yang biasa sekarang muncul. Hasil penelusuran saya, memang belum final, belum lagi kekurangan data atau informasi sebagai justifikasi analisis saya. Walau demikian, kalau saja sekarang sudah muncul apresiasi – terutama dari kaum entelek atau yang haus akan keilmuan – meski, sebut sajalah satu-dua orang, adalah starting point dalam peluasan wawasan bagi kaum muslimin tentang agama yang dipeluknya, sehingga tidak lagi agama dan keilmuannya menjadi dogma atau berada dalam ruang gerak yang sempit. Dalam pemekaran pembahasan Alquran serta ilmu-ilmu yang mengikutinya silahkan kontak (021)8642362, atau 08158863049, atau [email protected]. Insya Allah, bisa sharing atau take and give. Wassalam.

    1. @Akiadnani: wa’alaikum salam.

      Memang masih banyak kecurigaan di antara umat Islam manakala seseorang mengutarakan pendapat mengenai Islam diluar pakem yang selama ini mereka yakini.

      Akan tetapi di bidang apapun, perubahan selalu diawali oleh pikiran yg diluar pakem. Tinggal waktu saja yg nanti membuktikan apakah pikiran itu akan bertahan atau dilupakan orang.

      Terima kasih komentarnya dan mau berbagi kontak dgn saya.

  17. saya yakin Alquran banyak ragamnya video dari Youtube ini bisa juga membuka wawasan dan bisa juga mengagetkan. Ini ALquran tertua yang sedang dipelajari oleh ilmuwan Jerman:

    1. @Ali Q Lay Xfriend: anda menanyakan hal teknis tentang cara penulisan (rasm) yg tak ada relevansinya dengan artikel saya.

      Saya tidak akan menjawab, silakan anda cari referensi sendiri.

      Terima kasih

  18. Bismillah,

    itulah pinternya khalifah utsman,melakukan standarisasi dari berbagai macam mushaf yg beredar klo tidak jaman skrg org baca Quran pake dialek daerah masing2.intinya keseragaman bro, biar diseluruh dunia cara bacanya sama tapi makna tetap sama.

    Mushaf utsman adalah salinan dari mushaf Abu bakar pertama kali yg diteruskan kpd khalifah umar bin khattab dan disimpan oleh hafsah istri umar. mengapa mushaf Utsman yg digunakan?? itu telah disetujui dan disepakati para sahabat yg juga sbagai saksi pd waktu itu.untuk standarisasi aja bro, soalnya waktu itu banyak mushaf yg beredar dg jumlah surat dan ayat yg berbeda2 pula. nah untuk keseragaman juga menghindari perselisihan dan perpecahan di masa datang disepakatilah oleh para sahabat bahwa mushaf utsman sbg mushaf standar.
    buktinya?? anda pergi ke kantor MUI bilang kalo anda mau minta bukti kalo mushaf utsman adalah sama dengan mushaf Abu bakar.pasti dikasih koq

    beda cara tulis,tanda baca,dialek tapi isi/makna tetap sama bro
    apa bedanya “dilarang membunuh/jangan membunuh/tidak boleh membunuh” ??

    salut buat tulisan anda,kalimatnya cantik2 enak didengar.cukup menghibur 🙂

    salam

    1. @Risa: mushaf Usman berbeda dengan mushaf Abu Bakar dan juga mushaf Hafsah.
      Mushaf Abu Bakar hanyalah kumpulan catatan Qur’an dari berbagai media (kulit kayu, kulit binatang , dll).
      Mushas Hafsah sudah berupa buku, dan tidak diserahkan ke Usman saat pengumpulan mushaf sehingga tidak ikut dibakar oleh Usman. Mushaf Hafsah baru dibakar pada era Khalifah Marwan Ibn Hakam.

  19. anda dapat sumber darimana koq ngawur bgitu.anda bisa tunjukan sumber datanya.saya bisa bantah karena sumber itu dhaif(tidak layak dipercaya).kami umat muslim hanya mempercayai sumber yg shahih,dari sanad dan perawi yg layak dipercaya,tidak terputus.anda pahami dulu ttg dhaif dan shahih baru membuat statement lbh jauh

    percuma berdebat dg anda karena anda memakai sumber yg salah.ya mgkn memang tugas anda sbg misionaris 🙂

    1. @Risa: salah satu rujukan yang saya pakai adalah buku Rekonstruksi Sejarah Al-Qur’an karya Taufik Adnan Amal yang kata pengantarnya ditulis M. Quraish Shihab, buku ini merujuk kepada sumber-sumber Islam standard.
      Buku ini ada di koleksi e-book di NontonDunia.com , dan bisa anda download di sini: http://www.4shared.com/office/eL2GgDW4/TaufikAdnanAmal_-_Rekonstruksi.html
      Kalau anda tidak setuju, silakan tunjukkan di poin yang mana? trus apa referensi anda?
      Belum berdiskusi kok ngamuk dan nuduh yang macam-macam 😉

  20. Keotentikan Al-Quran

    Al-Quran Al-Karim memperkenalkan dirinya dengan berbagai ciri dan sifat. Salah satu di antaranya adalah bahwa ia merupakan kitab yang keotentikannya dijamin oleh Allah, dan ia adalah kitab yang selalu dipelihara. Inna nahnu nazzalna al-dzikra wa inna lahu lahafizhun (Sesungguhnya Kami yang menurunkan Al-Quran dan Kamilah Pemelihara-pemelihara-Nya) (QS 15:9).

    Demikianlah Allah menjamin keotentikan Al-Quran, jaminan yang diberikan atas dasar Kemahakuasaan dan Kemahatahuan-Nya, serta berkat upaya-upaya yang dilakukan oleh makhluk-makhluk-Nya, terutama oleh manusia. Dengan jaminan ayat di atas, setiap Muslim percaya bahwa apa yang dibaca dan didengarnya sebagai Al-Quran tidak berbeda sedikit pun dengan apa yang pernah dibaca oleh Rasulullah saw., dan yang didengar serta dibaca oleh para sahabat Nabi saw.

    Tetapi, dapatkah kepercayaan itu didukung oleh bukti-bukti lain? Dan, dapatkah bukti-bukti itu meyakinkan manusia, termasuk mereka yang tidak percaya akan jaminan Allah di atas? Tanpa ragu kita mengiyakan pertanyaan di atas, karena seperti yang ditulis oleh almarhum ‘Abdul-Halim Mahmud, mantan Syaikh Al-Azhar: “Para orientalis yang dari saat ke saat berusaha menunjukkan kelemahan Al-Quran, tidak mendapatkan celah untuk meragukan keotentikannya.”1 Hal ini disebabkan oleh bukti-bukti kesejarahan yang mengantarkan mereka kepada kesimpulan tersebut.

    Bukti-bukti dari Al-Quran Sendiri

    Sebelum menguraikan bukti-bukti kesejarahan, ada baiknya saya kutipkan pendapat seorang ulama besar Syi’ah kontemporer, Muhammad Husain Al-Thabathaba’iy, yang menyatakan bahwa sejarah Al-Quran demikian jelas dan terbuka, sejak turunnya sampai masa kini. Ia dibaca oleh kaum Muslim sejak dahulu sampai sekarang, sehingga pada hakikatnya Al-Quran tidak membutuhkan sejarah untuk membuktikan keotentikannya. Kitab Suci tersebut lanjut Thabathaba’iy memperkenalkan dirinya sebagai Firman-firman Allah dan membuktikan hal tersebut dengan menantang siapa pun untuk menyusun seperti keadaannya. Ini sudah cukup menjadi bukti, walaupun tanpa bukti-bukti kesejarahan. Salah satu bukti bahwa Al-Quran yang berada di tangan kita sekarang adalah Al-Quran yang turun kepada Nabi saw. tanpa pergantian atau perubahan –tulis Thabathaba’iy lebih jauh– adalah berkaitan dengan sifat dan ciri-ciri yang diperkenalkannya menyangkut dirinya, yang tetap dapat ditemui sebagaimana keadaannya dahulu.2

    Dr. Mustafa Mahmud, mengutip pendapat Rasyad Khalifah, juga mengemukakan bahwa dalam Al-Quran sendiri terdapat bukti-bukti sekaligus jaminan akan keotentikannya.3

    Huruf-huruf hija’iyah yang terdapat pada awal beberapa surah dalam Al-Quran adalah jaminan keutuhan Al-Quran sebagaimana diterima oleh Rasulullah saw. Tidak berlebih dan atau berkurang satu huruf pun dari kata-kata yang digunakan oleh Al-Quran. Kesemuanya habis terbagi 19, sesuai dengan jumlah huruf-huruf B(i)sm Ali(a)h Al-R(a)hm(a)n Al-R(a)him. (Huruf a dan i dalam kurung tidak tertulis dalam aksara bahasa Arab).

    Huruf (qaf) yang merupakan awal dari surah ke-50, ditemukan terulang sebanyak 57 kali atau 3 X 19.

    Huruf-huruf kaf, ha’, ya’, ‘ayn, shad, dalam surah Maryam, ditemukan sebanyak 798 kali atau 42 X 19.

    Huruf (nun) yang memulai surah Al-Qalam, ditemukan sebanyak 133 atau 7 X 19. Kedua, huruf (ya’) dan (sin) pada surah Yasin masing-masing ditemukan sebanyak 285 atau 15 X 19. Kedua huruf (tha’) dan (ha’) pada surah Thaha masing-masing berulang sebanyak 342 kali, sama dengan 19 X 18.

    Huruf-huruf (ha’) dan (mim) yang terdapat pada keseluruhan surah yang dimulai dengan kedua huruf ini, ha’ mim, kesemuanya merupakan perkalian dari 114 X 19, yakni masing-masing berjumlah 2.166.

    Bilangan-bilangan ini, yang dapat ditemukan langsung dari celah ayat Al-Quran, oleh Rasyad Khalifah, dijadikan sebagai bukti keotentikan Al-Quran. Karena, seandainya ada ayat yang berkurang atau berlebih atau ditukar kata dan kalimatnya dengan kata atau kalimat yang lain, maka tentu perkalian-perkalian tersebut akan menjadi kacau.

    Angka 19 di atas, yang merupakan perkalian dari jumlah-jumlah yang disebut itu, diambil dari pernyataan Al-Quran sendiri, yakni yang termuat dalam surah Al-Muddatstsir ayat 30 yang turun dalam konteks ancaman terhadap seorang yang meragukan kebenaran Al-Quran.

    Demikianlah sebagian bukti keotentikan yang terdapat di celah-celah Kitab Suci tersebut.

    Bukti-bukti Kesejarahan

    Al-Quran Al-Karim turun dalam masa sekitar 22 tahun atau tepatnya, menurut sementara ulama, dua puluh dua tahun, dua bulan dan dua puluh dua hari.

    Ada beberapa faktor yang terlebih dahulu harus dikemukakan dalam rangka pembicaraan kita ini, yang merupakan faktor-faktor pendukung bagi pembuktian otentisitas Al-Quran.

    (1) Masyarakat Arab, yang hidup pada masa turunnya Al-Quran, adalah masyarakat yang tidak mengenal baca tulis. Karena itu, satu-satunya andalan mereka adalah hafalan. Dalam hal hafalan, orang Arab –bahkan sampai kini– dikenal sangat kuat.
    (2) Masyarakat Arab –khususnya pada masa turunnya Al-Quran– dikenal sebagai masyarakat sederhana dan bersahaja: Kesederhanaan ini, menjadikan mereka memiliki waktu luang yang cukup, disamping menambah ketajaman pikiran dan hafalan.

    (3) Masyarakat Arab sangat gandrung lagi membanggakan kesusastraan; mereka bahkan melakukan perlombaan-perlombaan dalam bidang ini pada waktu-waktu tertentu.

    (4) Al-Quran mencapai tingkat tertinggi dari segi keindahan bahasanya dan sangat mengagumkan bukan saja bagi orang-orang mukmin, tetapi juga orang kafir. Berbagai riwayat menyatakan bahwa tokoh-tokoh kaum musyrik seringkali secara sembunyi-sembunyi berupaya mendengarkan ayat-ayat Al-Quran yang dibaca oleh kaum Muslim. Kaum Muslim, disamping mengagumi keindahan bahasa Al-Quran, juga mengagumi kandungannya, serta meyakini bahwa ayat-ayat Al-Quran adalah petunjuk kebahagiaan dunia dan akhirat.

    (5) Al-Quran, demikian pula Rasul saw., menganjurkan kepada kaum Muslim untuk memperbanyak membaca dan mempelajari Al-Quran dan anjuran tersebut mendapat sambutan yang hangat.

    (6) Ayat-ayat Al-Quran turun berdialog dengan mereka, mengomentari keadaan dan peristiwa-peristiwa yang mereka alami, bahkan menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka. Disamping itu, ayat-ayat Al-Quran turun sedikit demi sedikit. Hal itu lebih mempermudah pencernaan maknanya dan proses penghafalannya.

    (7) Dalam Al-Quran, demikian pula hadis-hadis Nabi, ditemukan petunjuk-petunjuk yang mendorong para sahabatnya untuk selalu bersikap teliti dan hati-hati dalam menyampaikan berita –lebih-lebih kalau berita tersebut merupakan Firman-firman Allah atau sabda Rasul-Nya.

    Faktor-faktor di atas menjadi penunjang terpelihara dan dihafalkannya ayat-ayat Al-Quran. Itulah sebabnya, banyak riwayat sejarah yang menginformasikan bahwa terdapat ratusan sahabat Nabi saw. yang menghafalkan Al-Quran. Bahkan dalam peperangan Yamamah, yang terjadi beberapa saat setelah wafatnya Rasul saw., telah gugur tidak kurang dari tujuh puluh orang penghafal Al-Quran.4

    Walaupun Nabi saw. dan para sahabat menghafal ayat-ayat Al-Quran, namun guna menjamin terpeliharanya wahyu-wahyu Ilahi itu, beliau tidak hanya mengandalkan hafalan, tetapi juga tulisan. Sejarah menginformasikan bahwa setiap ada ayat yang turun, Nabi saw. lalu memanggil sahabat-sahabat yang dikenal pandai menulis, untuk menuliskan ayat-ayat yang baru saja diterimanya, sambil menyampaikan tempat dan urutan setiap ayat dalam surahnya. Ayat-ayat tersebut mereka tulis dalam pelepah kurma, batu, kulit-kulit atau tulang-tulang binatang. Sebagian sahabat ada juga yang menuliskan ayat-ayat tersebut secara pribadi, namun karena keterbatasan alat tulis dan kemampuan maka tidak banyak yang melakukannya disamping kemungkinan besar tidak mencakup seluruh ayat Al-Quran. Kepingan naskah tulisan yang diperintahkan oleh Rasul itu, baru dihimpun dalam bentuk “kitab” pada masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar r.a.5

    Penulisan Mushhaf

    Dalam uraian sebelumnya dikemukakan bahwa ketika terjadi peperangan Yamamah, terdapat puluhan penghafal Al-Quran yang gugur. Hal ini menjadikan ‘Umar ibn Al-Khaththab menjadi risau tentang “masa depan Al-Quran”. Karena itu, beliau mengusulkan kepada Khalifah Abu Bakar agar mengumpulkan tulisan-tulisan yang pernah ditulis pada masa Rasul. Walaupun pada mulanya Abu Bakar ragu menerima usul tersebut –dengan alasan bahwa pengumpulan semacam itu tidak dilakukan oleh Rasul saw.– namun pada akhirnya ‘Umar r.a. dapat meyakinkannya. Dan keduanya sepakat membentuk suatu tim yang diketuai oleh Zaid ibn Tsabit dalam rangka melaksanakan tugas suci dan besar itu.

    Zaid pun pada mulanya merasa sangat berat untuk menerima tugas tersebut, tetapi akhirnya ia dapat diyakinkan –apalagi beliau termasuk salah seorang yang ditugaskan oleh Rasul pada masa hidup beliau untuk menuliskan wahyu Al-Quran. Dengan dibantu oleh beberapa orang sahabat Nabi, Zaid pun memulai tugasnya. Abu Bakar r.a. memerintahkan kepada seluruh kaum Muslim untuk membawa naskah tulisan ayat Al-Quran yang mereka miliki ke Masjid Nabawi untuk kemudian diteliti oleh Zaid dan timnya. Dalam hal ini, Abu Bakar r.a. memberi petunjuk agar tim tersebut tidak menerima satu naskah kecuali yang memenuhi dua syarat:

    Pertama, harus sesuai dengan hafalan para sahabat lain.

    Kedua, tulisan tersebut benar-benar adalah yang ditulis atas perintah dan di hadapan Nabi saw. Karena, seperti yang dikemukakan di atas, sebagian sahabat ada yang menulis atas inisiatif sendiri.

    Untuk membuktikan syarat kedua tersebut, diharuskan adanya dua orang saksi mata.

    Sejarah mencatat bahwa Zaid ketika itu menemukan kesulitan karena beliau dan sekian banyak sahabat menghafal ayat Laqad ja’akum Rasul min anfusikum ‘aziz ‘alayh ma ‘anittun harish ‘alaykum bi almu’minina Ra’uf al-rahim (QS 9:128). Tetapi, naskah yang ditulis di hadapan Nabi saw. tidak ditemukan. Syukurlah pada akhirnya naskah tersebut ditemukan juga di tangan seorang sahabat yang bernama Abi Khuzaimah Al-Anshari. Demikianlah, terlihat betapa Zaid menggabungkan antara hafalan sekian banyak sahabat dan naskah yang ditulis di hadapan Nabi saw., dalam rangka memelihara keotentikan Al-Quran. Dengan demikian, dapat dibuktikan dari tata kerja dan data-data sejarah bahwa Al-Quran yang kita baca sekarang ini adalah otentik dan tidak berbeda sedikit pun dengan apa yang diterima dan dibaca oleh Rasulullah saw., lima belas abad yang lalu.

