Evolusi Oleh Manusia

Evolusi biologis. Apa yang terlintas di pikiran kita?
Manusia yang keturunan kera? Teori kafir? Konspirasi Yahudi? Harun Yahya?

He he he…. saya tidak akan bahas itu.

Saya hanya menyampaikan evolusi biologis yang terjadi oleh campur tangan manusia, disengaja atau tidak disengaja.

Evolusi Anjing

Nenek moyang anjing pertama adalah serigala abu-abu yang dijinakkan oleh manusia sekitar 15 ribu tahun yang lalu (beberapa studi memperkirakan hingga 40 ribu tahun yang lalu) . Kegunaannya sebagai pembantu manusia segera membuatnya populer di berbagai populasi manusia.

Anjing membantu manusia dalam berburu, menjaga rumah, menggembala ternak, menarik beban, menjaga tuannya atau hanya sebagai teman bermain.

Dengan pembiakan selektif dan pemberian tugas terus menerus, selama ribuan tahun, anjing telah berkembang menjadi ratusan variasi yang berbeda. Mulai dari anjing peliharaan Chihuahua yang mungil hingga Great Dane yang raksasa.

Anjing jenis Chihuahua yang mungil dan Great Dane yang raksasa. Hasil dari seleksi selektif manusia selama ribuan tahun
Anjing jenis Chihuahua yang mungil dan Great Dane yang raksasa. Hasil dari seleksi selektif manusia selama ribuan tahun

Berbagai variasi baru juga masih muncul akibat campur tangan manusia dalam mengawinkan beberapa variasi anjing untuk mendapatkan jenis yang baru.

Evolusi Ikan Emas

Manusia memelihara ikan mas sebagai ikan hias di kolam tercatat sejak jaman China kuno. Ikan ini asalnya berasal dari keluarga ikan kerapu yang berwarna terang.

Dalam masa dinasti Tang (618-907) ikan yang berwarna keemasan dipilih untuk dikembang biakkan lebih lanjut dan menyisihkan variasi yang berwarna keperakan.

Pada masa dinasti Song (960–1279), ikan mas dengan warna emas dan merah saat itu hanya boleh dimiliki keluarga raja. Spesialisasi pembiakan menjadi semakin maju, kawin silang dilakukan untuk memperoleh jenis-jenis yang berwarna bagus.

Pada masa dinasti Ming (1368-1644), berbagai variasi kontras yang indah diketemukan. Ikan yang indah ini kemudian dibawa ke Jepang dan dibudidayakan di sana, di mana varitas Ryukin and Tosakin dikembangkan. Di Eropa ikan ini mulai dikembangkan di Portugis.

Saat ini ikan mas telah berkembang sedemikian jauhnya, sehingga muncul jenis-jenis ekso

Ikan Mak Koki. Ikan ini hasil modifikasi manusia dan tidak ada aslinya di alam.
Ikan Mak Koki. Ikan ini hasil modifikasi manusia dan tidak ada aslinya di alam.

tis yang tidak ada padanannya di alam liar dan akan segera mati bila dilepaskan ke alam.

Saat ini dikenal sekitar 300 jenis ikan mas ada di China.

Evolusi Penyakit Super

Dengan pengetahuan yang semakin baik tentang kesehatan dan penyakit, manusia telah menemukan berbagai macam obat yang bisa membunuh kuman-kuman penyebab penyakit.

Salah satu penemuan terbesar obat terbesar adalah penisilin sebagai pembunuh utama bakteri. Penisilin dan berbagai macam antibiotika yang ditemukan belakangan sangat membantu manusia melawan infeksi yang dahulunya sangat umum terjadi pada luka di masa lalu. Dengan penemuan antibiotik ini kematian akibat infeksi yang umum terjadi pada masa lalu menjadi turun drastis.

Akan tetapi penggunaan antibiotik yang serampangan membuahkan hasil yang lain yang tak kalah berbahayanya. Beberapa bakteri yang selamat dari antibiotik ternyata mengembangkan generasi baru bakteri yang kebal terhadap antibiotik. Perkembangan bakteri generasi baru ini cukup mengkhawatirkan, sehingga para ahli terus menerus berpacu mengembangkan berbagai jenis antibiotik baru untuk melawan generasi baru bakteri yang kebal dengan berbagai antibiotik yang lama.