    Sebelum mengakhiri tulisan ini, perlu dikemukakan bahwa Rasyad Khalifah, yang menemukan rahasia angka 19 yang dikemukakan di atas, mendapat kesulitan ketika menemukan bahwa masing-masing kata yang menghimpun Bismillahirrahmanirrahim, kesemuanya habis terbagi 19, kecuali Al-Rahim. Kata Ism terulang sebanyak 19 kali, Allah sebanyak 2.698 kali, sama dengan 142 X 19, sedangkan kata Al-Rahman sebanyak 57 kali atau sama dengan 3 X 19, dan Al-Rahim sebanyak 115 kali. Di sini, ia menemukan kejanggalan, yang konon mengantarnya mencurigai adanya satu ayat yang menggunakan kata rahim, yang pada hakikatnya bukan ayat Al-Quran. Ketika itu, pandangannya tertuju kepada surah Al-Tawbah ayat 128, yang pada mulanya tidak ditemukan oleh Zaid. Karena, sebagaimana terbaca di atas, ayat tersebut diakhiri dengan kata rahim.

    Sebenarnya, kejanggalan yang ditemukannya akan sirna, seandainya ia menyadari bahwa kata rahim pada ayat Al-Tawbah di atas, bukannya menunjuk kepada sifat Tuhan, tetapi sifat Nabi Muhammad saw. Sehingga ide yang ditemukannya dapat saja benar tanpa meragukan satu ayat dalam Al-Quran, bila dinyatakan bahwa kata rahim dalam Al-Quran yang menunjuk sifat Allah jumlahnya 114 dan merupakan perkalian dari 6 X 19.

    Penutup

    Demikianlah sekelumit pembicaraan dan bukti-bukti yang dikemukakan para ulama dan pakar, menyangkut keotentikan ayat-ayat Al-Quran. Terlihat bagaimana Allah menjamin terpeliharanya Kitab Suci ini, antara lain berkat upaya kaum beriman.

    Catatan kaki

    1 ‘Abdul Halim Mahmud, Al-Tafkir Al-Falsafiy fi Al-Islam, Dar Al-Kitab Al-Lubnaniy, Beirut, t.t., h. 50.

    2 Muhammad Husain Al-Thabathabaly, Al-Qur’an fi Al-Islam, Markaz I’lam Al-Dzikra Al-Khamisah li Intizhar Al-Tsawrah Al-Islamiyah, Teheran, h. 175.

    3 Mustafa Mahmud, Min Asrar Al-Qur’an, Dar Al-Ma’arif, Mesir, 1981, h. 64-65.

    4 ‘Abdul Azhim Al-Zarqaniy, Manahil Al-‘Irfan i ‘Ulum Al-Qur’an, Al-Halabiy, Kairo, 1980, jilid 1, h. 250.

    5 Ibid., h. 252.

    Sumber : MEMBUMIKAN AL-QURAN
    Fungsi dan Peran Wahyu dalam Kehidupan Masyarakat
    Dr. M. Quraish Shihab
    Penerbit Mizan, Cetakan 13, Rajab 1417/November 1996
    Jln. Yodkali 16, Bandung 40124
    Telp. (022) 700931 – Fax. (022) 707038

    Allah maha pemaaf lagi maha penyayang

    1. @Risa: terima kasih untuk komentarnya yang panjang lebar.

      Poin dalam tulisan saya:
      Penyusunan mushaf Qur’an ada 3 macam:
      * Menuliskannya dalam bentuk buku secara personal oleh sahabat –> hasilnya bermacam mushaf , diantaranya mushaf Hafsah, Ali, Ubay bin Ka’ab, Ibn Mas’ud
      * Dikumpulkan salinan fisiknya oleh negara, pertama oleh Abu Bakar dilanjutkan Umar –> pengumpulan semua salinan fisik wahyu (kulit binatang, kulit kayu, batu dll), tapi abu Bakar tidak menuliskan ulang dalam bentuk buku (mushaf). Ada banyak duplikasi karena wahyu yg satu mungkin ditulis dalam berbagai media oleh beberapa sahabat secara terpisah.
      * Menuliskannya dalam bentuk buku oleh negara (khalifah Usman) –> catatan wahyu yg berserakan ditulis ulang ke dalam sebuah buku oleh tim penulis yg di bentuk negara. Hasilnya mushaf Usman yang dijadikan mushaf baku yang diperbanyak salinannya. Mushaf versi yang lain kemudian dikumpulkan dan dibakar untuk mencegah perbedaan Qur’an.

      Jadi memang mushaf Hafsah (disusun personal), mushaf Abu Bakar (kumpulan berbagai media), mushaf Usman (disusun dan diverifikasi negara) memang berbeda.

  21. sy sdh donlot filenya.sy mau komentari dulu kata pengantar oleh Dr. M. Quraish Shihab. saya bisa dapat point dari kata pengantar pak Quraish pada alinea paling bawah,

    “Karya Sdr. Taufik Adnan Amal ini tidak lepas dari upaya-
    upaya tersebut. Salah satu keistimewaannya, yang bisa saja menjadi
    sisi kontroversialnya, adalah banyaknya kutipan dari karya-karya
    Noeldeke, Jeffery, Bell serta lainnya, walaupun tidak diimbangi
    dengan karya-karya spesialis al-Quran dari kalangan Islam, sehingga
    kemudian menimbulkan perbedaan persepsi. Namun demikian,
    kita berterima kasih kepada Saudara Taufik yang telah memberikan
    kontribusinya dalam lebih memperkaya khazanah al-Quran.
    Tanggapan dan kritik dalam bentuk buku atau tulisan akan jauh
    lebih bermanfaat dari pada reaksi yang lebih mengandalkan emosi”.

    Dlm hal ini pak Quraish hanya sekedar memberikan penghargaan atas kontribusi sdra. taufik adnan dalam usaha untuk menyingkap sejarah Al Quran bukan berarti menyetujui tulisan Taufik adnan.

    Dalam membuat riset, taufik adnan hanya menggunakan acuan/kutipan dari karya2 luar/barat tidak diimbangi dengan kutipan dari karya2 spesialis Al Quran dari kalangan islam.yg tentunya klo anda membuat riset tanpa mengumpulkan data2 dari berbagai sumber, riset anda tsb tidak bisa dibilang akurat.

    mengenai isi tulisan Taufik adan, saya akan memberikan counter berupa dialog antara Dr. Ugi Suharto(seorang penulis yg menulis sebuah artikel dalam Bahasa Malaysia mengenai Mushaf Usmani untuk Bulletin al-Hikmah yang diterbitkan oleh ISTAC) dengan Taufik adnan. lbh obyektif krn langsung dalam pokok permasalahan..

    Dr. Ugi Suharto VS Dr.Taufik Adnan Amal
    Thursday, 09 July 2009 07:40 publisher
    link : http://www.inpasonline.com/index.php?option=com_content&view=article&id=228:dr-ugi-suharto-vs-taufik-adnan-amal&catid=50:nasional&Itemid=111

    Di dalam buku Wajah Liberal Islam di Indonesia terbitan Jaringan Islam Liberal (2002:78) dimuat sebuah tulisan berjudul “Edisi Kritis Alquran”, karya Taufik Adnan Amal. Tulisan itu memberikan gambaran bahwa masih ada persoalan dengan “validitas” teks Alquran yang oleh kaum Muslim telah dianggap tuntas. Taufik Adnan Amal, dosen mata kuliah ulumul Quran di IAIN Alauddin Makassar, menulis: “Uraian dalam paragraf-paragraf berikut mencoba mengungkapkan secara ringkas proses pemantapan teks dan bacaan Alquran, sembari menegaskan bahwa proses tersebut masih meninggalkan sejumlah masalah mendasar, baik dalam ortografi teks maupun pemilihan bacaannya, yang kita warisi dalam mushaf tercetak dewasa ini.
    Di dalam buku Wajah Liberal Islam di Indonesia terbitan Jaringan Islam Liberal (2002:78) dimuat sebuah tulisan berjudul “Edisi Kritis Alquran”, karya Taufik Adnan Amal. Tulisan itu memberikan gambaran bahwa masih ada persoalan dengan “validitas” teks Alquran yang oleh kaum Muslim telah dianggap tuntas. Taufik Adnan Amal, dosen mata kuliah ulumul Quran di IAIN Alauddin Makassar, menulis: “Uraian dalam paragraf-paragraf berikut mencoba mengungkapkan secara ringkas proses pemantapan teks dan bacaan Alquran, sembari menegaskan bahwa proses tersebut masih meninggalkan sejumlah masalah mendasar, baik dalam ortografi teks maupun pemilihan bacaannya, yang kita warisi dalam mushaf tercetak dewasa ini.
    Karena itu, tulisan ini juga akan menggagas bagaimana menyelesaikan itu lewat suatu upaya penyuntingan edisi kritis Alquran.” Rencana penulisan “Edisi Kritis Quran” atau “Quran Edisi Kritis” versi kelompok Islam Liberal itulah yang pernah saya kritik, melalui dialog langsung dengan saudara Taufik Adnan Amal. Ada baiknya dialog itu saya turunkan kembali dalam website ini, agar dapat diperoleh gambaran yang memadai tentang upaya yang sudah pernah dicoba oleh para orientalis tersebut.

    8 Januari 2002 (9 : 23 AM)
    Ugi Suharto:
    Salam khusus untuk Bung Taufik Adnan Amal. Saya sedang menulis sebuah artikel dalam Bahasa Malaysia mengenai Mushaf Usmani untuk Bulletin al-Hikmah yang diterbitkan oleh ISTAC. Diantara yang saya tulis sebagaiberikut:
    “Usaha Taufik Adnan Amal dari Indonesia untuk mengeluarkan Qur’an Edisi Kritis (QEK) sebenarnya merupakan satu langkah mundur menghabiskan usianya mengekori para Orientalis tua yang dahulunya pernah mempunyai “ambitious project” tetapi telah gagal.” Hal ini dinyatakan sendiri oleh Gerd-R. Puin: “The plan of Bergstrasser, Jeffery and later Pretzl to prepare a critical edition of the Qur’an was not realized, and the collection of variants derived from real old codices failed to survive the bombs of World War II”(Lihat, The Qur’an as Text, Leiden: 1996, h. 107)
    T. Welch dalam Encyclopaedia of Islam juga menulis mengenai keyakinan Orientalis yang semakin kendor dalam projek ini: “Western scholarship has not reached a consensus on what value this mass of allegedly pre-Uthmanic variants has for our knowlwdge of the history of the Kur’an. Confidence in the variants declined during the 1930s as they being collected and analysed.” (EI2, V 407b)
    Begitu juga kata John Burton dalam EQ yang mengomentari keputus-asaan para Orientalis untuk meneruskan projek mereka: “Interest has focused principally on the Qur’an as a literary monument and the labors of many outstanding experts might have resulted in a scholarly edition of the entire text. Such a project was, indeed, planned in the earlier years of the century by G. Bergstasser, A. Jeffry and others but was frustrated by the outbreak of the second world war.” (Lihat, Encyclopaedia of the Qur’an, Leiden: 2001, h. 361)
    Abu Ubayd (w. 224/838) pernah berkata: “Perbuatan Utsman mengumpulkan dan menyusun al-Qur’an akan senantiasa diambil perkiraan, karena ia merupakan sumbangannya yang paling besar. Memang di kalangan orang-orang yang menyeleweng ada yang mencelanya, namun kecacatan merekalah yang tersingkap dan kelemahan-kelemahan merekalah yang terdedah.”(Lihat, Tafsir al-Qurtubi, bagian Mukaddimah, 1: 84).
    Herr Taufik, was ist ihr Kommentar? Auf Wiederh?ren….. (Ugi Suharto, ISTAC)

    8 Januari 2002 (8 : 15 PM)
    Taufik Adnan Amal:
    Mas Ugi, saya tidak akan banyak berkomentar. Tetapi anda terlalu jauh membandingkan upaya pembuatan Quran Edisi Kritis (QEK) dengan yang dilakukan kalangan orientalis. Sebaiknya, sebelum anda merampungkan tulisan anda untuk ISTAC itu, anda baca dulu buku saya, Rekonstruksi Sejarah al-Quran, untuk memahami gagasan inti saya. Demikian pula, anda bisa mengontak teman-teman di JIL untuk mendapatkan makalah saya di TUK, “Menggagas Edisi Kritis al-Quran”, supaya anda tidak terlalu dini menyimpulkan upaya QEK. Saya juga ingin meminta maaf kepada para jamaah islib, karena tidak bisa membalas posting-posting mereka yang menyangkut saya selama sebulan terakhir ini, karena sedang “nyepi” ke Maluku Utara, dan bersama beberapa teman dari FkBA yogya melakukan “wisata konflik” di berbagai bekas pusat kerusuhan disana — sampai ke pedalaman Halmahera Utara.
    Salam, Taa

    9 Januari, 2002 (9 : 47 AM)
    Ugi Suharto:
    Bung Taufik, terima kasih atas respon singkatnya. Saya ingin melanjutkan dialog kita.Kalau memang upaya Anda itu tidak sama dengan, dan tidak meniru-niru, apa yang ingin dibuat oleh orientalis itu, sepatutnya Anda tidak menggunakan istilah mereka “A Critical Edition of the Qur’an” alias Qur’an Edisi Kritis (QEK). Gunakan dong istilah yang lain, yang lebih kreatif.
    Istilah QEK adalah istilah yang sudah mapan dikalangan orientalis yang menekuni bidang al-Qur’an dan merujuk kepada usaha mereka untuk membongkar Mushaf Usmani, baik dari segi susunan surah-surahnya, kronologinya, qiraahnya, jumlah surah dan ayat-ayatnya dan lain-lain. Pokoknya ingin “deconstruct”, meminjam Derrida, Mushaf Usmani sehingga menjadi mushaf lain.
    Saya sekali lagi ingin mengutip, dan ini dari Arkoun, bahwa QEK yang saya sebutkan memang bertujuan begitu, dan upaya itu sudah tidak diminati lagi oleh para orientalis kawakan pasca Noldeke-Blachere.
    “Hence, the battle for a critical edition of the text of the Qur’an including most notably a chronological ranking of the suras (SEE CHRONOLOGY AND THE QUR’AN), is not as persistent as it was in the period between T. Noldeke and R. Blachere.” (Encyclopaedia of the Qur’an, Leiden 2001, 1: 420b.)
    Kalau memang upaya Anda itu berbeda dengan usaha orientalis yang sudah gagal itu, maka itu bukan QEK namanya, dan dari segi ilmiah Anda tidak berhak menggunakan nama itu. Kecualilah kalau Anda sendiri tidak ambil pusing tentang penggunaan istilah yang mana dengan istilah-istilah itu ilmu dan disiplin ilmu dapat berdiri dan dapat dibedakan satu sama lain. Otherwise, it will lead to a confusion.
    Bung Taufik, sekian dulu dari saya. Danke sch?n. Antworten Sie, bitte!
    Wassalam Ugi Suharto – ISTAC

    10 Januari, 2002 (4: 34 PM)
    Ugi Suharto:
    Bung Taufik, diakhir-akhir makalah itu Anda menulis: “Gagasan penyuntingan kembali suatu edisi kritis al-Quran yang diajukan disini, seperti terlihat, bukanlah hal yang baru atau asing dalam perjalanan historis kitab suci kaum Muslimin. Secara sporadis, gagasan ini telah diperjuangkan selama berabad-abad oleh sejumlah sarjana Muslim, tetapi tanpa membuahkan hasil yang berarti.”
    Setelah membaca makalah Anda, kesimpulan dan komentar saya adalah:
    “Upaya Anda itu lebih kepada memperkenalkan “Ragam Bacaan (qira’ah)” dan “Ragam Tulisan (rasm)” kepada masyarakat awam. Namun Anda ingin juga menyunting bacaan-bacaan dan tulisan-tulisan tersebut kedalam Mushaf Usmani. Oleh karena itu, perbedaan upaya Anda dengan QEK versi orientalis itu just in degree and not in kind, karena sama-sama ingin mengubah Mushaf yang ada. Disisi lain Anda mengaburkan perbedaan antara “al-Qur’an” yang mutawatir, dan yang diterima oleh awam dan sarjana, dengan “qira’ah” yang kebanyakannya bukan mutawatir, dan hanya diketahui oleh para sarjana, dan Anda mencampur-adukkan antara keduanya kepada orang awam dengan gagasan penyuntingan itu.
    Kalau tujuan Anda ingin mencerdaskan umat bukan dengan QEK caranya. Ajak mereka belajar Islam betul-betul dengan guru-guru yang betul juga. Atau Anda terjemahkan saja kitab-kitab tafsir besar yang memang menunjukkan qira’ah yang beragam pada tiap-tiap ayat al-Qur’an, seperti pada tafsir al-Qurtubi misalnya. Dan upaya ini lebih produktive ketimbang QEK yang malah membawa kekeliruan dan fitnah kepada umat dan kepada Anda sendiri nantinya. Percaya deh….
    Anda menyatakan bahawa upaya Anda itu bukanlah baru. Saya ingin bertanya; siapa “sejumlah sarjana Muslim” yang Anda maksudkan itu yang telah memulai upaya seperti upaya Anda?
    Anda mengemukakan kasus Ibnu Miqsam dan Ibnu Syanabudh yang menurut Anda “keduanya yang membolehkan kaum Muslimin menggunakan bacaan Ibn Mas’ud dan Ubay ibn Ka’b, atau bacaan dalam kerangka konsonantal apa pun yang selaras dengan kaidah kebahasaan dan masuk akal” yang menyebabkan mereka ditolak ulama Islam.Saya perlu nyatakan disini bahwa kesalahan Ibnu Miqsam dan Ibnu Syanabudh itu bukan seperti yang Anda nyatakan. Yang benar kesalahan Ibnu Miqsam karena menyepelekan sanad, dan kesalahan Ibnu Syanabudh karena menyepelekan mushaf. (Lihat, Ibn al-Jazari, Ghayat al-Nihayah, ed. G. Bergstraesser, 2: 124).
    Kedua-duanya menyepelekan salah satu dari tiga rukun qira’ah yang telah disepakati oleh para ulama. Apakah Anda juga ingin mengikuti jejak langkah mereka berdua?
    Dalam kasus di atas Anda tidak merujuk kepada Ibn al-Jazari yang saya sebutkan itu, tapi Anda merujuk pada Fihrist Ibn Nadim yang diterjemahkan oleh Dodge. Saya cek rujukan Anda dan saya tidak menemukan klaim Anda itu. Terjemahan Fihrist hal. 70-72 itu hanya membincangkan Ibn Syanabudh dan tidak Ibn Miqsam. Malah di situ Ibn Nadim sendiri mengatakan bahwa Ibn Syanbudh “was religious, nonaggressive, but foolish.”….dan “he had little science.” (hal.70) Ibn Nadim juga menyatakan bahwa Ibn Syanabudh bertaubat dan menuliskan taubatnya seperti yang dinyatakan dalam Fihrist sebagai berikut: “I used to read expressions differing from the version of Uthman ibn ‘Affan, which was confirmed by consensus, its recital being agreed upon by the Companions of the Apostle of Allah. Then it became clear to me that this was wrong, so that I am contrite because of it and from it torn away. Now before Allah, may His name be glorified for from Him is acquittal, behold the version of ‘Uthman is the correct one, with which it is not proper to differ and other than which there is no way of reading.” (h. 72)
    Jadi apa alasan Anda membela-bela Ibn Miqsam dan Ibn Syanabudh yang telah ditolak oleh para sarjana itu? Anda sendiri mengakui bahwa usaha mengubah Mushaf Usmani itu tidak “membuahkan hasil yang berarti.” Itulah yang saya katakan sebagai langkah mundur! Ketika para ulama kita berbincang mengenai ijtihad, ia tidak ditujukan kepada usaha untuk menyalahi Mushaf Usmani. Upaya Anda itu tidak masuk dalam ruang lingkup ijtihad. Ini sekali lagi salah kaprah menggunakan istilah “ijtihad”. Apa beda “Ijtihad” atau pembaharuan Mushaf Usmani dengan membunuh mushaf itu? Sekian dulu, karena sudah terlalu panjang. Salam ‘ala man ittaba’a al-huda
    Ugi Suharto – ISTAC

    11 Januari, 2002 (12 : 47 AM)
    Taufik Adnan:
    Bung Ugi,
    1. Anda tampaknya mereduksi kandungan tulisan itu hanya pada aspek kiraat. Ada hal lainnya, yang luput dari pembacaan anda, yakni penyempurnaan ortografis mushaf utsmani. Alasan kenapa rasm ini mesti disempurnakan telah dikemukakan dalam tulisan itu. Saya tidak sependapat dengan pandangan yang menenggelamkan berbagai inkonsistensi ortografis teks utsmani ke dalam doktrin i’jaz al-Quran.
    2. Anda masih belum bisa membedakan antara gagasan QEK dengan gagasan para orientalis, yang menghendaki adanya versi alternatif al-Quran – sebagaimana yang eksis dalam tradisi biblical studies. Upaya peramuan ragam bacaan — termasuk di luar tradisi kiraat tujuh — dan penyempurnaan ortografis ditujukan untuk menghasilkan teks dan bacaan yang lebih baik dibandingkan yang ada sekarang ini — alasan dan argumentasi untuknya dikemukakan dalam tulisan itu. Ikhtiyar dan irtijal tentu saja akan dimanfaatkan untuk hal tersebut, dan gagasan Ibn Mujahid yang menabukan penggabungan ragam kiraah yang memiliki asal-usul berbeda tentu saja mesti dilangkahi, karena, seperti disebutkan, sistem-sistem bacaan yang ada, termasuk kiraat tujuh, dibangun dengan cara semacam itu.
    3. Kenapa kiraat di luar tradisi utsmani digunakan?
    Alasannya sederhana sekali: kiraat pra-utsmani terkadang memberikan makna yang lebih masuk akal dibanding kiraat dalam tradisi teks utsmani. Saya ingin mengulang kembali contoh yang pernah dikemukakan Luthfi dalam postingnya yang terdahulu: Bacaan “ibil” (unta, 88:17) dalam konteks 88:17-20, sangat tidak koheren dengan ungkapan “al-sama'” (langit), “al-jibal” (gunung-2), dan “al-ardl” (bumi). Dalam bacaan Ibn Mas’ud, Aisyah, Ubay, kerangka grafis yang sama dibaca dengan mendobel “lam”, yakni “ibill” (awan). Bacaan pra-utsmani ini, jelas lebih koheren dan memberikan makna yang lebih logis ketimbang bacaan mutawatir ibil. Demikian pula, bacaan Ubay dan Ibn Mas’ud “min dzahabin” untuk 17:93, memiliki makna yang lebih tegas dibanding bacaan “min zukhrufin” dalam teks utsmani. Masih banyak contoh lainnya yang bisa dielaborasi untuk butir ini.
    4. Yang biasanya dipandang sebagai bacaan-bacaan mutawatir, pada hakikatnya adalah bacaan yang ditransmisikan secara tunggal (ahad) dari Nabi ke para imam kiraat yang populer. Mata rantai periwayatannya baru bersifat mutawatir dalam trasmisinya dari para imam tersebut. Hal ini telah dikatakan jauh hari oleh al-Zarkasyi.
    5. Saya pikir upaya penerjemahan tafsir-tafsir klasik itu bagus. Tetapi, dengan begitu kita hanya produktif sebagai perekam yang pasif. Kalau upaya ini dijalankan dalam semua lini, kita tentunya berada dalam posisi status quo.
    6. Selain Ibn Miqsam dan Ibn Syanabudz, Isa ibn Umar al-Tsaqafi bisa disebut untuk sarjana yang tidak sepakat dengan penunggalan teks (utsmani). Sementara pertikaian di kalangan sarjana Muslim tentang kiraah sepuluh dan kiraah empat belas merupakan upaya untuk memperluas cakupan lectio vulgata di luar tradisi kiraat tujuh. Di bidang ortografi, Abu Bakr al-Baqillani, Izz al-Din Abd al-Salam, merupakan sarjana stok masa lalu yang tidak menyepakati pembakuan teks utsmani. Untuk periode modern, beberapa nama yang disebut dalam tulisan merupakan contohnya.
    7. Ibn Miqsam memang membolehkan umat Islam menggunakan bacaan dalam kerangka konsonantal apapun yang selaras dengan kaidah kebahasan dan logis. Dalam ilmu kiraat, hal ini dikenal sebagai pembacaan “‘ala qiyas (aw madzahib) al-‘arabiyyah” atau “irtijal”. Karena itu, prasyarat kesesuaian dengan teks terkadang tidak terpenuhi. (Tentang Ibn Miqsam, bisa dilihat dalam Ibn Miskawaih, Tajarib, ed. Amedroz, 1, 285,13).
    Sementara Ibn Syanabudz seperti kutipan mahdar dari fihrist dipersalahkan karena membaca, dan membolehkan umat Islam membaca, menurut bacaan para sahabat — penelitian dari ragam bacaannya dalam Fihrist menunjukkan ia lebih cenderung kepada Ibn Mas’ud dan Ubay. Dengan demikian, Ibn Syanabudz melangkahi prasyarat mutawatir. (Ketiga prasyarat yang lazim disepakati — ketiganya, dalam gagasan ortodoksi, merupakan kesatuan) adalah mutawatir, keselarasan dengan teks utsmani, dan keselarasan dengan kaidah bahasa. Penolakan terhadap kedua pakar ini syarat dengan nuansa politik — para wazir Abasiyah terlibat secara intens dalam hal ini!
    8. Ikhtiyar dan irtijal dalam rangka menyusun suatu sistem bacaan adalah ijtihad. Kaitannya sangat jelas. Anda bisa lihat, dengan ditutupnya pintu ijtihad pada abad ke-10, tidak ada lagi upaya yang substansial untuk membangun sistem kiraat tersendiri. Upaya-upaya semacam ini, dalam doktrin Ibn Mujahid yang telah disitir, tidak diperbolehkan lagi. Kalau ijtihad setelah itu hanya bisa dilakukan secara parsial, maka dalam bidang kiraat, ikhtiyar hanya digunakan untuk mematut-matut mata rantai periwayatan kiraat.
    9. Dengan menyunting kembali mushaf utsmani, seperti digagaskan, mushaf ini akan semakin lebih konsisten dan logis.
    Salam Taa

    11 Januari, 2002 (3 : 13 PM)
    Ugi Suharto:
    Saudaraku Bung Taufik, Mungkin ini posting terakhir saya mengenai dialog kita. Saya kini sudah mengetahui posisi Anda dengan lebih tepat. Jadi saya ada justifikasi yang lebih kuat untuk tetap memasukkan nama Anda, dalam tulisan saya, sebagai orang yang terpengaruh dengan gagasan QEK orientalis. Sebelum saya menutup dialog ini saya ingin sekali lagi memberi komentar atas tanggapan Anda pada posting yang lalu. Saya tidak mereduksi makalah Anda. Saya tahu skop perbincangan Anda, oleh sebab itu saya katakan bahwa Anda ingin memperkenalkan “ragam qira’ah” dan “ragam rasm” kepada masyarakat awam. Sengaja saya fokuskan komentar saya pada aspek qira’ahnya saja karena itu yang paling penting. Dan buktinya ketika Anda memberikan komentar kembali Anda pun lebih memfokuskan pada qira’ah juga. Karena ini memang isunya yang paling utama. Adapun mengenai tulisan teks (rasm) itu bukan isu utama, buktinya adalah sampai hari ini umat Islam dan ulama Islam tetap membenarkan wujudnya “rasm usmani” dan “rasm imla’i”, kedua-dua rasm ini tetap dipakai sampai hari ini. Jadi tidak ada bantahan terhadap Imam al-Baqillani rahimahullah.
    Anda tahu bahwa para ulama sepakat bahwa “al-rasm tabi’u li al-riwayah”. Nah, lalu kenapa isu ortografi ini dibesar-besarkan? Ini adalah agenda para orientalis yang ingin menyodorkan konsep mereka “reading follows the text”. Bagi para orientalis ini, text itulah yang penting, (kerana mereka memang dari tradisi Ahlul Kitab, yang kata al-Attas, “bookish”) dan perbedaan bacaan adalah disebabkan karena text Usmani itu pada asalnya tidak ada titik dan harakahnya.
    Gagasan ini dikemukakan oleh Ignaz Goldziher dalam bukunya “Die Richtungen der islamischen Korananslegung” (Leiden: E. J. Brill, 1970), h. 3-4. Silahkan rujuk. Cara membaca sejarah al-Qur’an ala Goldziher ini salah. Karena, kalaulah benar dakwaan Goldziher bahwa perbedaan bacaan itu bersumber dari teks yang tidak ada titik dan harakahnya, sudah tentu tidak ada lagi qira’ah tujuh, sepuluh, atau empat belas itu, dan sudah tentu terlalu banyak qira’ah yang beredar dan diakui dari dahulu hingga kini, termasuklah qira’ah yang tidak tsabit dari Rasulullah (SAW). Fakta dan realitas ini bertentangan dengan kesimpulan Goldzhiher.
    Saya berharap Bung Taufik tidak terperangkap dengan agenda halus mereka. Ingat Goldziher itu pernah meluahkan isi hatinya memuji Islam dan al-Qur’an. Namun sayang Goldziher yang kita ketahui itu adalah seseorang yang sangat keras penentangannya terhadap Islam dan sumber-sumber Islam, dan bukan kah Goldziher yang pernah menggoreskan kata-katanya dalam dirinya sebagai berikut:
    “I truly entered into the spirit of Islam to such an extent that ultimately I became inwardly convinced that I myself was a Muslim, and judiciously discovered that this was the only religion which, even in its doctrinal and official formulation, can satisfy philosophical minds. My ideal was to elevate Judaism to a similar rational level.” (Lihat Muhammad Zubayr Siddiqi, Hadith Literature, The Islamic Text Society, 1993, h. 124-125 yang diambil dari R. Patai, Ignaz Goldziher and His Oriental Diary, Detroit: 1987, h. 20).
    Bung Taufik, Contoh-contoh qira’ah yang Anda kemukakan untuk dijadikan QEK itu sudah diketahui oleh para sarjana. Mereka tidak keliru seperti Anda, dengan mencampur-adukkan antara qira’ah dan al-Qur’an. Contoh “ibil” dengan “ibill” yang Anda pilih juga sudah diketahui lama oleh mereka. Lihat saja dalam tafsir al-Qurtubi yang bagi Anda menterjemahkannya itu sama dengan status quo alias mandeg.
    Saya akan buktikan bahwa Anda belum melampaui apa-apa dari Imam al-Qurtubi itu dan Anda mungkin belum membacanya juga mengenai “ibil” (takhfif) dan “ibill” (tatsqil) disitu. Dalam tafsir itu dikatakan oleh imam al-Mawardi bahwa perkataan “ibil” (takhfif) mempunyai dua makna: pertama unta, dan yang kedua awan yang membawa hujan. Dari sini kita berkesimpulan bahwa rasm “ibil” itu bisa memuat makna unta dan awan sekaligus, sedangkan apabila ditulis “ibill” (tatsqil) ia hanya memuat makna awan semata-mata.
    Jadi mana yang lebih komprehensif menurut “akal” Anda? Satu lagi, menurut al-Qurtubi perkataan “ibil” itu mu’annats (feminin) oleh itu sesuai dengan ayatnya “khuliqat”. Bagaimana dengan “ibill”? Saudaraku Bung Taufik,Saya kira sampai disini saja dialog kita. Anda berhak untuk membuat komentar atas komentar saya ini, tapi saya mungkin tidak akan menjawabnya. Saya kira sudah memadai bagi saya untuk mengetahui posisi Anda. Jadikanlah semua komentar itu sebagai nasihat. Ad-Din an-Nasihah.

    1. @Risa: terima kasih untuk sekali lagi mengisi panjang lebar komentar ini.
      Bila anda teliti dengan apa yang anda kutip, semuanya tidak berkaitan dengan fakta sejarah yang saya sampaikan di tulisan ini. Fakta itu adalah:

      Ada beragam mushaf sahabat
      Sejarah mencatat adanya mushaf Ali, Hasfas, Ubay ibn Ka’ab, Ibn Mas’ud.
      Mushaf-2 ini disusun secara personal oleh masing-masing mereka berdasarkan hafalan atau catatan pribadi mereka. Mushaf-2 ini tidak melalui proses verifikasi yang melibatkan banyak orang dengan berbagai sumber, oleh karena itu ada perbedaan di masing-masing mushaf tersebut.
      Usman melakukan standarisasi, dan membakar semua mushaf lainnya
      Sejarah juga mencatat Usman yang membentuk tim yang beranggotakan para penghafal Qur’an untuk menyusun Qur’an standard. Pada penyususnan oleh Usman ini, para sahabat saling melakukan cross-check hafalan masing masing dan verifikasi dengan berbagai catatan Qur’an yang ada. Proses ini menghasilkan Qur’an dengan derajat ketelitian lebihh tinggi dibanding dengan mushaf-2 personal yang ada. Setelah mushaf standar selesai, Usman memerintahkan hanya mushaf yang sudah diverifikasi banyak ahli (mushaf Usmani) yang boleh beredar untuk mencegah masalah lebih lanjut, mushaf lainnya dikumpulkan dan dibakar.

      Jadi, balik kepada diskusi awal, dari fakta di atas, memang ada perbedaan antara mushaf Hafsah, Abu Bakar dan Usman.

      Jadi mohon anda bisa fokus kepada fakta sejarah yang saya sampaikan, dan tidak mengomentari hal lainnya yang tidak berkaitan dengan tulisan saya, seperti motif-motif penulis, teori konspirasi atau segala macamnya.

  22. Assalamualaikum…maaf numpang nimbrung sedikit,
    ..saya suka tulisan mas Judhi yg begitu terbuka dan jernih dan didukung fakta sejarah serta tanpa syak wasangka macam-macam, namun kebanyakan komentar-2 diatas sepertinya ditulis orang yg telah termakan doktrin membabi buta “pokoknya”, shg malah terkesan begitu “tergopoh-gopoh” ketika diungkapkan fakta sebenarnya.
    Saya menduga ini karena kekeliruan penyampaian sejak awal dlm “kepentingan” syiar Islam oleh para pendahulu kita. Sebagai contoh, betapa “tergopoh-gopohnya” saya diketika pertama sekali disodorkan fakta sejarah bahwa ternyata Masdjidil-Aqsa baru dibangun untuk pertamakalinya oleh Kafilah penerus Nabi pd th 690 M -700M, dan inipun bisa terjadi dan terlaksana setelah menaklukkan berdarah-darah Jerusalem dari tangan Kekaisaran Romawi, padahal kita semua tahu, diajar dan bahkan mengajarkan hingga kini bhw peristiwa Isra’ Mi’raj terjadi th 621 M.Fakta sejarah bahkan mengungkap bhw sebelum era penaklukan Jerusalem oleh para Kalifah, tidak ada bangunan apapun di area tsb apalagi sebuah masjid atau sekedar musholla, karena masih dikuasai dan dokontrol oleh tentara Kekaisaran Romawi….
    Pahit rasanya menulis fakta ini, tapi mau apalagi karena fakta sejarah memang demikian. Lantas apa komentar orang Betawi bila (ma’af) umpamanya kemudian terbit sebuah buku primbon orang Jawa Tengah yg menulis bhw Pangeran Diponegoro yg hidup era 1800 M mengaku pernah pergi ke Tugu Monas di Jakarta..??
    ..jadi marilah kita membuka pikiran dan akal sehat kita tanpa perlu mencaci maki dlm bentuk komen kasar yg tdk mendidik…
    Wassallam…..