Hal yang sama juga terjadi pada penyakit malaria. Saat ini diketahui munculnya jenis malaria baru di sepanjang perbatasan Thailand dan Kamboja yang tidak mempan lagi dengan pil kina yang biasa digunakan penduduk sana untuk melawan malaria.

Nyamuk malaria. Akibat penggunaan terus-menerus, di beberapa tempat mulai muncul penyakit malaria yang kebal dengan pil kina
Nyamuk malaria. Akibat penggunaan terus-menerus, di beberapa tempat mulai muncul penyakit malaria yang kebal dengan pil kina

Beberapa penyakit lain seperti AIDS ataupun Flu Burung juga hasil evolusi penyakit yang sedikit banyak diakibatkan oleh perubahan yang telah dilakukan manusia.

Evolusi Kilat Dalam Lab

Jika pada contoh di atas evolusi hasil campur tangan manusia berlangsung dalam periode yang lama hingga sangat lama, baru-baru ini para peneliti berhasil mengkonfirmasikan proses evolusi yang mereka hasilkan di lab dalam periode yang sangat singkat.

Dalam laboratorium, ilmuwan menumbuhkan bakteri ragi dalam wadah berisi kaldu yang merupakan media kaya zat makanan bagi bakteri.

Setiap hari mereka mengocok wadah tersebut, setelah dikocok mereka mengambil endapan di wadah tersebut, sisanya dibuang. Endapan tersebut mereka masukkan dalam wadah kaldu steril baru untuk dibiakkan. Keesokan harinya proses diulang, dan kembali endapan di wadah digunakan untuk pembiakan bakteri yang baru.

Proses ini dilakukan berulang-ulang dan dimonitor setiap hari. Pada hari ke 60 para ilmuwan bisa mengkonfirmasikan suatu perkembangan yang luar biasa.

Ragi satu sel yang berkembang menjadi mahluk multisel dalam tekanan selektif laboratorium.
Ragi satu sel yang berkembang menjadi mahluk multisel dalam tekanan selektif laboratorium.

Bakteri ragi yang digunakan sebagai bibit awal adalah bakteri satu sel yang bergerak bebas dalam kaldu. Proses berulang yang dilakukan ilmuwan, menyingkirkan bakteri yang mengambang bebas dan melestarikan bakteri yang berkumpul atau berbobot lebih berat.

Dengan memilih hanya bakteri yang menggumpal atau yang berbobot lebih berat yang selamat, dalam beberapa minggu awal, para bakteri mulai membuat keturunan yang terikat permanen antar mereka.

Dalam akhir bulan ke dua, keturunan bakteri itu tidak hanya terikat satu sama lain, akan tetapi benar-benar menyatu menjadi organisme multiseluler tunggal. Bakteri satu sel yang sebelumnya mandiri dalam tiap individu, bergabung menjalani spesialisasi tugas dan bekerja sama sebagai satu individu baru. Mereka menyerahkan kebebasan mereka dan bahkan identitas individual mereka untuk melebur dalam identitas yang lain. Mereka tidak akan menghasilkan keturunan sebelum fase dewasa tercapai.

Luar biasa! perubahan organisme satu sel menjadi multisel, yang diperkirakan berjalan jutaan tahun dalam seleksi lambat alam, ternyata bisa diamati dalam hasil seleksi kejam manusia.

Evolusi Yang Dihadapi Manusia

Jika di atas adalah contoh evolusi yang terjadi atas campur tangan manusia, apakah kita bisa melihat evolusi yang terjadi pada manusia itu sendiri?

Saya ndak tahu yah… tapi sepertinya mbah-mbah kita dulu gak pernah tergantung fesbuk dan twitter…    #halah… ini apa hubungannya?#


Referensi Luar:

Baca Juga:


4 komentar

  1. Yang terjadi pada manusia mungkin sama seperti pd anjing dan ikan emas, Luna Maya, Mariah Carey adalah bagian nyata dari evolusi tsb. mungkin juga termasuk saya dan penulis.

    1. @Dizal: benar sekali. Secara tidak sadar kita menghadapi tekanan seleksi karir, sosial dan sebagainya. Kelak yg survive yang akan menentukan lebih lanjut perjalanan manusia secara umum.

  2. Saya cuma penasaran, mengapa yang menjadi dominan di dunia ini adalah kera, yang kemudian menjadi manusia? gimana ya kalo yg dominan itu adalah serigala?

Perkaya Tulisan Ini Dengan Pendapat Anda