    1. @Ali Irham M Zein: memang terhadap yang kita cintai, kita kadang menutup mata atau bahkan menolak percaya bila ada yang mengungkap hal yang tidak sempurna darinya.
      Jadi saya bisa paham bila ada yang langsung naik pitam dan kehilangan nalarnya saat agamanya dikritik..
      Terima kasih.

      1. ..trimakasih mas Judhi yg dg segera menanggapi komentar saya, mudah-2an ke depan kita dan umat Islam umumnya dapat menerima kenyataan berupa fakta sejarah walaupun itu pahit, shg kita tidak perlu “bereaksi berlebihan” karenanya….

  23. Saluuut buat anda bro @ Judhianto…..!!! Anda bisa BERANI karena menemukan kebenaran yang orang lain tidak temukan….!!!

    Saya Katholik Roma….!!! Dengan MENGAKUI , maka ‘ KEBOHONGAN ‘ di PENJARAKAN….!!!
    ( Paus Palulus II )

    Semakin Sejarah Al Quran DITUTUP TUTUPI…..maka akan semakin DAHSYAT daya Rusaknya ketika hal itu TERBONGKAR….!!!
    Saya SETUJU…bahwa Muhammad SAW sudah merubah Hindu Purba ( Quraishy ) menjadi Percaya Tuhan….!!! ini yang PENTING dari Al Quran….!!!

    1. @Terang Dunia: proses standarisasi merupakan proses yang wajar untuk semua kitab suci.

      Pada Al-Qur’an, standarisasi ini terjadi pada saat khalifah Usman – sekitar 25 tahun setelah Nabi Muhammad wafat.

      Pada Bible, Injil tentang kehidupan Yesus paling tidak mulai ditulis setelah tahun 70 M lama setelah Yesus wafat oleh banyak ulama Kristen dan baru disortir dalam kelompok kitab kanonik (diakui) dan apokrif (diragukan) pada Konsili Nicea pada tahun 325M.

      Untuk masalah Teologi, untuk Islam – praktis tidak ada perubahan sampai kini sejak disampaikan Nabi Muhammad, sedangkan untuk Kristen konsep apakah Yesus itu Tuhan atau manusia yang merupakan konsep pilar Kristen baru dirumuskan pada Konsili Nicea tahun 325 M.

      Untuk proses standarisasi kitab suci, tidak ada yang ditutup-tutupi, hanya memang tidak banyak umat awam yang tahu (baik Islam maupun Kristen).

      Kepercayaan Quraish itu Hindu purba? boleh saya tahu referensi anda?

        1. @Terang Dunia: terima kasih untuk memberikan beberapa link.

          Link yang anda sampaikan hanya menyebutkan secara umum penyembahan berhala yang ada pada masyarakat Quraish. Penyembahan berhala (paganisme) merupakan kepercayaan yang umum di seluruh peradaban dunia pada saat itu, konsep paganisme sama sekali berbeda dengan agama Hindu.

          Ka’bah di Mekah saat itu merupakan rumah berhala umum, dimana berbagai patung dewa dari berbagai kepercayaan diletakkan dan disembah oleh masing-masing penyembahnya. Ada ratusan patung dewa. Mungkin ada salah satu patung dewa Hindu sebagaimana patung Bunda Maria yang ada di Ka’bah. Akan tetapi Hindu tidak mempunyai jejak signifikan di masyarakat Quraish.

          Kepercayaan yang hidup di masyarakat Quraish sebelum Islam adalah Paganisme (penyembah berhala), Yahudi, Kristen, dan monoteisme lokal Arab yang disebut Hanifiah. Ajaran Islam sendiri bertolak belakang dengan Paganisme, dan jejak agama Yahudi, Kristen dan Hanifiah sangat signifikan dalam ajaran Islam.

  24. Ikut gabung om. Sepengetahuan saya baitul magdis (sering disebut masjidil aqso atau dome of rock) sudah ada sejak jaman lama (ada yang bilang sejak nabi sholaiman), jauh sebelum sholat disyariatkan. Dome of rock merupakan tempat peribadatan umat-umat masa lalu. Sedangkan masjid yang dibangun umar bin khotob (disebut masjid umar) sering disalah pahami sebagai masjidil aqso karena letaknya berdekatan dengan dome of rock, jauh lebih bagus dan bentuknya sebagai masjid sangat kentara. Bahwa pada saat isro’ mijrot nabi pergi ke masjidil aqso, tentu maksudnya adalah dome of rock bukan masjid umar yang dibangun sekitar 70 tahun setelah peristiwa isro’ mijrot. Terima kasih. Semoga informasi ini bermanfaat.

    1. @ahmad cahyadi: terima kasih atas tambahan infonya.

      Memang yg dimaksud masjidil Aqso adalah Dome Of Rock yg merupakan reruntuhan kuil Sulaiman.

      Pada saat Umar merebut Yerusalem, Dome Of Rock digunakan oleh penguasa Kristen Romawi sebagai tempat pembuangan sampah sebagai hinaan kepada kaum Yahudi yg dibenci penguasa saat itu. Umar membersihkannya dan membangun masjid Umar tidak jauh darinya.

      Apakah berarti saat Isra’ Mi’raj, Nabi shalat ditengah reruntuhan yang penuh dengan sampah?

  25. Anda mengatakan bahwa Al-qurans ekarang tidak ASLI…BUKTIKAN !!!!!
    Terutama buktikan Kutipan dari Aisyah yg Anda jadikan sandaran dalam tulisan tersebut !!!
    Buktikan Bahwa Anda benar…Tunjuklan surat seperti apa yg ANda bilang hilang 2 surat dari zaman Ustman !!!!
    Tunjukan ayat2 mana saja yg hilang, sehingga Anda mengatakan Al-quran tidak Asli

    Kalau tidak PErsiapakan iri ANda memasuki neraka jahanam,…..karena sungguh ALLAH SWT telah menjamin kesucian dan keaslian Al-quran//// :
    Dalam Al-Qur’an surat Al-Hijr, surat ke 15 ayat ke 9, Allah Swt. berfirman:
    “Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al Quran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.”

    Bagaimana ANda membantah ayat tersebut ????
    SUngguh saya menduga ANda adalah seorang fasik, zindiq atau seorang yg hendak merubuhkan Islam dari dalam….Semoga Allah mengadzab Anda…..

    Atau Coba Anda layani tantangan Allah dalam Alquran untuk membuat satu surat saja…..jika Anda menuduh para sahabat yg dijamin masuk surga menyembnunyikan atau menghilangkans ebagian Alquran ???

    1. Menyusun yang semacam Al Quran secara keseluruhan:

    Al Quran Surat Ath Thuur ayat 34 (52:34): Maka hendaklah mereka mendatangkan kalimat yang semisal Al Quran itu jika mereka orang-orang yang benar

    2. Menyusun sepuluh surat saja semacam Al Quran:

    Al Quran Surat Huud ayat 13 (11:13):

    Bahkan mereka mengatakan: “Muhammad telah membuat-buat Al Quran itu”. Katakanlah: “(Kalau demikian), maka datangkanlah sepuluh surat-surat yang dibuat-buat yang menyamainya, dan panggillah orang-orang yang kamu sanggup (memanggilnya) selain Alloh, jika kamu memang orang-orang yang benar”

    3. Menyusun satu surat saja semacam Al Quran:

    Al Quran Surat Yunuus ayat 38 (10:38):

    Atau (patutkah) mereka mengatakan “Muhammad membuat-buatnya.” Katakanlah: “(Kalau benar yang kamu katakan itu), maka cobalah datangkan sebuah surat seumpamanya dan panggillah siapa-siapa yang dapat kamu panggil (untuk membuatnya) selain Alloh, jika kamu orang yang benar.”

    4. Menyusun sesuatu seperti atau lebih kurang sama dengan salah satu surat dari Al Quran:

    Al Quran Surat Al Baqarah ayat 23 (2:23):

    Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang Al Quran yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), buatlah [*] satu surat (saja) yang semisal Al Quran itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain Alloh, jika kamu orang-orang yang benar.

    1. Hamba Allah: gak usah kebakaran jenggot ah. 🙂

      Tulisan saya menyampaikan fakta-fakta. Kalau anda nilai ada yang salah dengan fakta tersebut, ya silakan saja tunjukkan fakta pembanding yang menurut anda lebih tepat.

  26. Saya bukanlah ahli agama, tapi menurut pandangan saya, quran, injil dll kitab2 suci, tidak bedanya dengan undang2. Sebagai dasar atau tuntunan buat manusia. Kalau itu dari tuhan langsung saya masih sangsi, belum ada yang buktikan (salah bener yakini saja/tanpa nakar sehat dasarnya). Menurut saya kitab2 tesebut sangat usang dan hanya mewakii kelompok tertentu. Akibatnya seperti yang tejadi selama ini, pengusiran syiah, pengrusakan serta pengusiran ahmadiyah, pengrusakan gereja dll. Itu semua dikarenakan primbon2 yang kuno tidak up to date yang di sakralkan oleh yang meyakini tanpa nalar. Dan dianggab sebagaimtuntunan sepanjang masa tanpa melihat adanya perubahan zaman.

    1. @Hamba Setan: semua kitab suci pasti datang dengan memiliki konteks budaya tertentu.

      Mengacu kitab suci tanpa mempelajari konteks didalamnya hanya menghasilkan psikopat fundamentalis – apapun kitab sucinya.

      Masa depan kitab suci bukan ditangan penghafal yang tunduk patuh pada tiap apa kata kitab suci, melainkan pada orang yang dengan serius memahami konteks dimana kitab suci itu datang dan berani menafsirkan ulang di jaman dia hidup.

  27. Saya pesimis sekali dengan pandangan yang bagus dari mas judhi. Karena tidak semua penafsir berani melakukan hal tersebut. Setiap mau membuka pandangan yang terkukung tadi akan dikucilkan bahkan di serang sama kelompok keras yang mengibarkan genderang peperangan. Lihat saja sekitar kita dengan kasus kasus yang sederhana saja, mereka kelompok2 radikal dengan kekerasan mengumandangkan allahuakbar dengan menyerang kelompok yang be rbeda serta dengan hati bengis tega menghabisi nyawa yang bersebelahan dikarenakan brand yang sama “islam” tapi berbeda pemimpinnya. Apakah penafsir2 yang tadi siap.

    1. @Hamba Setan: memang hanya sedikit yang berani membongkar sakralitas kitab sucinya dan agamanya untuk menemukan makna baru agama di masa sekarang.

      Akibatnya kita akan makin sering melihat benturan konsep kuno agama dengan realitas kehidupan modern. Perlawanan kaum fundamentalis akan menjadikan agama menjadi semakin kehilangan daya tariknya di antara masyarakat awam dan bahkan bisa dianggap sebagai ancaman kehidupan normal.

      Jika kita tetap alergi terhadap pikiran bebas dan penafsiran ulang agama, saya yakin dalam jangka yang tak terlalu lama, agama di negara kita akan mengalami nasib yang sama sebagaimana yang terjadi di negara-negara eropa, yaitu tidak lagi dianggap penting dan perlu. Toh tanpa agama, hidup menjadi lebih menyenangkan…

  28. Assalamualikum
    Mohon maaf sebelumnya, bahwa aku dapat bacaan seperti ini.
    Mudah2an juga sebagai bahan masukan.

    Wassalam

    H. Bebey

    MERENUNGKAN SEJARAH AL QU’RAN
    Oleh Luthfi Assyaukanie

    Pengkajian sejarah Alquran bukan hanya dimaksudkan untuk mengungkap dimensi-dimensi tersembunyi yang selama ini tak terpikirkan oleh umat Islam, tapi juga merupakan modal intelektual untuk memahami kitab suci yang hingga hari ini terus menjadi sumber inspirasi hukum dan moral kaum Muslim. Saya ingin berangkat dari sebuah pijakan bahwa kajian ilmiah tidaklah merusak akidah. Kajian ilmiah juga tidak bertentangan dengan semangat dasar Islam yang mendukung kebenaran dan menjunjung tinggi kebebasan. Sebagian besar kaum Muslim meyakini bahwa Alquran dari halaman pertama hingga terakhir merupakan kata-kata Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad secara verbatim, baik kata-katanya (lafdhan) maupun maknanya (ma’nan). Kaum Muslim juga meyakini bahwa Alquran yang mereka lihat dan baca hari ini adalah persis seperti yang ada pada masa Nabi lebih dari seribu empat ratus tahun silam. Keyakinan semacam itu sesungguhnya lebih merupakan formulasi dan angan-angan teologis (al-khayal al-dini) yang dibuat oleh para ulama sebagai bagian dari formalisasi doktrin-doktrin Islam. Hakikat dan sejarah penulisan Alquran sendiri sesungguhnya penuh dengan berbagai nuansa yang delicate (rumit), dan tidak sunyi dari perdebatan, pertentangan, intrik, dan rekayasa.
    Alquran dalam bentuknya yang kita kenal sekarang sebetulnya adalah sebuah inovasi yang usianya tak lebih dari 79 tahun. Usia ini didasarkan pada upaya pertama kali kitab suci ini dicetak dengan percetakan modern dan menggunakan standar Edisi Mesir pada tahun 1924. Sebelum itu, Alquran ditulis dalam beragam bentuk tulisan tangan (rasm) dengan teknik penandaan bacaan (diacritical marks) dan otografi yang bervariasi.

    Hadirnya mesin cetak dan teknik penandaan bukan saja membuat Alquran menjadi lebih mudah dibaca dan dipelajari, tapi juga telah membakukan beragam versi Alquran yang sebelumnya beredar menjadi satu standar bacaan resmi seperti yang kita kenal sekarang.
    Pencetakan Edisi Mesir itu bukanlah yang pertamakali dalam upaya standarisasi versi-versi Alquran. Sebelumnya, para khalifah dan penguasa Muslim juga turun-tangan melakukan hal yang sama, kerap didorong oleh keinginan untuk menyelesaikan konflik-konflik bacaan yang muncul akibat beragamanya versi Alquran yang beredar. Tapi pencetakan tahun 1924 itu adalah ikhtiyar yang luar biasa, karena upaya ini merupakan yang paling berhasil dalam sejarah kodifikasi dan pembakuan Alquran sepanjang masa. Terbukti kemudian, Alquran Edisi Mesir itu merupakan versi Alquran yang paling banyak beredar dan digunakan oleh kaum Muslim. Keberhasilan penyebarluasan Alquran Edisi Mesir tak terlepas dari unsur kekuasaan. Seperti juga pada masa-masa sebelumnya, kodifikasi dan standarisasi Alquran adalah karya institusi yang didukung oleh –dan menjadi bagian dari proyek– penguasa politik. Alasannya sederhana, sebagai proyek amal (non-profit), publikasi dan penyebaran Alquran tak akan efektif jika tidak didukung oleh lembaga yang memiliki dana yang besar. Apa yang telah dilakukan oleh pemerintah Saudi Arabia mencetak ratusan ribu kopi Alquran sejak tahun 1970-an merupakan bagian dari proyek amal yang sekaligus juga merupakan upaya penyuksesan standarisasi kitab suci. Kendati tidak seperti Uthman bin Affan yang secara terang-terangan memerintahkan membakar seluruh versi (mushaf) Alquran yang bukan miliknya (kendati tidak benar-benar berhasil), tindakan penguasa Saudi membanjiri pasar Alquran hanya dengan satu edisi, menutupi dan perlahan-lahan menyisihkan edisi lain yang diam-diam masih beredar (khususnya di wilayah Maroko dan sekitarnya).

    Agaknya, tak lama lagi, di dunia ini hanya ada satu versi Alquran, yakni versi yang kita kenal sekarang ini. Dan jika ini benar-benar terwujud (entah kapan), maka itulah pertama kali kaum Muslim (baru) boleh mendeklarasikan bahwa mereka memiliki satu Alquran yang utuh dan seragam. Edisi Mesir adalah salah satu dari ratusan versi bacaan Alquran (qiraat) yang beredar sepanjang sejarah perkembangan kitab suci ini. Edisi itu sendiri merupakan satu versi dari tiga versi bacaan yang bertahan hingga zaman modern. Yakni masing-masing, versi Warsh dari Nafi yang banyak beredar di Madinah, versi Hafs dari Asim yang banyak beredar di Kufah, dan versi al-Duri dari Abu Amr yang banyak beredar di Basrah. Edisi Mesir adalah edisi yang menggunakan versi Hafs dari Asim. Versi bacaan (qiraat) adalah satu jenis pembacaan Alquran. Versi ini muncul pada awal-awal sejarah Islam (abad pertama hingga ketiga) akibat dari beragamnya cara membaca dan memahami mushaf yang beredar pada masa itu. Mushaf adalah istilah lain dari Alquran, yakni himpunan atau kumpulan ayat-ayat Allah yang ditulis dan dibukukan.
    Sebelum Uthman bin Affan (w. 35 H), khalifah ketiga, memerintahkan satu standarisasi Alquran yang kemudian dikenal dengan “Mushaf Uthmani,” pada masa itu telah beredar puluhan –kalau bukan ratusan– mushaf yang dinisbatkan kepada para sahabat Nabi. Beberapa sahabat Nabi memiliki mushafnya sendiri-sendiri yang berbeda satu sama lain, baik dalam hal bacaan, susunan ayat dan surah, maupun jumlah ayat dan surah. Ibn Mas’ud, seorang sahabat dekat Nabi, misalnya, memiliki mushaf Alquran yang tidak menyertakan surah al-Fatihah (surah pertama). Bahkan menurut Ibn Nadiem (w. 380 H), pengarang kitab al-Fihrist, mushaf Ibn Mas’ud tidak menyertakan surah 113 dan 114.
    Susunan surahnyapun berbeda dari Alquran yang ada sekarang. Misalnya, surah keenam bukanlah surah al-An’am, tapi surah Yunus. Ibn Mas’ud bukanlah seorang diri yang tidak menyertakan al-Fatihah sebagai bagian dari Alqur’an. Sahabat lain yang menganggap surah “penting” itu bukan bagian dari Alquran adalah Ali bin Abi Thalib yang juga tidak memasukkan surah 13, 34, 66, dan 96. Hal ini memancing perdebatan di kalangan para ulama apakah al-Fatihah merupakan bagian dari Alquran atau ia hanya merupakan “kata pengantar” saja yang esensinya bukanlah bagian dari kitab suci.

    Salah seorang ulama besar yang menganggap al-Fatihah bukan sebagai bagian dari Alquran adalah Abu Bakr al-Asamm (w. 313 H). Dia dan ulama lainnya yang mendukung pandangan ini berargumen bahwa al-Fatihah hanyalah “ungkapan liturgis” untuk memulai bacaan Alqur’an. Ini merupakan tradisi populer masyarakat Mediterania pada masa awal-awal Islam. Sebuah hadis Nabi mendukung fakta ini: “siapa saja yang tidak memulai sesuatu dengan bacaan alhamdulillah [dalam hadis lain bismillah] maka pekerjaannya menjadi sia-sia.”

    Perbedaan antara mushaf Uthman dengan mushaf-mushaf lainnya bisa dilihat dari komplain Aisyah, isteri Nabi, yang dikutip oleh Jalaluddin al-Suyuthi dalam kitabnya, al-Itqan, dalam kata-kata berikut: “pada masa Nabi, surah al-Ahzab berjumlah 200 ayat. Setelah Uthman melakukan kodifikasi, jumlahnya menjadi seperti sekarang [yakni 73 ayat].” Pandangan Aisyah juga didukung oleh Ubay bin Ka’b, sahabat Nabi yang lain, yang di dalam mushafnya ada dua surah yang tak dijumpai dalam mushaf Uthman, yakni surah al-Khal’ dan al-Hafd.

    Setelah Uthman melakukan kodifikasi dan standarisasi, ia memerintahkan agar seluruh mushaf kecuali mushafnya (Mushaf Uthmani) dibakar dan dimusnahkan. Sebagian besar mushaf yang ada memang berhasil dimusnahkan, tapi sebagian lainnya selamat. Salah satunya, seperti kerap dirujuk buku-buku ‘ulum al-Qur’an, adalah mushaf Hafsah, salah seorang isteri Nabi, yang baru dimusnahkan pada masa pemerintahan Marwan ibn Hakam (w. 65 H) beberapa puluh tahun kemudian. Sebetulnya, kendati mushaf-mushaf para sahabat itu secara fisik dibakar dan dimusnahkan, keberadaannya tidak bisa dimusnahkan dari memori mereka atau para pengikut mereka, karena Alquran pada saat itu lebih banyak dihafal ketimbang dibaca. Inilah yang menjelaskan maraknya versi bacaan yang beredar pasca-kodifikasi Uthman. Buku-buku tentang varian-varian bacaan (kitab al-masahif) yang muncul pada awal-awal abad kedua dan ketiga hijriah, adalah bukti tak terbantahkan dari masih beredarnya mushaf-mushaf klasik itu. Dari karya mereka inilah, mushaf-mushaf sahabat yang sudah dimusnahkan hidup kembali dalam bentuk fisik (teks tertulis). Sejarah penulisan Alqur’an mencatat nama-nama Ibn Amir (w. 118 H), al-Kisai (w. 189 H), al-Baghdadi (w. 207 H); Ibn Hisyam (w. 229 H), Abi Hatim (w. 248 H), al-Asfahani (w. 253 H) dan Ibn Abi Daud (w. 316 H) sebagai pengarang-pengarang yang menghidupkan mushaf-mushaf klasik dalam karya masahif mereka (umumnya diberijudul kitab al-masahif atau ikhtilaf al-masahif). Ibn Abi Daud berhasil mengumpulkan 10 mushaf sahabat Nabi dan 11 mushaf para pengikut (tabi’in) sahabat Nabi.

    Munculnya kembali mushaf-mushaf itu juga didorong oleh kenyataan bahwa mushaf Uthman yang disebarluaskan ke berbagai kota Islam tidak sepenuhnya lengkap dengan tanda baca, sehingga bagi orang yang tidak pernah mendengar bunyi sebuah kata dalam Alquran, dia harus merujuk kepada otoritas yang bisa melafalkannya. Dan tidak sedikit dari pemegang otoritas itu adalah para pewaris varian bacaan non-Uthmani. Otoritas bacaan bukanlah satu-satunya sumber yang menyebabkan banyaknya varian bacaan. Jika otoritas tidak dijumpai, kaum Muslim pada saat itu umumnya melakukan pilihan sendiri berdasarkan kaedah bahasa dan kecenderungan pemahamannya terhadap makna sebuah teks. Dari sinilah kemudian muncul beragam bacaan yang berbeda akibat absennya titik dan harakat (scripta defectiva). Misalnya bentuk present (mudhari’) dari kata a-l-m bisa dibaca yu’allimu, tu’allimu, atau nu’allimu atau juga menjadi na’lamu, ta’lamu atau bi’ilmi.

    Yang lebih musykil adalah perbedaan kosakata akibat pemahaman makna, dan bukan hanya persoalan absennya titik dan harakat. Misalnya, mushaf Ibn Mas’ud berulangkali menggunakan kata “arsyidna” ketimbang “ihdina” (keduanya berarti “tunjuki kami”) yang biasa didapati dalam mushaf Uthmani. Begitu juga, “man” sebagai ganti “alladhi” (keduanya berarti “siapa”). Daftar ini bisa diperpanjang dengan kata dan arti yang berbeda, seperti “al-talaq” menjadi “al-sarah” (Ibn Abbas), “fas’au” menjadi “famdhu” (Ibn Mas’ud), “linuhyiya”menjadi “linunsyira”(Talhah), dan sebagainya. Untuk mengatasi varian-varian bacaan yang semakin liar, pada tahun 322 H, Khalifah Abbasiyah lewat dua orang menterinya Ibn Isa dan Ibn Muqlah, memerintahkan Ibn Mujahid (w. 324 H) melakukan penertiban. Setelah membanding-bandingkan semua mushaf yang ada di tangannya, Ibn Mujahid memilih tujuh varian bacaan dari para qurra ternama, yakni Nafi (Madinah), Ibn Kathir (Mekah), Ibn Amir (Syam), Abu Amr (Bashrah), Asim, Hamzah, dan Kisai (ketiganya dari Kufah). Tindakannya ini berdasarkan hadis Nabi yang mengatakan bahwa “Alquran diturunkan dalam tujuh huruf.”

    Tapi, sebagian ulama menolak pilihan Ibn Mujahid dan menganggapnya telah semena-mena mengesampingkan varian-varian lain yang dianggap lebih sahih. Nuansa politik dan persaingan antara ulama pada saat itu memang sangat kental. Ini tercermin seperti dalam kasus Ibn Miqsam dan Ibn Shanabudh yang pandangan-pandangannya dikesampingkan Ibn Mujahid karena adanya rivalitas di antara mereka, khususnya antara Ibn Mujahid dan Ibn Shanabudh. Bagaimanapun, reaksi ulama tidak banyak punya pengaruh. Sejarah membuktikan pandangan Ibn Mujahid yang didukung penguasa itulah yang kini diterima orang banyak (atau dengan sedikit modifikasi menjadi 10 atau 14 varian). Alquran yang ada di tangan kita sekarang adalah salah satu varian dari apa yang dipilihkan oleh Mujahid lewat tangan kekuasaan. Yakni varian bacaan Asim lewat Hafs. Sementara itu, varian-varian lain, tak tentu nasibnya. Jika beruntung, ia dapat dijumpai dalam buku-buku studi Alquran yang sirkulasi dan pengaruhnya sangat terbatas.

    ***

    Apa yang bisa dipetik dari perkembangan sejarah Alquran yang saya paparkan secara singkat di atas? Para ulama, khususnya yang konservatif, merasa khawatir jika fakta sejarah semacam itu dibiarkan diketahui secara bebas. Mereka bahkan berusaha menutup-nutupi dan mengaburkan sejarah, atau dengan memberikan apologi-apologi yang sebetulnya tidak menyelesaikan masalah, tapi justru membuat permasalahan baru.

    Misalnya, dengan menafsirkan hadis Nabi “Alquran diturunkan dalam tujuh huruf” dengan cara menafsirkan “huruf” sebagai bahasa, dialek, bacaan, prononsiasi, dan seterusnya yang ujung-ujungnya tidak menjelaskan apa-apa. Saya sependapat dengan beberapa sarjana Muslim modern yang mengatakan bahwa kemungkinan besar hadis itu adalah rekayasa para ulama belakangan untuk menjelaskan rumitnya varian-varian dalam Alquran yang beredar. Tapi, alih-alih menjelaskan, ia malah justru mengaburkan. Mengaburkan karena jumlah huruf (bahasa, dialek, bacaan, prononsiasi), lebih dari tujuh. Kalau dikatakan bahwa angka tujuh hanyalah simbol saja untuk menunjukkan “banyak,” ini lebih parah lagi, karena menyangkut kredibilitas Tuhan dalam menyampaikan ayat-ayatnya. Apakah kita mau mengatakan bahwa setiap varian bacaan, baik yang berbeda kosakata dan pengucapan (akibat dari jenis penulisan dan tatabahasa) merupakan kata-kata Tuhan secara verbatim (apa adanya)? Jika tidak terkesan rewel dan simplistis, pandangan ini jelas tak bertanggungjawab, karena ia mengabaikan fakta kaum Muslim pada awal-awal sejarah Islam yang sangat dinamis.

    Lalu, bagaimana dengan keyakinan bahwa Alquran dari surah al-Fatihah hingga al-Nas adalah kalamullah (kata-kata Allah) yang diturunkan kepada Nabi baik kata dan maknanya (lafdhan wa ma’nan)? Seperti saya katakan di atas, keyakinan semacam ini hanyalah formula teologis yang diciptakan oleh para ulama belakangan. Ia merupakan bagian dari proses panjang pembentukan ortodoksi Islam. Saya cenderung meyakini bahwa Alquran pada dasarnya adalah kalamullah yang diwahyukan kepada Nabi tapi kemudian mengalami berbagai proses “copy-editing” oleh para sahabat, tabi’in, ahli bacaan, qurra, otografi, mesin cetak, dan kekuasaan. Proses-proses ini pada dasarnya adalah manusiawi belaka dan merupakan bagian dari ikhtiyar kaum Muslim untuk menyikapi khazanah spiritual yang mereka miliki. Saya kira, varian-varian dan perbedaan bacaan yang sangat marak pada masa-masa awal Islam lebih tepat dimaknai sebagai upaya kaum Muslim untuk membebaskan makna dari kungkungan kata, ketimbang mengatribusikannya secara simplistis kepada Tuhan. Seperti dikatakan seorang filsuf kontemporer Perancis, teks –dan apalagi teks-teks suci– selalu bersifat “repressive, violent, and authoritarian.” Satu-satunya cara menyelamatkannya adalah dengan membebaskannya.

    Generasi awal-awal Islam telah melakukan pembebasan itu, dengan menciptakan varian-varian bacaan yang sangat kreatif. Jika ada pelajaran yang bisa diambil dari sejarah pembentukan Alquran, saya kira, semangat pembebasan terhadap teks itulah yang patut ditiru, tentu saja dengan melakukan kreatifitas-kreatifitas baru dalam bentuk yang lain.

    AL QURAN VERSI TERBARU TELAH DITEMUKAN
    by El islaam » Thu Jan 18, 2007 11:42 am (www.faithfreedom.org)

    Kehebohan baru yang bakal mengguncangkan umat Islam datang dari Doktor Gerd R. Puin, seorang pakar filologi dan ahli bahasa-bahasa Semitis. Pada 1979, pakar kaligrafi Arab dan paleografi Alquran dari Universitas Sarre, Jerman, itu diajak Kadi Ismail al-Akwa, Ketua Dinas Purbakala Yaman, untuk meneliti sebuah bungkusan kuno yang ditemukan di Sana’a, ibu kota Yaman, pada 1972. Bungkusan berisi perkamen (kulit kambing) dan kertas (suhuf) itu ditemukan saat pemerintah merenovasi masjid kuno di Sana’a, yang bocor akibat hujan lebat.

    Paket kuno yang ditemukan para pekerja di atap masjid agung itu kemudian diamankan Kadi Ismail al-Akwa karena ia yakin isinya pasti bernilai. Ia lalu meminta bantuan internasional untuk menganalisis tulisan di atas perkamen itu. Akhirnya, baru pada 1979 ia berhasil membujuk Puin untuk menelitinya, dengan bantuan dana dari Pemerintah Jerman.

    Berdasarkan penelitian awal, bisa dipastikan, perkamen Sana’a itu adalah mushaf Alquran paling tua di dunia, yang ditulis pada abad ketujuh dan kedelapan. Sebagaimana diketahui, hingga saat ini, ada tiga “kopi” mushaf Alquran yang sudah ditemukan. Dua mushaf Alquran abad kedelapan, masing-masing disimpan di Perpustakaan Tashkent, Uzbekistan, dan di Museum Topkapi di Istambul. Sementara, mushaf ketiga berupa manuskrip Ma’il dari abad ketujuh, disimpan di British Library, London, Inggris.
    Menurut Doktor Puin, kaligrafi pada mushaf Sana’a itu berasal dari Hijaz, sebuah wilayah Arab, tempat tinggal Nabi Muhammad saw. Dengan demikian, itu bukan hanya merupakan mushaf tertua di dunia, melainkan salah satu mushaf versi pertama. Perkamen itu mengandung variasi teks yang agak berbeda, surat-suratnya disusun tak biasa, dan gaya serta grafisnya sangat langka. Ia juga melihat adanya jejak teks yang dihapus dan digantikan dengan teks baru. Karena itulah, Puin menyimpulkan, Alquran pernah mengalami evolusi tekstual. “Dengan kata lain, apa yang umat Islam baca saat ini kemungkinan bukan satu- satunya “versi” yang diyakini telah diwahyukan Allah kepada Nabi saw.,” tulis Abul Taher, pekan lalu, dalam koran Inggris, The Guardian.

    Kesimpulan Puin itu tentu saja akan sulit diterima umat Islam. Sebab, ayat-ayat dalam Alquran itu diwahyukan Allah kepada Nabi Muhammad saw. secara bertahap (610-632). Dan, setiap menerima wahyu, Nabi saw. selalu membacakannya di hadapan para sahabat. Menurut Ensiklopedi Islam (Jakarta, 1994), selain menyuruh para sahabatnya menghafal, Nabi saw. juga memerintahkan mereka untuk menuliskannya di atas pelepah kurma, lempengan batu, atau kepingan tulang. Menurut hadis yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim, untuk menjaga kemurnian Alquran, itu, setiap tahun Malaikat Jibril mendatangi Nabi untuk memeriksa bacaannya. Bahkan pada tahun Nabi saw. wafat, Malaikat Jibril datang dua kali dan mengontrol bacaan Nabi, sebagaimana Nabi sendiri selalu melakukan hal yang sama kepada para sahabat, selama hidupnya. Dengan demikian, terpeliharalah Alquran dari kesalahan dan kekeliruan.

    Dua puluh sembilan tahun setelah Nabi wafat, di bawah Usman, khalifah ketiga, sebuah versi baku Alquran ditetapkan dan dikodifikasi dalam bentuk buku, akibat adanya pelbagai versi Alquran, baik lisan maupun tertulis, yang banyak beredar di wilayah kekuasaan Islam. Kodifikasi itu dilakukan berdasarkan mushaf yang dihimpun Khalifah Abu Bakar, yang kemudian disimpan di rumah Hafsah, putri Khalifah Umar, yang juga istri Nabi saw. Karena itu, tak pernah ada lagi modifikasi dan kodifikasi Alquran sesudah Usman, yang disusun di bawah pimpinan Zaid bin Sabit. Mushaf Usmani dalam dialek Quraisy itu lalu dibuat lima kopi. Satu kopi disimpan di Madinah (mushaf al-Imam) dan empat lainnya dikirim ke Mekah, Suriah, Basrah, dan Kufah untuk disalin dan diperbanyak (EI, 1994).

    Apakah perkamen dari Sana’a itu adalah salah satu dari mushaf-mushaf itu, atau salinannya, belum bisa dipastikan. Yang jelas, menurut Puin, sebagaimana dalam tradisi litaratur Arab, perkamen Sana’a itu ditulis tanpa tanda-tanda diacritique (titik, aksen, koma, tanda huruf atau fonetik pengubah nilai). Artinya, perkamen itu ditulis lebih sebagai panduan bagi yang sudah hafal Alquran. Akibatnya, puluhan tahun kemudian, pembaca “Arab gundul” itu makin sulit memahaminya. Karena itulah, untuk memudahkan, Hajjaj bin-Yusuf, Gubernur Irak, pada 694-714, lantas melengkapi teks itu dengan pelbagai tanda. “Ia sangat bangga karena ia telah berhasil memasukkan lebih dari 1.000 alif ke dalam teks Alquran,” kata Puin.

    Kesimpulan Puin yang juga mengejutkan adalah: sumber-sumber pra-Islam, katanya, telah dimasukkan ke dalam Alquran. Misalnya, ihwal As Sahab ar-Rass dan As Sahab al-Aiqa. Soalnya, menurut Geographie karya Ptolomeus, suku Ar Rass hidup di Lebanon sebelum Islam, dan Al Aiqa hidup di wilayah Aswan, Mesir, sekitar 150 tahun sebelum Masehi. Bahkan, Puin tidak yakin Alquran ditulis dalam bahasa Arab murni. Sebab, kata “Quran” sendiri, yang berarti “kalam”, “kitab”, “bacaan”, menurut Puin, berasal dari sebuah kata Aramian, qariyun (penggalan bacaan teks suci saat menjalankan ibadah).
    Tak aneh bila Khalidi gusar atas usaha para Islamolog Barat seperti Puin, yang tak selalu menganalisis Alquran sebagaimana mereka melakukannya terhadap Injil. Khalidi bahkan cemas bila hasil penelitian Puin itu disebarluaskan, ia akan bisa dihukum oleh umat Islam, sebagaimana dialami Salman Rushdie akibat novelnya, Ayat-Ayat Setan (1988). Atau dihukum seperti Doktor Nasr Abu Zaid, dosen ilmu Alquran dari Universitas Kairo, pada 1995, akibat karyanya Le Concept du texte (1990), menyatakan, “Alquran hanyalah teks sastra, dan satu-satunya cara untuk memahami, menerangkan, menganalisis, dan mengadaptasinya hanyalah melalui pendekatan sastra.”

    Toh, Salim Abdullah, Direktur Arsip Islam Jerman, yang berafiliasi pada Liga Islam Dunia, menanggapi kesimpulan Puin dengan sikap positif. “Doktor Puin sebelumnya telah meminta izin kepada saya, apakah ia boleh mempublikasikan salah satu karangannya tentang dokumen Sana’a. Ketika saya memperingatkan bahwa ia akan menghadapi kontroversi, Puin mengatakan, sudah lama ia menunggu adanya perdebatan mengenai hal itu,” kata Salim. Padahal, sebelumnya, akibat kesimpulannya yang mengejutkan itu, Puin sendiri segera diusir dari Yaman dan ia dilarang melanjutkan penelitiannya.

    Copyright © 2000 Forum Cyber News. All rights reserved.

    Naskah dibukukan

    Hasil forensik menunjukkan tulisan² lain yang ditindihi tulisan baru.

          1. @Tam: sila baca lagi tulisan saya.

            Perbedaan bacaan hanya ada pada standarisasi 7 qiroat Mushaf Usman yang ditetapkan pada tahun 324 H oleh Ibn Mujahid.

            Sedangkan perbedaan antara mushaf Usman, mushaf Hafsah, Mushaf Ubay, Mushaf Ibn Mas’ud, Mushaf Ibn Abbas lebih mendasar. Ada beda jumlah ayat, jumlah surat dan perbedaan redaksi kata-kata yang digunakan.

  29. Makanya saya hanya percaya dengan isi alquran yang baik dan bisa di jelaskan dengan nalar sehat sebagai manusia. Sedangkan ayat atau hadist2 yang tidak rasional dan tidak bisa dipertanggung jawabkan buang aja. Karena ayat yang tdk bisa dipertanggung jawabkan hanya berisi doktrin hayalan yang tidak bisa dipertanggung jawabkan dan merupakan sumber permusuhan. Sepele aja hadist pelihara jenggot ( ga berbobot) jenggot aja diurusi wkwk.

    1. @Hamba Setan: kalau sudah gak masuk akal atau menjadikan kita sebagai manusia tiran, ya kita harus berani membuang bagian kitab suci atau ajaran tersebut. Toh agama bukanlah tujuan kita, ia hanyalah jalan menuju Tuhan yang Maha Baik dan Adil.

  30. Assalamualaikum,
    Sebenarnya aku coba2 mengirim ke [email protected] untuk mas yudhi, karena sebelumnya kesini gagal melulu. EEEhh taunya berhasil, sedangkan yang kukirim ke alamat mas yudhi pribadi gagal,,,,,,,itu semua adalah karangan orang yang pinter, aku sih bisanya hanya membaca hehhheeee

  31. Apa yang di tulis tentang Alquran dalam tulisan anda hanya sepotong sepotong, sehingga mudah merusak pemikiran orang yang tidak belajar sejarah tentang Alquran, alquran yg ada sekarang memang dibukukan zaman khalifah Usman r.a, setelah mengumpulkan dari catatan para sahabat para penghapal alquran, setelah di kumpulkan dan dibukukan Khalifah Usman masih menunggu beberapa waktu masukan dari beberapa sahabat apakah masih ada catatan yang kurang, kemudian di lakukan penelitian dari para sahabat-sahabat yang ahli serta penghapal alquran, setelah di teliti dilakukan musyawarah apakah alquran tersebut telah sesuai, dari hasil permusyawaratan telah disepakati bahwa alquran telah lengkap dan sesuai, maka di bukukan untuk dijadikan pegangan seluruh umat islam….. Dalam hal ini pun Khalifah Usman mendapat mimpi yang benar dari Rasulullah SAW tentang Alquran tersebut, selain itu jelas tertulis dalam Alquran bahwa Allah SWT akan selalu menjaga kemurnian kitab Alquran… Baiknya anda belajar lagi…!!!

    1. @Anas Zamzami: ada referensi sejarah dan opini dalam tulisan saya, sedangkan anda hanya menyampaikan opini (dan dongeng?) tanpa satupun referensi sejarah. Mana yang sepotong-potong?
      Silakan belajar berdiskusi lagi. Bahas fakta sejarah dengan fakta sejarah.

  32. Al-Qur’an Utsmani tidak diragui keotentikannya dan kemurniannya, serta tak ada satu katapun/hurufpun yg hilang dengan Alasan : Dia dikumpulkan oleh pelaku sejarah (sahabat nabi yg paling dekat dengan nabi), Jaraknya pengumpulan dg kematian boleh tidak berjarak (pengumpulan waktu khalifah Abubakar), Para sahabat penghapal alqur’an masih banyak yg hidup, Utsman sebagai Khalifah membentuk oleh panitian yg beranggotakan para sahabat dan Juru Tulis nabi, setelah dikumpulkan dibaca dimuka umum untuk dikoreksi oleh sahabat yg lain, kemudian semua kitab selain kitab yg dikumpul oleh panitia khalifah Utsman disuruh bakar, arti secara hukum tidak sah lagi, dan itu di patuhi walau ada yg tersimpan itu tidak sah sebagai versi alqur’an seperti alqur’an Mas’ud sebab dia ikut dalam panitia yg dibentuk utsman, apalagi kalau berbeda. Jadi tidak alasan pihak yg membenci alqur’an untuk mencari-cari alasan bahwa alqur’an banyak versi untuk mensejajarkan dengan Injil. Yg menemukan kebenaran ayat Kauniah dengan ayat Alqur’an lebih banyak ditemukan oleh pihak Kristen seperti dr.Maurice Bukhale. Semoga umat Islam bertambah keyakinan dan keimanan dengan tulisan yg mengandung unsur fitnah ini.

    1. @Mustamar.Sutan: saya kutip komentar anda:
      kemudian semua kitab selain kitab yg dikumpul oleh panitia khalifah Utsman disuruh bakar, arti secara hukum tidak sah lagi
      –> artinya memang ada versi Qur’an lain selain mushaf Utsman.

  33. Kacau jika orang mempelajari sejarah dgn mengutip sana sini tapi tidak mengetahui apa sesungguhnya yg terjadi.

    dari Ibnu Syihab ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Ubaidullah bahwa Abdullah bin Abbas radliallahu ‘anhuma telah menceritakan kepadanya bahwa; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jibril telah membacakan padaku dengan satu dialek, maka aku pun kembali kepadanya untuk meminta agar ditambahkan, begitu berulang-ulang hingga berakhirlah dengan Sab’atu Ahruf (Tujuh dialek yang berbeda).” (HR. Bukhari, Muslim dan Ahmad)

    Umar bin Khattab berkata, “Aku mendengar Hisyam bin Hakim membaca surat al Furqaan semasa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam masih hidup, dan aku menikmati bacaannya. Ternyata dia membaca dengan dialek yang berbeda-beda yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam belum pernah membacakannya kepadaku sehingga hampir saja aku menarik kepalanya ketika shalat. Namun aku berusaha menahan kesabaranku hingga ia mengucapkan salam, lantas aku mengikatnya dengan pakaiannya dan aku tanyakan, ‘Siapa yang mula-mula membacakan surat Al Qur’an kepadamu yang aku dengar engkau membacanya? ‘ Ia menjawab, ‘Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang membacakannya kepadaku! Aku lalu berkata, ‘Engkau dusta, sebab rasul membacakan kepadaku tidak seperti yang engkau baca.’ Maka aku bawa Hisyam bin hakim kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan aku laporkan, ‘Aku telah mendengar orang ini membaca surat Al Qur’an tidak dengan dialek seperti yang engkau bacakan kepadaku.’ Kemudian Rasulullah berkata: ‘Lepaskan dia, bacalah ya Hisyam! ‘ Lantas Hisyam membaca bacaan yang sebelumnya aku mendengarnya, kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Begitulah surat itu diturunkan! ‘ Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Bacalah wahai Umar! ‘ Aku pun membaca sebagaimana yang beliau bacakan kepadaku, dan beliau juga berkomentar ‘Begitulah surat Al Qur’an diturunkan, sesungguhnya surat Al Qur’an ini diturunkan dengan tujuh dialek, maka bacalah apa yang mudah bagimu’.” (HR. Bukhari, Muslim, Abu Daud,Tirmidzi, Nasa’i, Ahmad dan Malik)

    Dua hadts sahih di atas sudah cukup untuk menjelaskan apa yg terjadi sesungguhnya.
    AL Quran di turunkan dalam 7 dialek yg di hafal oleh para sahabat dan sebagian di tulis.
    Perbedaan dialek inilah yang kemudian menjadi perselisihan di kemudian hari. Bahkan perselisihan ini sudah terjadi sejak nabi masiih hidup namun Nabi mampu menjelaskan semuanya.

    Sejak khalifah Ustman meresmikan mushaf Ustmani dan mambakar salinan mushaf yag lain (yg dalam 7 versi dialek yg berbeda) maka standar bahasa quran yg resmi adalah Arab Quraisy. Jika ada yg menemukan atau mempergunakan al quran dgn berbeda maka tidak perlu di besar-besarkan karena itu bukan bahasa standar al Quran yg DI SEPAKATI OLEH PARA SAHABAT NABI shallallahu alaihi wasallam. Apa yg sudah di sepakati oleh para sahabat maka itu menjadi hukum bagi umat Islam generasi berikutnya.

  34. apakah anda tau di Indonesia saja banyak Hafidz Qur’an, kalo anda baca qur’an dan ada yg salah si Hafidz udah apal diluar kepala !!

    KESIMPULANNYA ADALAH : SEJAK DULU PELUANG AL_QUR”AN BERUBAH SANGATLAH KECIL, DIKARENAKAN SEJAK MASA RASUL PARA HAFIDZ QUR”AN SUDAH BANYAK !!!!

    Terudun ente harus INSTROPEKSI DIRI, bible memiliki lebih dari 2000 terjemahan, MENURUT KAMU PELUANG YG LEBIH DARI 2000 terjemahan itu ternyata meleset dari kitab pada bahasa ASLINYA seberapa besar ??

    bersyukurlah Al-qur’an hanya 1 bahasa yakni BAHASA ARAB !!

    1. @عرفان مفيد: para hafidz Qur’an tentunya menghapalkan Qur’an dari kitab tertulis, dan kalau kitab tertulisnya cuma ada satu, ya tentu hapalannya akan sama.

      Masalahnya Qur’an tertulis yang beredar di dunia adalah hasil standarisasi Arab Saudi pada tahun 1924 yang memilih 1 diantara 7 versi Qur’an untuk dicetak besar-besaran dan disebar ke seluruh dunia.

      Adakah versi lain? ada.

      Standarisasi sebelumnya dilakukan Imam Mujahid (324 H) yang menetapkan 7 bacaan (qiraat) Qur’an. Bacaan ini disusun berdasarkan variasi dialek bahasa Arab untuk pembacaan Mushaf Usmani. Masing-masing bacaan Qur’an ini memiliki variasi huruf dan bunyi yang berbeda-beda, sehingga jika dituliskan akan menghasilkan kitab yang berbeda-beda detil penulisannya.

      Terkait hal ini, Majelis Ulama Indonesia pernah mengeluarkan fatwa pada tahun 1983 yang berisi: Qiraat tujuh adalah sebagian dari ulumul Qur’an yang wajib dikembangkan dan dipertahankan eksistensinya. Problemnya, saat ini kita mengalami kesulitan untuk mendapatkan 6 versi Qur’an lainnya.

      Standarisasi yang lebih tua adalah ketika Khalifah Usman menetapkan Mushaf Usmani sebagai Qur’an yang sah dan membakar mushaf versi Ubay bin Ka’ab, Ibn Mas’ud, Ibn Abbas, Ali bin Abi Thalib dan puluhan versi mushaf lainnya.

      Jadi kalau saat ini para hafidz menghafalkan Qur’an dengan seragam,
      seribu tahun yang lalu akan ada 7 macam hafalan para hafidz,
      dan sebelum Usman melakukan standarisasi Qur’an mungkin ada puluhan macam hafalan para hafidz.

      Jadi selain bisa menuliskan nama anda dengan tulisan Arab, sepertinya yang lebih penting bagi anda adalah mau belajar membaca sejarah agar tak gampang kebakaran jenggot saat mendapatkan fakta yang mengejutkan (saya menebak anda sepertinya memelihara jenggot) 🙂

  35. Adakah BUKTI SEJARAH yang dapat dibuktikan oleh Generasi Islam sekarang ini tentang …Al Quran 7 macam Qiraat / Dialek yang dimaksud dalam Sejarah Al Quran…?!?!

    JANGAN JANGAN ..HANYA Pembenaran untuk mengalihkan Nilai Tauhid / Teologi yang sangat ” PRINSIPIL ” atas Konsep Ketuhanan Islam ditengah tengah INJIL yang sudah menyebar di Jazirah Arab ketika itu.
    Bukankah …Muhammad SAW juga BELAJAR dari Pendeta Nasarah bernama Waraqah bin Nawfal bin Assad bin Abd al-Uzza bin Qusayy Al-Qurashi ketika itu. Yang menjelaskan bahwa Nasrani sudah merambah demikian luas pada Bani Quraishy secara khusus dan Jazirah Arab secara umum….?!?!?

    Karena …PEMBAKARAN / PEMUSNAHAN Al Quran yang hanya berbeda Qiraat / Dialek selama tidak bertentangan dengan TAUHID DASAR Iman Islam, tentulah TIDAK BERTENTANGAN dan mestinya TERJAGA oleh Alloh SWT.

    Lihat saja FAKTA sekarang, Al Quran Ustmani bin Affan yang DITERJEMAHKAN dalam berbagai BAHASA DUNIA yang sangat EKSTRIM dari ASALNYA tentu dijaga Nilai Nilai Tauhidnya yang SEPADAN dengan Bahasa Terjemahan tetap diterima disamping Al Quran yang berbahasa Arab .
    Terima kasih, sebelum dan sesudahnya.

    1. @Terang Dunia: Standarisasi 7 qiroat itu peristiwa yang tidak berkaitan dengan pembakaran mushaf non-standar.

      Secara umum mushaf-mushaf yang dibakar tidak ada kaitannya dengan tauhid Islam. Proses ini hanya berselang beberapa tahun setelah Nabi wafat, dan secara teologi, Nabi Muhammad sangat berhasil memberikan keseragaman tauhid Islam.

      Perbedaan antara mushaf-2 itu hanya terjadi pada hal-hal yang tidak prinsipal seperti pengulangan ayat-2, perbedaan pilihan kata, surat/ayat yang dianggap ada oleh yg satu dan tidak oleh yang lainnya, serta rincian kecil lainnya.

      Standarisasi 7 qiroat itu hanyalah standarisasi cara baca atas mushaf Usmani, dan itu terjadi setelah sekitar 300 tahun setelah nabi wafat.

      Semua informasi ini tercatat dalam sejarah Islam. Salinan Mushaf Usmani dan kitab yang memuat mushaf yg lainnya juga masih ada; 7 qiroat standar juga bisa kita dapatkan misalnya di perpustakaan al-Azhar Kairo Mesir.

      Ini sangat beda dengan standarisasi Injil pada Konsili Nicea tahun 325, dimana standarisasi kristen mencakup hal yang sangat pokok yaitu: Yesus itu tuhan atau manusia. Standarisasi ini juga meliputi pemberian status Injil yang diakui dan pemusnahan injil yang tidak diakui.

      1. ha..ha…ha….!!!
        OOT = Out Of Topic / diluar TOPIK bro….!!! Konsili Nicea Tahun 325….!!!

        Topik : BERAGAMNYA AlQURAN DALAM SEJARAH….!!!
        Sepertinya anda sudah PANIK dan FRUSTASI sendiri ya bro….?!?!? he..he..he…

        Kalau perbedaan Mushaf Mushaf itu ‘ tidak prinsipil ‘, tentunya adalah HARTA BUKTI yang patut untuk DIJAGA sebagai BUKTI ALASAN KODIFIKASI pada Zaman Khalifah Ustmani Bin Affan untuk MEMBENARKAN MUSHAF Ustmani,

        Kena apa : DIBAKAR dan DIMUSNAHKAN…..?!?!?

        Janganlah…PURA PURA tidak tahu :
        1. PERSELISIHAN Umat Islam sebelum Kodifikasi Ustmani…!!!
        2. Protes Siti Aisyah….!!!
        3. Perbedaan Jumlah Surah pada Mushaf Mushaf lain…..!!!

        Kena apa Khalifah Ustamni bin Affan TIDAK MENGIKUTI saja MUSHAF Muhammad SAW dan Abu Bakar r.a. yang beliau TAHU sudah ada sebelumnya…?!?!?

        1. @Terang Dunia: yang saya ungkap fakta sejarah kok.

          Mushaf Muhammad tidak pernah ada. Sedangkan Abu Bakar hanya mengumpulkan catatan fisik wahyu yang dicatat berbagai sahabat. Abu Bakar tidak memiliki mushaf (kompilasi dalam satu buku).

          Mushaf yang ada saat itu adalah hasil inisiatif personal para sahabat. Ada mushaf Ibn Mashud, mushaf Hafsah, mushaf Ali dan sebagainya.

          Perbedaan antar mushaf itulah yang menimbulkan perselisihan antara sahabat.

          Usmanlah yang membentuk tim untuk melakukan verifikasi diantara catatan fisik yang ada, hafalan para sahabat, untuk meng-kompile dalam satu buku utuh (Mushaf). Proses ini selesai 18 tahun setelah Nabi Muhammad wafat.

          Secara prosedur, Mushaf Usmanlah yang telah melewati verifikasi banyak sahabat, sedangkan Mushaf yang lain tidak melalui tahap verifikasi ini.

          Jadi secara prosedur, penyusunan Mushaf Usman adalah yang terbaik diantara Mushaf lain yang ada saat itu.

          Kalau pembakaran Mushaf yang lain, saya rasa itu keputusan yang memang dianggap perlu dilakukan oleh Usman, mengingat potensi perpecahan yang bisa membesar atas masalah ini.

          Proses standardisasi bible yang saya kutip hanyalah pembanding yang relevan.

          1. Bro @ Judhianto…!!!
            Saluuut dan Jemmpoolll….untuk masih tetap JUJUR…pada situasi dan kondisi Umat Islam pada zaman Khalifah Ustmani bin Affan…!

            Jadi….Ustmani bin Affan…adalah Penyelamat Islam yang sesungguhnya yang dapat bertahan sampai sekarang.

  36. Kata kata ada beberapa mushaf yang SELAMAT itu tidak / kurang tepat. Karena memang yg menjadi KODIFIKASI Sayyidina Ustman waktu itu adalah mushaf yang di punyai Sayyidah Hafsoh, putri dari Sayyidina Umar. Dan mushaf yang di pegang Sayyida Umar itu yang asalnya dari mushaf mushaf yang telah di kumpulkan oleh Sayyidina Abu Bakar. Sayyida Ustman hanya meminjamnya.

    Kenyataannya bahwa ketika zaman Sayyidana Ustman, yang di punyai Sayyidah Hafsoh tidak di bakar. Karena memang Sayyidaina Umar tidak memerintahkannya untuk di bakar, untuk tujuan kodifikasi.

    Sedangkan pada surat Al-Ahzab yg katanya dulu 200 ayat, kemudian waktu Sayyidina Ustman 73 ayat, itu hanya dalam bentuk ayat, sedangkan kata kata Al-Qur’an tidak berubah. Kesimpulannya adalah pada PELETAKAN ayat, bukan pada perubahan arti ayat itu sendiri, apalagi ada ayat yang di buang / terbuang . Seperti khilafnya para ulama’ pada peletakan ayat pada surat Al-Fatihah.

    Sayyida Ustman tidak mau sejarah Injil terulang pada Al-Qur’an.Mungkin anda mengerti maksud saya.

    1. @Tam: bisa anda tunjukkan sumber sejarah yang mengatakan bahwa mushaf Usman berasal dari mushaf Hafsoh?

      Perbedaan antara mushaf tersebut bukan hanya dalam jumlah ayat, melainkan juga jumlah surah.

      Mushaf Ubay 115 surah, mushaf Ibn Mash’ud 108 surah, mushaf Ibn Abbas 116 surah. Ada surah al-Khal dan al-Hafd di mushaf Ibn Abbas yang tidak disertakan dalam mushaf Usman.

      Untuk referensi, ada e-book yang bagus dan tersedia gratis disini: http://abad-demokrasi.com/node/60 ; silakan anda pelajari.

  37. JUDUL : Beragamnya Al Quran dalam SEJARAH…!!!

    TENTU….TIDAK LAYAK untuk memposting :
    “…..Ini sangat beda dengan standarisasi Injil pada Konsili Nicea tahun 325, dimana standarisasi kristen mencakup hal yang sangat pokok yaitu: Yesus itu tuhan atau manusia. Standarisasi ini juga meliputi pemberian status Injil yang diakui dan pemusnahan injil yang tidak diakui. ”

    Kalau DEBAT…itu namanya OOT = Out Of Topic / diluar TOPIK yang dilakukan karena …PANIK + FRUSTASI BERAT semata….!!!

    Bluffing untuk menetupi…” SESUATU ” adalah Bahasa TUBUH…..!!!
    Seperti ANAS….Gantung di MONAS dan AKIL MOCHTAR ….Potong Tangan….!!!

    1. @Terang Dunia: bukankah artikel ini membicarakan tentang standarisasi Qur’an?
      apakah out of topic jika saya memberi sedikit referensi proses standarisasinya kitab suci lain yang hampir sama, yaitu Injil.
      Dalam dua proses ini terjadi hal yang sama yaitu membakukan kitab suci dan memusnahkan kitab yang diluar standar hasil kesepakatan tersebut.

      Sepertinya yang out of topic itu manakala pembicaraan tentang standarisasi kitab suci jadi membahas
      * dugaan anda bahwa saya panik+frustrasi berat,
      * atau tentang “gantung Anas di Monas”,
      * atau tentang “potong tangan Akil Muchtar”

      Mungkin mengurangi banyaknya huruf kapital dan tanda seru bisa lebih menenangkan anda.

      Terima kasih

      1. Terima kasih Bung @ Judhianto !
        Referensi anda tentang proses standarisasi INJIL jelas ‘ menjebak ‘ anda sendiri pada bakar bakaran Mushaf pada Zaman Khalifah Ustmani bin Affan.

        Kodifikasi Al Quran jelas tidak dapat dibandingkan dengan standarisasi / kanonisasi INJIL ! anda malah membuka AIB kodifikasi Al Quran yang kehilangan ‘ referensi otentiknya ‘ !!!

        Injil Injil Apokrif, Mistikis dan lain lain….tentu anda TAHU sendiri sekarang ‘ masih ada dan utuh ‘, salah satunya Injil Barnabas yang menjadi favorit Umat Islam dewasa ini yang dijadikan ‘ nubuat ‘ Muhammad SAW. ( sangat menggelikan …!!! ) Injil Injil yang ditolak tetap dijaga dan dipelihara, karena itu adalah ‘ BUKTI SEJARAH ‘ yang tidak boleh dimusnahkan oleh karena alasan apapun. Untuk sebagai warisan dan bukti otentik sejarah kanonisasi INJIL dan sejarah dunia…!

        1. Saya masih menunggu dan mencari BUKTI MUSHAF yang berbeda 7 qiroat yang dibakar tersebut….!

          Tentulah BUKTI yang dapat saya chek dan rechek…!!!
          Semoga Mas @ Judhianto dapat membantu saya….menemukan BUKTI bahwa Mushaf yang dibakar…TIDAK BERBEDA prinsipil ( Tauhid )…!

          Terima kasih sebelum dan sesudahnya.

          1. @Terang Dunia: mushaf yang dibakar setelah standarisasi mushaf dan 7 qiroat yang berbeda, merupakan perihal yang tidak berkaitan. Jadi darimana anda mengatakan mushaf yang berbeda 7 qiroat dibakar?

            Standarisasi mushaf Usman selesai dikerjakan pada tahun 29 H, dan diikuti pembakaran mushaf lainnya.
            Catatan tentang mushaf-mushaf yang lain masih ada dalam kitab-kitab klasik karya Ibn Amir (118 H), al-Kisai (189 H), al-Baghdadi (207 H); Ibn Hisyam (229H), Abi Hatim (248 H), al-Asfahani (253 H) dan Ibn Abi Daud (316 H). Anda ingin tahu? bisa bertanya pada para Kiai NU yang banyak bergelut dengan kitab klasik, saya tidak merasa kompeten untuk hal ini.

            Beda Tauhid? ah berlebihan…
            Perselisihan umat Islam tersengit ada pada masalah siapa berhak mendapatkan kedudukan politik (Syiah versus Sunni), kedudukan rasio dihadapan iman (Mu’tazilah versus Asy’ariyah). Mengenai Tauhid (ketuhanan), tidak ada perbedaan.

            Untuk standarisasi qiroat yang menentukan 7 qiroat (7 varian cara baca) yang diakui, ditetapkan pada tahun 324 H. Itu hanya seperti standarisasi cara baca UUD 1945 dalam logat Jawa, Sunda, Batak, Aceh, Madura dan sebagainya (dalam 7 qiroat/logat/dialek).

            Oh ya tidak ada acara bakar-bakaran mushaf saat standarisasi qiroat, hanya mungkin tim perumus mbakar sate setelah proses selesai.
            🙂

          2. Semoga beberapa point ini dapat bermanfaat dalam diskusi ini:
            1. Sepertinya ada peserta diskusi yang tidak memahami qiraat dan mushaf
            2. Qiraat adalah perbedaan pengucapan dari beberapa orang ketika membaca suatu naskah yang sama, misal bagaimana orang Jawa medog dan orang Batak totok ketika sama-sama membaca teks suatu UU yang sama berbahasa Indonesia, Dalam perkembangannya, Islam telah diterima kelompok-kelompok masyarakat yang beragam dialek.
            2. Mushaf adalah lembaran-lembaran atau potongan benda sebagai wadah tulisan. Pada masa turunnya wahyu, masyarakat Makkah atau Madinah tidak mengenal kertas seperti yang kita kenal sekarang ini, atau mungkin kenal tetapi sulit untuk mendapatkannya. Pada jaman Umar r.a sebagai khalifah hafalan para sahabat, lembaran atau kepingan benda sebagai tempat dituliskan wahyu dihimpunkan ke dalam lembaran-lembaran kertas yang dijilid. Kalaupun lembaran atau kepingan benda yang menjadi rujukan dimusnahkan setelah selesainya mushaf Usman r.a. ‘toh para tokoh yang disebut-sebut sebelumnya menyimpan ayat atau suroh yang berbeda jumlahnya (terlepas sumber sejarahnya sohih atau doif)’ tidak menimbulkan konflik berdarah karena masalah wahyu adalah masalah serius. Dan juga menurut sumber di atas bahwa para tokoh tadi ada terlibat juga dalam penyusunan mushaf Usman r.a. Suatu hal yang aneh para tokoh tersebut melafalkan isi mushaf Usman dalam solat berjamaahnya jika mereka memungkiri atau menolaknya. Yang mana sikap keteguhan mereka terhadap Islam kita kenal dari berbagai sumber.
            3. Pembahasan apakah pada asli/tidak asli atau lengkap/tidak lengkap? Mas Judhi ato Mas Anto telah menyebut diatas secara samar mengarah pada lengkap atau tidak lengkap. Kalau memang tidak lengkap tentu Ali r.a dan lainnya tak tinggal diam. Kalaulah sohih berita tentang perbedaan jumlah ayat dan suroh tersebut, mengapa Ali r.a. dan lainnya “mengimani” mushaf Usman.
            4. Penggunaan beberapa kosa kata yang berbeda (sakali lagi: kalau sohih berita itu) menimbulkan makna berbeda atau tidak? Berilah penjelasan yang transparan beserta contohnya agar peserta diskusi dapat mengkomparasinya dengan peristiwa-peristiwa sejarah lainnya.
            Trims….

          3. @Lestari: terima kasih untuk menjelaskan lebih lanjut tentang beda mushaf dan qiraat.

            Saya coba tampilkan poin-poin penting stadrasisasi Qur’an
            Untuk standarisasi mushaf:

            • 1. Pengumpulan mushaf (tulisan di kulit kayu, kulit binatang, tulang dan sebagainya) dilakukan oleh negara saat Khalifah Abu Bakar. Belum dilakukan penulisan ulang dalam bentuk buku.
            • 2. Penulisan ulang dalam bentuk buku sudah dilakukan secara perorangan oleh sahabat Ali bin Abi Thalib, Ubay bin Ka’ab, Ibn Mashud, Hafsah istri Nabi dan beberapa lainnya.
            • 3. Penulisan ulang dalam bentuk buku oleh tim bentukan negara dilakukan oleh Usman bin Affan.
            • 4. Antara tiap mushaf personal (yg dibuat oleh sahabat) dan mushaf negara (yg dibuat oleh tim bentukan Usman) memang berbeda. Ada perbedaan jumlah ayat, bunyi ayat dan bahkan jumlah surat.
            • 5. Secara umum mushaf negara (Mushaf Usman) terbentuk melalui proses yang lebih dapat dipertanggung-jawabkan. Keunggulan proses penyusunan mushaf Usman adalah sebagai berikut:
              • a. Dilakukan melalui kerja tim yang terdiri dari banyak orang dengan integritas tinggi, dimana ada proses cek silang antar anggota tim — mushaf perorangan tidak melibatkan banyak orang.
              • b. Verifikasi ulang dengan banyak penghafal Qur’an – mushaf perorangan mungkin tidak melalui verifikasi ini
            • 6. Dengan selesainya pembentukan mushaf negara (mushaf Usman), Usman memutuskan bahwa hanya mushaf Usman yang telah melalui proses cek ulang dan verifikasi sebagai mushaf resmi. Mushaf lainnya dibakar untuk menghindari sengketa dikemudian hari.
            • 7. Kenapa para pemilik dan penyusun mushaf pribadi (Ali, Ubay, Ibn Mashud dan lainnya) tidak protes? karena mereka diikut sertakan dalam penyusunan Mushaf Usman, memberi masukan, koreksi, dan mengambil keputusan dalam tim tentang mana bacaan yang seharusnya dituliskan dalam mushaf negara.

            Untuk standarisasi Qiraat:

            • 1. Mushaf Usman ditulis dalam tulisan arab gundul (yang belum mengenal tanda baca vokal a,i,u,o dan tanda titik yang membedakan huruf b, t, n atau huruf lainnya)
            • 2. Islam dengan cepat menyebar ke seluruh Arab dan bangsa non Arab. Tiap suku bangsa mempunyai dialek yang berbeda-beda dalam membaca tulisan yang sama (bandingkan dengan huruf Cina yang dibunyikan berbeda-beda oleh berbagai suku bangsa Cina, walau artinya tetap sama)
            • 3. Pada perkembangannya, huruf arab disempurnakan dengan penambahan tanda baca (tanda vokal a,i,u,o dan tanda titik yang membedakan huruf). Variasi dialek juga menyebabkan variasi cara menuliskan mushaf Usman (yang menggunakan tulisan lama) ke dalam bentuk tulisan arab baru. Akibatnya ada puluhan bentuk cara penulisan (dan pembunyian) mushaf Usman.
            • 4. Pada tahun 324H, Ibn Mujahid atas perintah negara, menetapkan 7 varian qiraat yang diakui negara.
            • 5. Pada tahun 1924, qiraat versi Asim dicetak dan dipilih sebagai standar kerajaan Arab Saudi. Arab Saudi mencetak dalam jumlah besar dan menyebarkan ke seluruh dunia sehingga menenggelamkan versi qiraat lainnya.
            • 6. Saat ini secara de-facto Mushaf Usman – Qiraat Asim adalah standar Qur’an dunia.
          4. @ Lestari…

            Tanyakan kepada Mas @ Judhianto yang JUJUR itu…..!!!
            Kena apa…..BUKTI SEJARAH….” DIBAKAR “….?!?!? Bukankah itu perbuatan yang sangat MEMBOHONGI SEJARAH dengan kehilangan ” BUKTI SEJARAH “…..?!?!?

            Bukankah MUSHAF ASLI yang ditulis pada : Kulit Kayu, Kulit Binatang, Tulang dan sebagainya pada Zaman Muhammmad SAW ( Bukan Zaman Abu Bakar ) ….LEBIH ASLI, OTENTIK, AWAL dan mestinya …..TERJAGA oleh Alloh SWT sampai sekarang…..?!?!?

            Dimana sekarang BUKTI BUKTI SEJARAH OTENTIK itu….?!?!?
            SEJARAH Tanpa BUKTI ( Arkeologi dan Antropologi ) = MITOS = KONON CERITANYA = DONGENG = FIKSI semata.

            Saya SALUT dan JEMPOL kepada kalian berdua : @ Judhianto dan @ Lestari…yang BERANI JUJUR…..bahwa Al Quran adalah : BUATAN MANUSIA dengan Riwayat Sejarah…..!!!

            Semoga, kita TIDAK MENGKULTUSKAN …KITAB SUCI secara berlebihan yang cendrung menjadi BERHALA semata.

          5. @Terang Dunia: semangat menjaga kesatuan doktrin suatu hal wajar dalam semua agama.

            Peristiwa upaya standarisasi Qur’an ini bisa kita bandingkan dengan upaya gereja dalam konsili Nicea untuk melakukan standarisasi pandangan mengenai Yesus apakah dia Tuhan atau manusia.
            Beberapa yang bisa kita bandingkan adalah:

            • Waktu standarisasi:
              * Standarisasi Usman selesai pada 29 tahun setelah Nabi wafat
              * Konsili nicea dilakukan pada 325M, lebih dari 3 abad setelah Yesus wafat
            • Obyek standarisasi
              * Standarisasi Usman mengenai Kitab Suci. Bahan standarisasi adalah catatan otentik saat wahyu turun, hafalan sahabat dan kompilasi (mushaf) pribadi para sahabat, semua peserta adalah orang-orang yang mengalami hidup bersama nabi Muhammad.
              * Konsili Nicea mengenai Tuhan agama Kristen dan kitab Suci. Bahan standarisasi adalah banyak kitab Injil yang ditulis jauh setelah Yesus wafat, dan tak seorangpun diantara mereka dan penulis kitab tersebut mengalami hidup di era Yesus
            • Perumus standarisasi
              * Standarisasi Usman dilakukan oleh orang-orang yang mengalami hidup bersama Nabi Muhammad
              * Konsili Nicea dilakukan oleh orang-orang yang tak pernah berjumpa dengan Yesus
            • Kelanjutan standarisasi
              * Setelah standarisasi Usman, semua pihak sepakat menggunakan keputusan mereka bersama untuk memakai Mushaf Usman dan meninggalkan mushaf pribadi mereka masing-masing. Hanya ada satu Mushaf Usman, yang lainnya dibakar.
              * Setelah Konsili Nicea, Yesus ditetapkan sebagai Tuhan sesuai dengan pendapat Alexander. Pihak yang tidak setuju (Arius) dan pengikutnya dinyatakan sebagai aliran sesat. Ditentukan pula kitab yang Kanonik (diakui) dan apokrif (tidak diakui/diragukan)

            Mengenai pemusnahan kitab diluar standar yang anda artikan memusnahkan barang bukti, itu berlebihan. Itu bias dari pandangan kita sebagai manusia modern yang concern dengan peninggalan lama, mereka mungkin tidak berpikir sejauh itu.

            Semua proses di atas memang hasil upaya manusia. Tidak salah bila dikatakan sebagai buatan manusia. Jika anda mengatakan kitab suci Islam hasil kesepakatan/buatan manusia memang tidak salah, sebagaimana jika kita katakan bahwa kitab suci Kristen dan Tuhan Kristen hasil kesepakatan/buatan manusia.

  38. dari tulisan yang dipaparkan mas judhianto diatas adalah atas referensi yang beliau baca tentang riwayat sejarah penulisan Al-Quran… terkesan Qur’an itu banyak versinya, a,b,c dst…. ya nama nya juga riwayat sejarah bisa benar bisa juga salah… sebenarnya kalau mau digali lebih dalam lagi semua riwayat terbaik dan dijamin kebenarannya itu ada didalam Qur’an itu sendiri…dijamin benar… karena Allah lah yang menjaga kemurniannya sampai akhir zaman.. dalam Qur’an sendiri telah disebut nama “kitab” ( atau dengan bahasa indonesia yang dapat kita pahami adalah kumpulan pesan/petunjuk yang dirangkum menjadi sebuah buku atau bahasa inggrisnya = book yang bernama Al-Qur’an). .dan sebenarnya penjelasan mengenai Qur’an itu hanya bisa dijelaskan oleh Qur’an itu sendiri.. seperti pada petikan ayat :

    QS.2:185. “bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil)”,

    QS.11:1. Alif Laam Raa, “(inilah) suatu kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi serta dijelaskan secara terperinci yang diturunkan dari sisi (Allah) yang Maha Bijaksana lagi Maha Tahu”.

    1. dari kutipan di atas saja sudah jelas bahwa Kitab Qur’an itu berisikan Kumpulan “Petunjuk”
    dan kumpulan “Penjelasan Petunjuk”

    2. Bahwa penyusunan ayat2nya disusun dengan Rapi dan terperinci.(sudah ditetapkan oleh Allah)

    jadi kesimpulannya apakah yang dinamakan versi mushaf2 tadi emang benar2 ada seperti yang dikisah dalam riwayat2 itu …????

    banyak sebenarnya yang dapat diungkap tentang kebenaran.. termasuk kebenaran masa lampau yg tertulis dalam Qur’an. dan sudah dijelaskan pula dalam Qur’an bahwa di masa kemudian (masa kini) banyak manusia khususnya umat Rasul Muhammad yang jauh dari petunjuk Qur’an.

    QS.25:30. Berkatalah Rasul: “Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Al Qur’an ini suatu yang tidak diacuhkan”….

    wassalam

    1. @Kwiky: anda mencampurkan dua hal yang berbeda: sejarah penyusunan Al-Qur’an dan kebenaran Al-Qur’an. Dan dua-duanya mengandung kesalahan logika.

      Sejarah penyusunan Mushaf Al-Qur’an
      Penyusunan mushaf al-Qur’an terjadi setelah Nabi wafat, setelah tidak ada wahyu lagi yang turun. Jadi penyusunan mushaf itu tidak bisa dicari penjelasannya dalam isi Qur’an.
      Itu peristiwa sejarah yang sudah terjadi, jadi satu-satunya sumber adalah catatan sejarah (riwayat) itu sendiri. Yang saya sampaikan adalah riwayat yang tidak ada pertentangan didalamnya, silakan tunjukkan sumber-sumber sejarah yang berkata lain bila anda punya. Peristiwa sejarah adalah fakta, tak perduli apakah sesuai dengan keyakinan anda atau tidak.

      Kebenaran al-Qur’an
      Anda terjebak dalam logika mbulet atau “circular reasoning”
      1. Qur’an dijamin benar
      2. Apa jaminannya? karena dikatakan dalam Qur’an bahwa Qur’an itu benar
      Ini seperti guyonan saat OSPEK
      1. Senior selalu benar
      2. Bila senior salah, lihat nomor 1

      Sesuatu dikatakan benar bukan karena “dikatakan” benar, melainkan harus “dibuktikan” benar. Kalau anda mau meyakinkan bahwa Qur’an itu benar, jangan merujuk Qur’an tapi buktikan dengan fakta bahwa apa yang dikatakan dalam Qur’an itu benar.

      Satu hal lagi, mengutip ayat-ayat Qur’an tidak membuat pendapat anda benar atau anda terlihat pintar. Jika ayat-ayat itu tidak relevan, itu hanya menunjukkan kacaunya cara berpikir anda.

      1. TRIMS atas comment nya mas judhianto.. tapi dalam benak sy anda masih mengkaitkan sejarah penyusunan musaf Qur’an setelah sepeninggal nabi Muhammad.. dan seolah2 sejarah itu mengatakan bahwa Qur’an disusun pada jaman Kalifah Utsman?? dan se-olah2 para sahabat Nabi yang menuliskannya.. pertanyaan sederhana saya Apakah Nabi Muhammad itu tidak bisa Tulis dan baca ? coba kita pikirkan bila dikaitkan dengan penyusunannya surat2nya yang diawali dengan Al-fatihah dan diakhiri dengan An-Nass…. apakah Para Sahabat Nabi yang menyusun urutan surat tersebut ?? terkadang manusia semakin kritis, semakin mencari jawaban terhadap sesuatu yg dia cari..walaupun bersumber dari riwayat2 sejarah.. sementara riwayat sejarah itu terkadang bisa diputar balik kan yg benar jadi salah dan yg salah jadi benar..

        bahasa sederhananya seperti ini : seolah2 Allah tidak turut serta dalam penyusunan musaf Qur’an,(urutan surat dan Ayat2nya) dan membiarkan Qur’an disusun oleh para sahabat nabi ataupun keluarga nabi sehingga timbul bermacam versi musaf…. apakah menurut anda Allah seperti itu ?? hingga tidak ada campur tangan nya dalam urusan dunia ?? sy pikir sangat naif pikiran kita..jika menggambarkan Allah spt itu.. kalau anda mengambil sumber dari sejarah riwayat… kalau saya mengambil sumber yang ada dalam Qur’an. spt dalam ayat tersebut diatas :

        QS.11:1. “Alif Laam Raa, (inilah) suatu kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi serta dijelaskan secara terperinci yang diturunkan dari sisi (Allah) yang Maha Bijaksana lagi Maha Tahu”,

        coba perhatikan kata demi kata ayat tersebut diatas.. konteks penyebutan kata :
        “KITAB” —> berarti telah jadi sebundel (sebuah buku) walaupun diturunkannya bertahap
        kepada nabi muhammad..

        “Disusun dengan rapi” ———> berarti telah telah tersusun urutan surat dan ayat2nya..siapakah yang menyusun pastilah ALLAH dan bukan dari riwayat sejarah yang manusia buat…….

        “dijelaskan terperinci”——–> kalau Allah sendiri mengatakan terperinci pasti maksudnya itu lengkap dan sudah mendetail…prinsipnya kalau mau tahu ya harus cari tau dengan metode sy umum sering kita dengar “learning by doing”(takwa)..

        “diturunkan dari sisi (Allah)”——–>jelas diturunkan dari Allah termasuk urutan susunannya…

        salah satu Ciri orang yang beriman itu 1000% yakin terhadap apa yang ada didalam petunjuk wahyu tersebut sebagai HULU dari segala sumber kebenaran..

        kalau anda berpikiran jangan -jangan Qur’an yang beredar diindonseia sekarang tidak valid isinya … berarti Anda tidak Mengimani Allah sebagai mana mestinya.. bukankah Qur’an itu Kitab wahyu Penutup dari Seri2 kitab yang sebelumnya.. dan bukankah Allah telah menyebutkan “Atas tanggungan kamilah Memeliharanya” berarti sd akhir zaman pun Kemurnian Qur’an Dijamin oleh Allah…mutlak… yang sering banyak salah itu adalah karena “kebodohan” dalam mengaplikasikan Qur’an dikehidupan kita sehari2..

        suka tidak suka, percaya tidak percaya, itulah Mukzizat Qur’an sebagai petunjuk terperinci menuju jalan keselamatan di hari akhir nanti… kalau sebagian manusia meng-imani riwayat2 sejarah, atau cerita2 yang meng atas namakan Nabi (perilaku/ucapan nabi) maka bisa di cross check dgn Qur’an benar tidaknya berita/cerita riwayat tersebut..

        apakah manusia pikir di hari Hisab nanti yang berlaku itu tatacara ibadah, ataupun pemikiran yang bersumber dari riwayat2 sejarah ??? NO MAN…!!! yang berlaku dihari Hisab itu bersumber dari KITABULLAH.. ..

        Mohon maaf sebelumnya apabila apa yang sy sampaikan berlebihan.. intinya kenapa sih kita harus meributkan penyusunan musaf Qur’an …. toh kalau memang ingin mengetahui metode tentang penyusunan Qur’an toh telah dijelaskan oleh Allah sendiri “kamilah yang menyusun-nya” kalau mengenai proses penulisannya pastilah sejak Nabi Muhammad menerima Wahyu dia menuliskannya..walaupun turunnya ayat bertahap hingga +/- 23 tahun lamanya.

        Dokumen2 penulisan yang begitu penting pastilah tidak luput oleh Mabi Muhammad untuk ddisimpan kalaupun beliau lupa, pastilah malaikat Jibril mengingatkan.. dan hampir dipastikan naik cetak sebundel Kitab Qur’an untuk pertama kalinya atas sepengetahuan beliau /selama beliau masih hidup sebagai sarana Cross check terhadap apa yang ditulisnya itu.

        dan kalau ada riwayat yng menceritakan bahwa lembaran2 ayat tersebut tertulis di media daun lah, kayu lah….dsb.. masa iya sih ?? sebegitu primitif ?? peradaban Fir’aun saja yang jauh sebelum zaman Nabi Muhammad, sudah bisa buat PIRAMID…… terkadang sejarah riwayat bisa membuat kita terlena menjadi tambah bodoh.. tidak mau menggunakan akal kita untuk berpikir…

        wassalam…

        1. @Kwiky: anda bicara tentang apa yang menurut anda atau bicara fakta sejarah?

          Untuk fakta sejarah, anda bisa merujuk karya al-Anbari (kitab al-Mashãhif ), al-Sijistani (Kitãb al-Mashãhif ), al-Abyari (Tãrîkh al-Qur’ãn), al-Zanjani (Tãrîkh al-Qur’ãn)
          Secara umum sejarah penyusunan Al-Qur’an melalui tahap berikut:
          1. Isi Qur’an datang tidak dalam bentuk surat atau buku yang utuh, melainkan sebagai ayat atau rangkaian ayat dalam waktu yang tidak selalu berurutan.
          2. Pencatatan ayat dilakukan oleh para sahabat dengan media kulit kayu, kulit binatang, batu dan sebagainya.
          3. Nabi mengajarkan susunan ayat-ayat tersebut dalam suatu surat, tetapi tidak pernah mengajarkan urutan surat-surat tersebut bila disusun dalam buku.
          4. Penyusunan Qur’an dalam bentuk buku dilakukan beberapa sahabat secara pribadi dan oleh negara melalui tim penyusun (Mushaf Usman)

          Apakah sedemikian terbelakangnya bangsa arab hingga nabi menuliskannya dalam media kulit kayu, kulit binatang atau batu?

          Dari sejarah juga bisa melihat bahwa bangsa arab tergolong terbelakang dibanding tetangganya. Sampai era Nabi, bangsa arab tidak pernah mencapai level negara bangsa atau kerajaan besar. Mereka hanyalah kumpulan kabilah-kabilah suku yang tak pernah menyusun negara dengan administrasi rapi. Mereka sibuk bertengkar antar mereka sendiri. Bandingkan dengan Mesir yang sudah mencapai tahap imperium ribuan tahun sebelumnya, Yunani dengan imperium Alexander Agung, juga Israel yang sudah memiliki kerajaan besar.

          Kertas baru ditemukan sekitar tahun 100M di China, dan masih menjadi monopoli China sampai berabad-abad kemudian. Orang Islam baru menguasai pembuatan kertas setelah berhasil menangkap beberapa pembuat kertas China dalam pertempuran di tahun 751M. Teknik pembuatan kertas kemudian ditiru Islam dan menyebar di bangsa arab, bangsa eropa baru menguasai teknik ini tahun 1200-an. Jadi memang kertas bukan bahan yang umum untuk menulis pada era nabi dan masih merupakan komoditi super mahal yang hanya diperoleh dari China.

          Pada jaman Nabi untuk sesuatu yang penting, media yang dipakai adalah kulit binatang muda, untuk keperluan biasa dipakai kulit kayu, potongan kayu atau batu.

          Kalau anda mengatakan mengapa harus meributkan, saya menyampaikan fakta. Sebagian orang begitu tenggelamnya dalam dongeng-dongeng tentang Qur’an. Butuh fakta untuk membuat mereka kembali ke dunia nyata.

          Kalau anda bilang sejarah membuat orang bodoh, anda salah besar.
          Mohon bedakan catatan sejarah dengan berbagai bualan luar biasa yang disampaikan banyak pemuka agama untuk “meningkatkan keimanan”. Bualan membuat anda bodoh, sejarah membuka mata anda.

  39. Mas Judhianto.. Jika Nabi SAW tidak mengajarkan tata urutan Surah (dan ayat?), lalu siapa yang membuat urutan? kemudian logika menyusun urutan surah berdasar apa? Ada surah yang turun, kemudian disusul dengan surah yang lain. Nah pengurutan surah tersebut oleh Nabi atau oleh para pemilik mushaf itu?
    terima kasih

    1. @Ayakusni: Nabi Muhammad mengajarkan urutan ayat dalam satu surat, namun tidak mengatur urutan surat dalam mushaf.

      Dalam Mushaf Usmani, surat-2 tidak disusun berdasarkan waktu turunnya, karena jika itu terjadi maka tentu surat Makkiyah akan terletak diurutan awal dan surat Madaniyah di posisi akhir mushaf. Sebagai contoh Al-Baqarah adalah surat Madaniyah yang masuk urutan ke 2 dalam mushaf, sedangkan al-Ikhlas yang Makkiyah malah terletak di akhir mushaf.

      Lalu urutan surat disusun berdasar apa? selama ini tidak ada penjelasan tentang alasan tim penyusun mushaf Usman, namun jika ditilik dari tebal-tipisnya surat, sepertinya ini masalah teknis belaka. Tim penyusun berkonsentrasi menyelesaikan surat-surat yang panjang terlebih dulu dan baru menyelesaikan surat-surat pendek, sehingga surat panjang (kecuali al-Fatihah sebagai mukadimah) diletakkan lebih dahulu sebelum surat yang pendek.

  40. ini analisa saya, sebenarnya tidak ada perbedaan tajam dari 7 versi mushaf sebelum akhirnya mushaf ustmani yang ditetapkan hingga kini menjadi master copy. Dari literatur yang saya baca2, saya berpendapat perbedaan mushaf2 itu ‘kemungkinan’ ada beberapa sahabat yang beda pendapat tentang panjang pendeknya suatu ayat hingga berimbas pada jumlah surat. Bahkan ada sahabat berpendapat bahwa Al-Fatihah itu bukan bagian dari Quran, karena gaya bahasanya merupakan doa dan pujian kepada Allah, apakah mungkin Allah memuji2 dirinya sendiri, tapi kalo ditempatkan sebagai mukadimah mushaf, itu sah2 saja.

    Tapi menurut saya, Quran bernasib sangat jauh lebih baik denga bibel, saya yakin isi Quran masih otentik hingga kini. Kalo masalah mushaf itu perkara lain, itu kan hanya perbedaan pendapat masalah urutan ayat atau surat. Tapi kan sudah dikanonisasi dengan Mushaf Ustmani, dengan proses melibatkan sahabat2 yang hidup sejaman dengan Nabi Muhammad. Tapi coba lihat bibel, baru berabad2 kemudian baru disalin, bahkan yang menggagas mengkanosasinya bukan seorang Kristen, tapi seorang kaisar Romawi dalam konsili Nicea, jelas dan pasti ada niat kaum pagan untuk mengubah redaksinya.

    Saya muslim, saya pernah mengkritik khotbah seorang ustad di desa ketika shalat Jumat, selepas shalat Jumat, saya mengkritik beliau dimana beliau tidak bisa membedakan Quran dan Mushaf Quran. Quran adalah ayat2 wahyu yang diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad, dan kita umat Muslim wajib selalu membaca ayat suci itu, sementara Mushaf adalah penyusunan redaksional ayat2 quran tersebut.

  41. Mas Judhianto, anda seorang pemikir yang berwawasan luas dan berpikiran cerdas, dalam setiap pertanyaan dan jawaban yang anda berikan terdapat perbedaan “Paradigma” yang terkadang sulit diterima oleh orang yang Beriman. Dasar dari kita belajar adalah ” De Omnibus Dubitandum” (kata Descartes), sedangkan hal itu mustahil diterima untuk orang yang memiliki keimanan tertentu yang dogma-nya berlawanan dengan Fakta sesungguhnya. Sejujurnya, cara berpikir anda dan penulisannya seperti Tan Malaka, Filsuf Indonesia yang saya tahu… 🙂

  42. Tulisan ttg Quran diatas sangat rasional, spt halnya Bible juga dinyatakan Menurut penulisnya Misalnya Lukas, Matheus, Yahya dsb. Jadi sebenarnya secara ilmiah Kitab yang kita anggap suci yang sekarang ada di tangan kita itu telah melewati proses kodifikasi selama ratusan tahun, yang bisa kita Yakini makin dilengkapi dalam proses berikutnya. Menurut saya kita Tidak perlu terlalu ngotot Bahwa semuanya asli spt yg banyak diyakini orang.Tulisan diatas dapat MEMBUAT Orang Tidak lagi fanatik dogmatis, tetapi lebih rasional, Dan terbuka pikiran nya.

Perkaya Tulisan Ini Dengan Pendapat Anda